BMKG Bantah Isu Potensi Gempa Susulan 7,5 SR

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah karyawan KPK berkumpul di luar gedung pascagempa yang mengguncang di kawasan Kuningan, Jakarta, 23 Januari 2018. TEMPO/Imam Sukamto

    Sejumlah karyawan KPK berkumpul di luar gedung pascagempa yang mengguncang di kawasan Kuningan, Jakarta, 23 Januari 2018. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) membantah berita tentang potensi gempa susulan dengan kekuatan 7,5 SR yang mengatasnamakan badan tersebut.

    Baca: Gempa Guncang Jakarta Diduga Aktivitas Sesar Cimandiri

    Berita yang meresahkan dan beredar di masyarakat itu menyebutkan, "Diharap keluar rumah nanti malam pukul 22.30-23.59 dikarenakan potensi gempa susulan sebesar 7,5 SR magnitude. Bagi yang tahu harap sebarkan berita penting ini."

    "Berita tersebut tidak benar dan BMKG tidak pernah menyampaikan serta menyebarluaskan informasi tersebut," ujar Hari Tirto Djatmiko, Kepala Bagian Hubungan Masyarakat BMKG, dalam keterangannya, Selasa, 23 Januari 2018.

    Menurut Hari, berita itu hanya isu yang tidak bisa dipertanggungjawabkan dan membohongi masyarakat, karena tidak mempunyai dasar ilmiah yang jelas. "Perlu diketahui bahwa sampai saat ini belum ada teknologi yang dapat memprediksi dengan tepat, kapan, di mana, dan berapa kekuatan gempa yang akan terjadi," ujarnya.

    Sedangkan terkait dengan informasi tinggi gelombang laut yang saat ini beredar, menurut dia, hal itu merupakan informasi peringatan dini tinggi gelombang laut rutin yang terkait dengan kemaritiman.

    Sebelumnya, BMKG mengumumkan bahwa Selasa, 23 Januari 2018, pukul 13:34:53 WIB, wilayah Samudra Hindia, Selatan Jawa, diguncang gempa bumi tektonik.

    Hasil analisis BMKG menunjukkan bahwa gempa bumi berkekuatan M=6,1 terjadi dengan koordinat episentrum pada 7,23 LS dan 105,9 BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 43 km arah selatan Kota Muarabinuangeun, Kabupaten Cilangkahan, Propinsi Banten, pada kedalaman 61 km.

    Peta tingkat guncangan (shakemap) BMKG menunjukkan dampak gempa bumi berupa guncangan berpotensi dirasakan di Jakarta, Tangerang Selatan, dan Bogor, dengan skala II SIG-BMKG (IV-V MMI).

    Simak artikel lainnya tentang gempa di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Drone Pemantau Kerumunan dari Udara selama Wabah Covid-19

    Tim mahasiswa Universitas Indonesia merancang wahana nirawak untuk mengawasi dan mencegah kerumunan orang selama pandemi Covid-19.