Kamis, 26 April 2018

Tak Hanya Manusia, Gajah Asia Bisa Berempati dengan Sesama Gajah

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gajah Asia Juga Punya Empati

    Gajah Asia Juga Punya Empati

    TEMPO.CO, Cambridgeshire - Gajah Asia (Elephas maximus) ternyata mampu menunjukkan rasa empati terhadap gajah lain yang sedang dirundung duka. Rasa empati tersebut bisa diraskan gajah lewat sentuhan dan suara. Perilaku itu diyakini sebagai bentuk dukungan untuk menyemangati gajah lain.

    "Selama 50 tahun penelitian observasi perilaku gajah Afrika menunjukkan bahwa binatang itu adalah makhluk sosial. Mereka punya empati dan bisa berpikir tentang hubungan sosial serta mengambil keputusan sosial spesifik yang dapat mempengaruhi hidup mereka dan gajah lain," kata Joshua Plotnik, peneliti dari University of Cambridge di Inggris. "Kami adalah tim peneliti pertama yang bisa mengkonfirmasi hal itu lewat riset kami di Thailand."

    Mereka menemukan bahwa ketika seekor gajah menunjukkan kesedihan, gajah lain akan mengikuti tingkah lakunya. "Kami menyebutnya sebagai 'penularan emosi', sesuatu yang biasa Anda lihat dalam sebuah reaksi empati," kata Plotnik, seperti dikutip dari laman Science Daily.

    Tak sekadar meniru tingkah gajah sedih, gajah lain juga akan saling mendekati, serta menyentuh wajah dan kemaluan. Gajah juga akan meletakkan belalainya pada mulut gajah lain serta mengeluarkan suara mencicit.

    "Gerakan saling menyentuh yang terjadi setelah kesedihan tampaknya terjadi segera setelah peristiwa yang membuat gajah itu sedih atau gelisah," kata Plotnik. "Hal itu menunjukkan bahwa seluruh perilaku menyentuh dan vokalisasi tersebut mungkin berkaitan dengan peristiwa yang membuat gajah depresi."

    Baca juga: Mamut Kerabat Gajah Asia

    Perilaku menghibur anggota kelompok yang tengah berduka sebenarnya jarang ditemukan di kerajaan binatang. Bukti empiris ini sebelumnya hanya terlihat pada kera besar, anjing, dan burung gagak. "Dengan ikatan sosial mereka yang kuat, tidak mengherankan bila gajah memperlihatkan kepedulian terhadap gajah lain," kata Frans de Waal, dosen psikologi di Emory University dan direktur Living Links di Yerkes National Primate Research Center.

    Penelitian ini, De Waal melanjutkan, mendemonstrasikan bahwa gajah merasa gelisah dan sedih ketika mereka melihat gajah lain bersedih. "Mereka dan mendekati gajah itu untuk menenangkannya, tidak berbeda dengan cara simpanse atau manusia yang memeluk seseorang yang berduka."

    Perilaku gajah tersebut memang mirip dengan apa yang diperlihatkan oleh simpanse. Primata itu saling menyemangati dengan menaruh tangan mereka pada mulut simpanse lain. "Ini adalah penelitian yang amat penting dan sangat menarik," kata Marc Bekoff, profesor emeritus di University of Colorado, Boulder.

    Namun, kata Bekoff, karena studi itu hanya meneliti gajah di penangkaran, temuan itu bukanlah representasi perilaku semua gajah. "Studi terhadap binatang dalam kurungan mungkin mengecilkan apa yang mereka lakukan, karena penelitian itu tidak bisa mereplikasi kelompok sosial secara keseluruhan dan hubungan yang terjadi di alam liar," ujarnya.

    Baca juga: Chicco Jerikho Lari di London Marathon Demi Gajah Sumatera

    Mengungkap kemampuan sosial dan kecerdasan gajah, menurut Plotnik, sangat penting dalam upaya melestarikan mamalia besar itu. Plotnik adalah pendiri sekaligus CEO Think Elephants International, sebuah LSM yang mendukung konservasi gajah.

    Hasil penelitian ini diharapkan dapat memperbaiki hubungan antara gajah dan masyarakat setempat yang tinggal di sekitar habitat gajah. "Terjadi banyak sekali konflik, terutama di Asia," ujar Plotnik. "Menyempitnya habitat gajah membuat konflik antara binatang itu dan penduduk kian tinggi. Gajah kerap menyerbu dan merusak tanaman penduduk."

    Bila masyarakat setempat bisa memahami gajah dengan lebih baik, Plotnik berharap konflik bisa diredam. Untuk mendukung rencana itu, Plotnik berusaha mengedukasi anak-anak di Thailand tentang pentingnya melestarikan gajah dan habitatnya.

    Dalam penelitian itu, para periset mengobservasi perilaku 26 gajah Asia dalam sebuah penangkaran selama setahun. Gajah bisa merasa sedih atau ketakutan bila ada anjing melintas, ular, maupun gajah lain yang kurang bersahabat. "Ketika gajah ketakutan, telinganya akan terkembang, ekornya berdiri tegak atau melingkar ke luar, serta mengeluarkan suara trompet, meraung, dan gemuruh berfrekuensi rendah guna menunjukkan kegelisahannya," kata Plotnik.

    Gerakan menyentuh mulut dan wajah gajah lain dengan belalai adalah bentuk pelukan atau bersalaman. "Itu adalah posisi yang amat rentan, karena Anda bisa saja digigit," kata Plotnik. "Itu menyampaikan tanda bahwa 'saya di sini untuk membantumu, bukan untuk menyakitimu'."

    Gajah juga melakukan vokalisasi atau mengeluarkan suara mencicit ketika sangat gelisah. Suara itu tak pernah dilakukan ketika gajah hanya sendirian. "Itu mungkin sinyal seperti, shshhh, suara yang dibuat orang dewasa untuk menenangkan bayi," katanya.

    Baca juga: Detik-detik Dramatis Penyelamatan Gajah Winggo

    Simak artikel menarik lainnya tentang gajah Asia hanya di kanal Tekno Tempo.co.

    EMORY HEALTH SCIENCES | SCIENCE DAILY | LIVE SCIENCE


     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    KPU Akan Melarang Bekas Koruptor Jadi Caleg Pemilu 2019

    Di Maret 2018, Komisi Pemilihan Umum berencana menambahkan larangan bekas koruptor menjadi anggota legislatif dalam Peraturan KPU untuk Pemilu 2019.