Ilmuwan: Alam Semesta Berakhir Tiba-tiba dengan Sebuah Big Bang

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Boson Higgs. Kredit: ATLAS Experiment/CERN

    Boson Higgs. Kredit: ATLAS Experiment/CERN

    TEMPO.CO, Cambridge - Para ilmuwan mengatakan dunia bisa berakhir secara tiba-tiba seperti saat awal terbentuk.

    Secara teoritis hal itu terjadi karena partikel fundamental – boson Higgs - menjadi tidak stabil, melepaskan gelembung energi besar yang akan menelan segala sesuatu, tidak meninggalkan apapun.

    Baca: Ilmuwan Temukan Icarus, Bintang Terjauh yang Bisa Diamati

    Dalam sebuah studi baru oleh Harvard, sebagaimana dilaporkan New York Post, 3 April 2018, para fisikawan menyebutkan akhir dari alam semesta kita akan datang dengan ledakan tiba-tiba, bukan kematian yang lambat. Gelombang kejut itu akan sangat mengganggu fisika, kimia, dan kehidupan.

    Namun, para ilmuwan mengatakan gangguan yang menghancurkan Bumi itu mungkin tidak akan terjadi untuk waktu yang dekat. Secara khusus, itu bisa terjadi 10 quinquadragintillion tahun (satu dengan 139 nol) dari saat ini.

    Para ahli memperkirakan tanggal kedaluwarsa alam semesta kita berdasarkan ukuran dan kecepatan kehancurannya. Tetapi mereka meninggalkan catatan kaki yang mengkhawatirkan: prosesnya mungkin sudah dimulai.

    Kenyataannya, kita tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah boson Higgs belum runtuh atau sudah runtuh. Dan pada saat kita mengetahuinya, itu mungkin sudah terlambat.

    Live Science melaporkan, dalam makalah yang diterbitkan pada 12 Maret di jurnal Physical Review D itu, saat terakhir bagi alam semesta akan dipicu oleh konsekuensi aneh dari fisika subatom yang disebut instanton.

    Instanton ini akan menciptakan gelembung kecil yang akan meluas dengan kecepatan cahaya, menelan segala sesuatu di jalannya. Dan itu hanya masalah waktu saja.

    "Pada titik tertentu Anda akan menciptakan salah satu gelembung ini," kata pemimpin penulis studi Anders Andreassen, seorang fisikawan di Universitas Harvard, kepada Live Science.  Hal itu akan menjadi akhir dari semua kehidupan.

    Sangat sedikit yang diketahui tentang instanton, yang merupakan solusi untuk persamaan yang mengatur gerakan partikel subatomik kecil, tetapi Andreassen secara longgar membandingkannya dengan fenomena terowongan kuantum, di mana sebuah partikel tampaknya berupaya melewati penghalang yang tak tertembus.

    Tapi bukannya melintasi penghalang, instanton membentuk gelembung di dalam bidang Higgs, medan yang memberi semua massa dan membangkitkan boson Higgs.

    Simak artikel lainnya tentang temuan ilmuwan di kanal Tekno tempo.co.

    NEW YORK POST | LIVE SCIENCE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.