Minggu, 22 Juli 2018

Ilmuwan Temukan Partikel Hantu Neutrino di Antartika

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • IceCube Lab di bawah bintang pada tahun 2013. Kredit: Felipe Pedreros, IceCube/NSF

    IceCube Lab di bawah bintang pada tahun 2013. Kredit: Felipe Pedreros, IceCube/NSF

    TEMPO.CO, Washington - Untuk pertama kalinya, para ilmuwan telah mampu melacak asal-usul partikel subatom hantu yang menempuh 3,7 miliar tahun cahaya untuk ke Bumi, sebagaimana dilaporkan laman CNN akhir pekan ini.

    Baca: Ilmuwan: Robot Seks Tidak Punya Manfaat Medis
    Baca: Ilmuwan Bikin AI untuk Komposer Musik, Bisa Kenali Emosi

    Partikel kosmik berenergi tinggi yang berukuran kecil ini disebut neutrino, dan itu ditemukan oleh sensor yang berada jauh di dalam es Antartika dalam detektor IceCube.

    Laman Washington Post menyebutkan 5.160 sensor yang terkubur lebih dari satu mil di bawah es mendeteksi satu neutrino hantu ketika berinteraksi dengan atom. Para ilmuwan kemudian menelusuri kembali partikel itu ke galaksi yang membuatnya.

    Para ilmuwan dan observatorium di seluruh dunia mampu melacak neutrino ke sebuah galaksi dengan lubang hitam supermasif dan berputar cepat di pusatnya, yang dikenal sebagai blazar. Galaksi ini berada di sebelah kiri bahu Orion di rasinya dan berjarak sekitar 4 miliar tahun cahaya dari Bumi.

    Para ilmuwan mengatakan penemuan itu menandai era baru penelitian ruang angkasa, yang memungkinkan penggunaan partikel-partikel ini untuk mempelajari dan mengamati alam semesta dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

    Temuan itu menunjukkan bahwa para ilmuwan akan dapat melacak asal-usul sinar kosmik misterius untuk pertama kalinya.

    "Identifikasi ini meluncurkan bidang baru astronomi neutrino berenergi tinggi, yang kami harapkan akan menghasilkan terobosan menarik dalam pemahaman kita tentang alam semesta dan fisika fundamental, termasuk bagaimana dan di mana partikel-partikel berenergi ultra tinggi ini diproduksi," Doug Cowen, seorang anggota pendiri kolaborasi IceCube dan profesor fisika dan astronomi dan astrofisika Penn State University, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

    "Selama 20 tahun, salah satu impian kami sebagai sebuah kolaborasi adalah mengidentifikasi sumber-sumber neutrino kosmik berenergi tinggi, dan sepertinya akhirnya kami berhasil!"

    Temuan itu dipublikasikan dalam dua studi di jurnal Science, pada Kamis lalu. Satu penelitian termasuk deteksi neutrino, dan studi lanjutan menetapkan bahwa blazar ini telah menghasilkan neutrino dalam berbagai semburan sebelumnya pada tahun 2014 dan 2015.

    Kombinasi pengamatan dan data di seluruh spektrum elektromagnetik, yang disediakan oleh observatorium di Bumi dan di ruang angkasa, membuat ini sebagai contoh utama tentang bagaimana astronomi "multimessenger" membantu membuat penemuan menjadi mungkin.

    Astronomi multimessenger juga berkontribusi pada penemuan tabrakan bintang neutron yang menciptakan cahaya, gelombang gravitasi dan emas pada bulan Oktober.

    "Era astrofisika multimessenger ada di sini," kata Direktur Ilmiah Sains Nasional AS, France Córdova dalam sebuah pernyataan. "Setiap utusan - dari radiasi elektromagnetik, gelombang gravitasi dan sekarang neutrino - memberi kita pemahaman yang lebih lengkap tentang alam semesta, dan wawasan baru yang penting ke obyek dan peristiwa yang paling kuat di langit.”

    “Terobosan seperti itu hanya mungkin melalui komitmen jangka panjang untuk penelitian fundamental dan investasi dalam fasilitas penelitian yang luar biasa."

    Simak artikel lainnya tentang temuan partikel hantu neutrino oleh ilmuwan hanya di kanal Tekno Tempo.co.

    CNN | WASHINTON POST


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bulan Juli Ada Hari Es Krim Nasional di Amerika Serikat

    Tanggal 15 Juli adalah Hari Es Krim Nasional di Amerika Serikat. Ronald Reagan menetapkan bulan Juli sebagai hari minuman yang disukai tua muda itu.