Minggu, 22 Juli 2018

Ini Kampus Para Presiden Indonesia: Sukarno Hingga Jokowi

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Universitas Gadjah Mada. ugm.ac.id

    Universitas Gadjah Mada. ugm.ac.id

    TEMPO.CO, Jakarta - Membicarakan dunia kampus seakan tidak ada habisnya, tanpa terkecuali para Presiden Indonesia, dari Sukarno hingga Jokowi. Belum lama ini hasil Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) baru saja diumumkan.

    Bagi mereka yang lulus, maka akan berkesempatan mengenyam pendidikan tinggi di bangku kuliah. Merupakan suatu kebanggan tersendiri diterima di perguruan tinggi negeri, terlebih kampus tempat para Presiden Indonesia mengenyam pendidikan.

    Baca juga: Ada Pensiunan TNI Sampai Politikus, Siapa Cawapres Jokowi?

    1. Sukarno

    Presiden pertama RI, Sukarno, berpidato di hadapan delegasi Konferensi Asia Afrika (KAA) di Bandung, 1955. Bung Karno menunjukkan karismanya di hadapan kepala negara dari Asia dan Afrika. Lisa Larsen/The LIFE Picture Collection/Getty Images

    Soekarno berkuliah di Technische Hoogeschool te Bandoeng (sekarang Institut Teknologi Bandung atau ITB) di Bandung dengan mengambil jurusan teknik sipil pada 1921. Setelah berkuliah selama dua bulan, dia keluar, namun pada tahun 1922 mendaftar kembali dan lulus pada 1926.

    QS World Ranking: ITB raih posisi 500 Besar Universitas Terbaik Dunia. dok/itb.ac.id KOMUNIKA ONLINE

    Sukarno meraih gelar insinyur insinyur pada 3 Juli 1926 di acara Dies Natalis ke-6 TH Bandung setelah dinyatakan lulus ujian insinyur tanggal 25 Mei 1926.

    2. BJ Habibie

    Mantan Presiden, BJ Habibie memerlihatkan medali Edward Warner Award usai upacara peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional ke-17 di Gedung Sate Bandung, Jawa Barat, (10/8). Medali Edward Warner Award merupakan bukti Habibie terpilih sebagai ilmuwan dirgantara yang berjasa dalam pengembangan dan desain pesawat. ANTARA/Agus Bebeng

    Habibie belajar teknik mesin di Fakultas Teknik ITB pada 1954. Saat itu, ITB masih bernama Universitas Indonesia Bandung.

    Gedung Kampus Universitas Indonesia Depok(Komunika Online)

    Pada 1955–1965 ia melanjutkan studi teknik penerbangan dengan spesialisasi konstruksi pesawat terbang di Universitas Teknologi Rhein Westfalen Aachen (RWTH), Jerman Barat. Ia menerima gelar diplom ingenieur pada 1960 dan gelar doktor ingenieur pada 1965 dengan predikat summa cum laude.

    Baca juga: Hoax BJ Habibie Meninggal: Bukan Hanya Sekali, Cek Faktanya

    3. Abdurrahman Wahid

    Abdurrahman Wahid. TEMPO/ Zulkarnain

    Presiden yang kerap dipanggil Gus Dur ini berkuliah di Studi Islam Universitas Al Azhar di Kairo, Mesir. Ia mendapatkan beasiswa dari Kementrian Agama untuk belajar di sana pada 1963. Namun, pada 1966 ia diberitahu harus mengulang belajar. Gus Dur akhirnya berkuliah di Universitas Baghdad dan lulus pada 1970.

    4. Megawati

    Ketum Partai Demokrasi Indonesia-Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri (tengah) mengikuti prosesi Penganugerahan Gelar Doktor Honoris Causa (Dr.H.C) Megawati Soekarnoputri Bidang Politik dan Pemerintahan di Kampus Unpad, Bandung, Jawa Barat, 25 Mei 2016. ANTARA/Fahrul Jayadiputra

    Presiden perempuan pertama negara ini sempat berkuliah di Fakultas Pertanian Universitas Padjadjaran (Unpad), Bandung pada 1965-1967 dan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (UI), Jakarta pada 1970-1972, namun tidak menyelesaikan pendidikannya di dua kampus tersebut.

    Selain menerima gelar doktor kehormatan dari Unpad pada 2016, Megawati juga menerima gelar yang sama dari Universitas Waseda, Tokyo, Jepang, Korea Maritime and Ocean University, Moscow State Institute of International Relation. Dan yang terakhir, gelar doktor kehormatan di bidang politik pendidikan diterimanya dari Universitas Negeri Padang pada 27 September 2017

    Baca juga: Megawati: Cawapres Jokowi Diumumkan saat Cuaca Cerah

    5. Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

    Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan tanggapan pada acara bedah buku berjudul Transformasi TNI di Jakarta, 28 September 2015. ANTARA FOTO

    Meski seorang prajurit TNI, tapi SBY pernah mengenyam pendidikan perguruan tinggi. Tepatnya saat dia mengambil gelar doktor dalam bidang Ekonomi Pertanian di Institut Pertanian Bogor (IPB) pada 2004.

    Ilustrasi Institut Pertanian Bogor (IPB). dok.TEMPO

    Selama menjadi prajurit, SBY menempuh pendidikan di Akademi Angkatan Bersenjata RI (Akabri) pada 1973, American Language Course, Lackland, Texas, Amerika Serikat pada 1976, Airbone and Ranger Course, Fort Benning, Amerika Serikat pada 1976, dan Infantry Officer Advanced Course, Fort Benning, Amerika Serikat pada 1982-1983.

    6. Joko Widodo

    Presiden Joko Widodo berdialog dengan petani saat panen raya jagung di Perhutanan Sosial, Ngimbang, Tuban, Jawa Timur, 9 Maret 2018. Jagung yang dipanen raya tersebut merupakan hasil budi daya pertanian oleh petani penggarap hutan penerima KUR dari BNI. ANTARA FOTO/Zabur Karuru

    Presiden ketujuh Indonesia ini berkuliah di jurusan Kehutanan, Fakultas Kehutanan Universitas Gajah Mada pada 1980 dan lulus pada tahun 1985. Ilmu yang ia dapatkan selama kuliah menuntunnya untuk membuka usaha di bidang meubel bernama CV Roda Jati.

    Universitas Gadjah Mada. ugm.ac.id

    Baca juga: Cawapres Jokowi Diprediksi dari Kalangan Religius dan Non-Partai

    Simak info menarik lainnya tentang perguruan tinggi dan kabar terbaru dari Jokowi hanya di Tempo.co.

    MUHAMMAD ABI MULYA | AMB


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bulan Juli Ada Hari Es Krim Nasional di Amerika Serikat

    Tanggal 15 Juli adalah Hari Es Krim Nasional di Amerika Serikat. Ronald Reagan menetapkan bulan Juli sebagai hari minuman yang disukai tua muda itu.