Kamis, 15 November 2018

Baru Ditemukan 4 November, Asteroid Ini Mendekati Bumi

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua garis merah tunjukkan Asteroid 2018 VX1. Kredit: Gianluca Masi/Virtual Telescope Project

    Dua garis merah tunjukkan Asteroid 2018 VX1. Kredit: Gianluca Masi/Virtual Telescope Project

    TEMPO.CO, Roma - Tiga asteroid mendekati Bumi akhir pekan ini, dan salah satunya melintas ke planet kita lebih dekat daripada jarak bulan ke Bumi, sebagaimana dilaporkan Live Science, 9 November 2018.

    Baca: Asteroid Oumuamua Pesawat Alien? Simak Penjelasan Berikut
    Baca: Hayabusa 2 Kirim 2 Robot Penjelajah ke Permukaan Asteroid Ryugu
    Baca: Asteroid Halloween Berbentuk Tengkorak Lintasi Bumi November

    Pada Sabtu, 10 November, asteroid 2018 VX1 akan berada sekitar 236.100 mil (380.000 kilometer) dari Bumi. Posisi itu lebih dekat daripada bulan, yang berada sekitar 238.900 mil (384.400 km) jauhnya dari Bumi.

    Saat batuan antariksa ini mendekat, tidak akan menimbulkan bahaya apa pun bagi Bumi, kata astrofisikawan Gianluca Masi, pendiri dan direktur Proyek Teleskop Virtual di Italia, yang melakukan streaming langsung mulai Sabtu jam 1 siang EST atau Minggu jam 1 malam WIB.

    "Tidak ada risiko dampak ke Bumi," kata Masi kepada Live Science. "Sementara salah satu dari mereka akan datang sedekat bulan, jarak itu masih besar."

    Dua asteroid lainnya tidak akan menjelajah cukup dekat ke Bumi, tetapi masih menarik perhatian para ilmuwan. Ini termasuk asteroid 2018 VS1, yang akan berada sekitar 861.700 mil (1,38 juta km) dari Bumi atau hampir empat kali jarak Bumi ke bulan pada jam 9:03 pagi EST.

    Sementara itu, asteroid 2018 VR1 diperkirakan mendekati Bumi pada Sabtu 9:19 pagi EST (14:19 UTC) pada hari Sabtu atau Sabtu pukul 09 malam WIB. Asteroid ini bahkan lebih jauh - sekitar 5 juta km dari Bumi. Asteroid ini berdiameter antara 45 dan 100 kaki (13 dan 30 m).

    Orang-orang di Bumi akan dapat melihat bintang pertunjukan - asteroid 2018 VX1 – secara online sekitar pukul 1:20 siang EST. "Saat jarak minimumnya dari kita," kata Masi.

    Asteroid khusus ini ditemukan oleh para ilmuwan di Mount Lemmon Survey, dekat Tucson, Arizona, hanya beberapa hari yang lalu, pada 4 November. Dua hari kemudian, Minor Planet Center mengumumkan penemuan itu, memperkirakan diameter asteroid berada di antara 26 dan 59 kaki (8 dan 18 m).

    The Virtual Telescope menangkap foto Asteroid 2018 VX1 dengan eksposur tunggal, 600 detik pada 8 November. "Teleskop melacak gerakan asteroid yang jelas; inilah mengapa bintang-bintang menunjukkan panjangnya jejak," kata Masi. "Asteroid itu tampak seperti titik cahaya yang tajam di tengah-tengah gambar, ditandai dengan dua garis merah."

    LIVE SCIENCE | EOS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pokemon 'Hidup' Dalam Detektif Pikachu

    Hollywood baru saja mengadaptasi karakter favorit dunia dari kartun Pokemon, Pikachu, ke dalam film layar lebar.