Benarkah Robot Seks Bikin Sehat? Simak Riset Ini

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Robot boneka seks Harmony 2.0. Instagram.com

    Robot boneka seks Harmony 2.0. Instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Robot seks memang kontroversial. Kubu yang pro menyebut "medium" tersebut bisa menciptakan seks yang sehat. Namun, studi yang terbit dalam jurnal Sexual and Reproductive Health baru-baru ini menyebut hal sebaliknya: robot seks tidak ada manfaatnya sama sekali.

    Baca juga: Robot Seks Berpenis Bionik akan Segera Meluncur

    Ilmuwan yang tergabung dalam tim riset tersebut mencoba menganalisis efek robot seks dalam kesehatan reproduksi. "Kami mencoba menggali data dan melihatnya dari aspek kesehatan. Hasilnya, tidak berdampak positif sama sekali," kata Chantal Cox-George, dokter yang juga anggota studi dari St. George's University Hospital, seperti dilansir laman Science Alert.

    Cox-George dan rekan penelitiannya berusaha menganalisis data dari sumber medis tentang dampak robot seks terhadap kesehatan reproduksi. Dari banyaknya jurnal yang mereka analisis, tidak ada satupun yang mendukung bahwa robot seks mampu menciptakan seks yang sehat. "Sebaliknya, robot seks kami lihat hanya untuk kepuasan semata," ujar Cox George.

    Baca juga: Robot Seks Akan Membuat Pria Tersisih

    Julie Carpenter, anggota peneliti dari California Polytechnic State University, menyimpulkan bahwa robot seks tidak bisa digunakan untuk riset medis. "Kurangnya data tentang robot ini memang tidah aneh, mengingat ini merupakan hal yang baru," ujarnya.

    Menurut dia, perusahaan pembuat robot seks yang mengklaim bahwa robot aman untuk seks sehat atau terapi bagi mereka yang tidak mendapatkan pasangan adalah tidak benar. "Tidak ada bukti ilmiah bahwa berhubungan seksual dengan robot sehat," ujarnya.

    Baca juga: Cina Produksi Boneka Robot Seks Transgender, Ini Pelanggannya

    Simak artikel menarik lainnya seputar robot seks hanya di kanal Tekno Tempo.co.

    SCIENCE ALERT | SEXUAL AND REPRODUCTIVE HEALTH


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.