Inilah Fakta di Balik Racun Kalajengking Jantan

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Beberapa spesies kalajengking memiliki dua jenis racun kalajengking. Kredit: Wikipedia

    Beberapa spesies kalajengking memiliki dua jenis racun kalajengking. Kredit: Wikipedia

    TEMPO.CO, London - Racun kalajengking tiba-tiba membuat heboh, setelah Presiden Joko Widodo menyebutnya sebagai  zat dengan nilai tertinggi seharga Rp 145 miliar per liter.

    Baca: Presiden Jokowi: Kalau Mau Kaya, Cari Racun Kalajengking

    "Jadi Pak Gubernur, Pak Bupati, Pak Wali Kota, kalau mau kaya, cari racun kalajengking," ujar Jokowi di hadapan para kepala daerah di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Senin, 30 April 2018.

    Seorang ahli evolusi racun di Natural History Museum London, Ronald Jenner, mengungkap fakta di balik racun kalajengking tersebut.

    Salah satu keharusan hidup bagi semua hewan adalah menemukan pasangan dan bereproduksi. Namun, alih-alih ke romansa, beberapa ritual kawin spesies tampaknya melibatkan serangan atau gigitan.

    Dr Ronald Jenner mengatakan beberapa spesies kalajengking memiliki ritual kawin yang tampaknya berjalan antara merayu dan menyerang.

    Seekor kalajengking jantan akan menuntun kalajengking betina dalam ritual seperti tarian, yang dikenal sebagai promenade à deux, memeluknya dengan pedipalp (cakar besar). Selama tarian ini, si jantan menyengat pasangannya.

    “Sengatan seksual terjadi pada banyak jenis kalajengking yang berbeda. Tapi tidak ada yang pernah tahu apakah kalajengking jantan itu menyuntikkan racun ataukah sengatnya kering,” ujar Jenner.

    Beberapa spesies kalajengking memiliki dua jenis racun: pra-racun yang terutama mengandung garam dan digunakan sebagai sengatan pertahanan menyakitkan, dan racun penuh, yang terdiri dari protein yang dapat menyebabkan efek biologis seperti melumpuhkan mangsa mereka.

    “Diperkirakan oleh beberapa orang bahwa sengatan seksual hanya menggunakan pra-racun. Tetapi kemudian ada pertanyaan mengapa. Sebagian besar konsensus adalah bahwa hal itu menenangkan si betina, karena si betina juga bersenjata dengan sengatan yang berbahaya.”

    Menurut Jenner, menenangkan betina akan memungkinkan kalajengking jantan untuk membimbingnya. Kalajengking jantan meletakkan paket sperma di tanah dan kalajengking betina menyerapnya ke dalam tubuhnya - yang membutuhkan koreografi. “Jadi bisa jadi sengatan itu membuatnya menerima tarian itu tanpa menjadi agresif atau melarikan diri.”

    Namun, beberapa ilmuwan berpikir sebaliknya, bahwa sengatan jantan memiliki peran stimulasi. Ada spesies kelabang yang terlibat dalam taktik yang agak serupa.

    Sementara semua spesies lipan diketahui berbisa, dan hewan jantan dari beberapa spesies telah dicatat menggigit betina selama kawin, meskipun, seperti dengan kalajengking, niat dan efeknya tidak jelas.

    Simak artikel lainnya tentang racun kalajengking di tempo.co

    NHM | THE TIMES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Silang Pendapat tentang RUU PKS

    Fraksi-fraksi di DPR berbeda pendapat dalam menyikapi Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual atau RUU PKS. Dianggap rumit.