Ilmuwan Temukan Nenek Moyang Baru Manusia, Si Kaki Kecil

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilmuwan Klaim Temukan Nenek Moyang Baru Manusia, Si Kaki Kecil. Kredit: Tori.ng

    Ilmuwan Klaim Temukan Nenek Moyang Baru Manusia, Si Kaki Kecil. Kredit: Tori.ng

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian sejumlah ilmuwan telah menemukan kerangka kontroversial yang diperkirakan berasal dari spesies manusia purba yang baru.

    Baca: He Jianku, Ilmuwan Kontroversial Cina, Si Chinese Frankenstein

    Little Foot atau Kaki Kecil, hominin yang hidup 3,67 juta tahun lalu, adalah spesies yang sama sekali berbeda dari apa pun yang pernah dilihat sebelumnya, menurut para ilmuwan sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 7 Desember 2018.

    Empat makalah ilmiah, yang belum ditelaah atau dipublikasikan, mengklaim kerangka seorang wanita tua dengan lengan kiri yang lumpuh membuktikan bahwa ia tidak termasuk kategori yang diketahui.

    Dia juga ditemukan memiliki kaki lebih panjang dari lengannya, sifat yang terkait dengan evolusi manusia modern karena mendukung bipedalisme atau berjalan dengan dua kaki.

    Penelitian lain tentang kerangka itu telah menemukan dia memiliki pola makan nabati eksklusif dan berdiri lebih dari empat kaki (130 cm) tingginya. Nama yang diusulkan dari spesies ini adalah Australopithecus prometheus.

    Kerangkanya pertama kali ditemukan pada tahun 90-an di Afrika Selatan dan pertama kali dikategorikan sebagai Australopithecus, sekelompok hominin yang menjadi milik fosil terkenal 'Lucy'.

    Dr Ronald Clarke dari Universitas Witwatersrand di Johannesburg mengklaim selama dua dekade bahwa pengkategorian itu tidak benar dan Kaki Kecil bukan milik spesies yang diketahui.

    Dia mengklaim temuan itu adalah anggota dari spesies baru, yang ia sebut A. prometheus - nama  dari titan Yunani Prometheus yang menciptakan manusia dari tanah liat. Dr Clarke adalah penulis utama atau penulis koresponden pada keempat studi.

    Dia mengatakan kepada New Scientist: 'Saya telah menghabiskan 20 tahun untuk mendapatkan kerangka ini, menemukannya di batu di dalam kegelapan gua, menemukan setiap tulang, dan kemudian membersihkannya sehingga kami dapat mengidentifikasi mereka di dalam gua, membawa mereka keluar dalam blok, membersihkan mereka, merekonstruksi mereka.”

    Kerangka Kaki Kecil pertama kali ditemukan di gua Sterkfontein dekat Johannesburg pada tahun 1994.

    Nama panggilan sayang untuk fosil ini, secara resmi dikenal sebagai StW 573, diperoleh ketika seorang ilmuwan menggunakan istilah itu untuk menggambarkan tulang mungil dibandingkan dengan hominin yang lebih besar yang dikenal ada pada waktu itu.

    Travis Pickering dari University of Wisconsin-Madison di AS, memimpin salah satu dari empat studi, menemukan bahwa Little Foot menderita cedera parah. Lengan bawah kirinya menjadi 'asimetri bilateral'.

    Lengan bawah menjadi membungkuk dan para peneliti mengatakan bahwa kelengkungan ini dihasilkan dari terjatuh. Dr Pickering dan rekan-rekannya mengatakan bahwa dia mungkin jatuh dari ketinggian yang signifikan dan mungkin terjadi ketika dia masih kecil.

    Robin Crompton dari Universitas Liverpool bekerja pada tulisan lain, juga bersama dengan Dr Clarke, menemukan beberapa hominin awal bertubuh besar dan memiliki kaki belakang lebih panjang daripada anggota badan. Ini, kata mereka, akan memiliki dampak dramatis pada bagaimana individu akan bergerak.

    Itu berefektif untuk berjalan pada jarak yang lebih jauh tetapi akan membuatnya kurang efisien dalam mendaki dan Little Foot tidak akan mampu membawa benda dengan baik saat berjalan.

    Penelitian yang dipimpin oleh Dr Clarke sendiri menganalisis tengkorak Kaki Kecil dan menemukan kerangka lagi yang mendukung teori spesies baru.

    "Ada banyak, banyak perbedaan, tidak hanya di tengkorak tetapi juga di seluruh kerangka," katanya. Perbedaannya termasuk wajah lebih datar dari A. africanus, dan gigi yang lebih besar dengan celah besar antara gigi taring atas dan gigi seri, 'katanya.

    "A. africanus lebih omnivora," kata Dr Clarke. Studi lebih lanjut melihat hubungan antara gua di mana Kaki Kecil ditemukan dan kerangka itu.

    Simak artikel lainnya tentang penelitian ilmuwan di kanal Tekno Tempo.co.

    DAILY MAIL | TORI NG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Baru OK Otrip, Jak Lingko Beroperasi 1 Oktober 2018

    Pemerintah DKI Jakarta meluncurkan transportasi massal terintegrasi, Jak Lingko pada 1 Oktober 2018. Jak Lingko adalah rebranding OK Otrip.