Qualcomm Umumkan Prosesor Snapdragon 855 untuk Ponsel 5G

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Qualcomm Snapdragon 855. Kredit: The Verge

    Qualcomm Snapdragon 855. Kredit: The Verge

    TEMPO.CO, Jakarta - Qualcomm baru saja mengumumkan prosesor andalan terbarunya untuk ponsel 5G, Snapdragon 855, pada Snapdragon Technology Summit di Hawaii, 4 Desember 2018, sebagaimana dilaporkan The Verge, 5 Desember 2018.

    Baca: Chipset Tangguh Qualcomm Snapdragon 8150 Bakal Rilis 4 Desember
    Baca: GoPro Gandeng Qualcomm Untuk Teknologi Kamera Hero7
    Baca: Qualcomm Tuduh Apple Curi Teknologi dan Bagikan ke Intel

    Qualcomm meluncurkan pendahulunya, Snapdragon 845, pada konferensi yang sama hampir persis satu tahun yang lalu. Tetapi 855 yang baru bukan hanya spek khusus. Ini adalah chip yang hampir pasti akan muncul di gelombang pertama ponsel 5G.

    Qualcomm mengatakan platform baru ini akan mendukung kecepatan unduhan "multi-gigabit" pada jaringan 5G.

    Snapdragon Technology Summit tahun ini juga merupakan salah satu tonggak utama terakhir sebelum peluncuran jaringan seluler 5G yang sangat cepat di Amerika Serikat, dan baik AT & T maupun Verizon hadir dengan perangkat 5G di Hotel Grand Wailea di Maui.

    Ini adalah yang pertama, karena sebagian besar demo 5G sebelumnya adalah teoritis, di balik pintu tertutup, atau demo pengalaman yang tidak menggunakan perangkat yang dapat dibeli oleh orang umum.

    Minggu ini, Verizon dan AT & T akan memamerkan ponsel dan hotspot 5G yang bekerja berdasarkan chip Qualcomm, termasuk modem X50 LTE yang ada dan kemungkinan chip Snapdragon 855 baru ini.

    Karena dominasi Qualcomm di ruang ponsel, terutama di Amerika Serikat, bisa dipastikan bahwa Snapdragon 855 akan muncul di sebagian besar ponsel andalan pada tahun 2019.

    Sejauh ini, Qualcomm hanya mengatakan bahwa chip tersebut akan memberikan "hingga tiga kali kinerja AI dibandingkan dengan platform mobile generasi sebelumnya", dan perusahaan itu akan menambah prosesor visi komputer khusus baru yang berguna untuk kamera cerdas.

    "Prosesor ini akan mengenali siapa dan apa yang Anda rekam," kata bos Qualcomm Snapdragon Alex Katouzian. Chip ini juga tampaknya akan menawarkan peningkatan pengalaman gaming dan augmented reality, tetapi Qualcomm tidak merincinya.

    Qualcomm sebelumnya telah mengkonfirmasi bahwa Snapdragon berikutnya akan berada pada proses manufaktur 7nm, turun dari 10nm untuk Snapdragon 845 dan 835. Sirkuit yang lebih kecil itu biasanya berarti peningkatan efisiensi, yang dapat berarti lebih banyak kinerja, masa pakai baterai, atau keduanya.

    Secara terpisah, Qualcomm mengambil kesempatan untuk mengubah merek teknologi sensor sidik jari di bawah layar ultrasonik, sebagai Qualcomm 3D Sonic Sensor, meskipun tidak jelas apakah Qualcomm meyakinkan produsen baru untuk membelinya.

    THE VERGE | TECHCRUNCH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Baru OK Otrip, Jak Lingko Beroperasi 1 Oktober 2018

    Pemerintah DKI Jakarta meluncurkan transportasi massal terintegrasi, Jak Lingko pada 1 Oktober 2018. Jak Lingko adalah rebranding OK Otrip.