The Guardian Tuding Cek Fakta Facebook Gagal, Apa Kata Facebook?

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Facebook. (AP Photo/Richard Drew)

    Ilustrasi Facebook. (AP Photo/Richard Drew)

    TEMPO.CO, Jakarta - Kantor berita asal Inggris The Guardian menerbitkan cerita tentang program cek fakta Facebook. Menurut The Guardian, proyek yang melibatkan pihak ketiga itu gagal.

    Baca juga: Facebook Blokir Akun Anak PM Israel Usai Tulis Soal Muslim

    Facebook memberikan tanggapan bahwa program cek fakta didasarkan pada akun pemeriksa fakta tunggal yang mengikuti program pemeriksaan fakta selama enam bulan.

    "Kami memberikan informasi kepada The Guardian, tapi mereka memilih untuk tidak menyertakan semuanya. Kami berkomitmen untuk memerangi misinformasi selama bertahun-tahun dan memiliki hubungan yang kuat dengan mitra pemeriksa fakta pihak ketiga," ujar Kepala Kemitraan Integritas Meredith Carden, dalam laman newsroom Facebook, Kamis, 13 Desember 2018. Menurut dia, saat ini Facebook memiliki 35 mitra di 24 negara di seluruh dunia.

    Facebook, kata Carden, menghargai kemitraan yang berkelanjutan dan pekerjaan yang dilakukan para jurnalis. Bahkan, Facebook berencana untuk memperluas program ini ke lebih banyak lagi negara pada 2019. Facebook benar-benar tidak meminta pemeriksa fakta untuk memprioritaskan konten yang disanggah tentang pengiklan kami.

    Kenyataannya, inilah cara kerja pemeriksaan fakta, cara utama Facebook memunculkan berita yang berpotensi salah kepada pemeriksa fakta pihak ketiga adalah melalui pembelajaran mesin. Dan bergantung pada sejumlah variabel lain, seperti umpan balik dari pengguna Facebook dan jumlah komentar yang mengungkapkan ketidakpercayaan.

    Baca juga: Dokumen Rahasia Ini Ungkap Alasan Facebook Mengakuisisi WhatsApp

    "Fact-checkers kemudian menelusuri daftar konten yang berpotensi salah dan memilih sendiri apa yang harus diperiksa faktanya. Mereka tidak berkewajiban untuk memeriksa fakta dari daftar. Jika mereka mau, mereka dapat menilai cerita yang Facebook belum tambahkan ke daftar," kata Carden.

    Setelah ada sesuatu yang dinilai salah, maka secara otomatis tidak diprioritaskan dalam berita. Facebook akan menampilkan Artikel Terkait termasuk artikel pemeriksa fakta di bawahnya. Proses-proses tersebut terjadi otomatis.

    Carden mengklaim, pemeriksaan fakta sangat efektif dalam memerangi misinformasi. Ketika sesuatu dinilai palsu oleh pemeriksa fakta, Facebook dapat mengurangi tayangan masa depan konten tersebut dengan rata-rata 80 persen. Facebook juga memanfaatkan peringkat untuk mengambil tindakan pada halaman dan situs web yang berulang kali berbagi informasi yang salah.

    Baca juga: Tolak Hapus Konten, Parlemen Singapura Kecam Facebook

    "Kami tidak memprioritaskan semua konten yang berulang kali mendapatkan predikat 'salah' pada konten yang mereka bagikan. Kami juga menghapus hak periklanan dan monetisasi mereka," tutur Carden. "Tiga bagian penelitian baru yang terpisah telah menemukan bahwa volume keseluruhan berita palsu di Facebook menurun sejak kami menempatkan program cek fakta pihak ketiga dan langkah-langkah anti misinformasi lainnya."

    Menurut Carden, Facebook juga menyediakan peneliti independen dengan mengumpulan data yang dilindungi privasi, yang akan membantu mempelajari efek misinformasi di media sosial dan pemilu. Penelitian ini dapat membantu Facebook mengukur volume berita palsu dengan lebih baik.

    Selain itu, Facebook juga telah mendengar umpan balik dari mitra bahwa mereka ingin lebih banyak data tentang dampak upaya mereka. Jadi kami mulai mengirim laporan kuartal penguji fakta yang menyertakan statistik khusus, mencerminkan pekerjaan dan dampak dari setiap pemeriksa fakta. 

    Di Indonesia, Tempo.co adalah mitra Facebook dalam melakukan cek fakta bersama sejumlah media lain yakni Tirto, Kompas dan Liputan6. Mafindo juga merupakan organisasi pemeriksa fakta yang menjadi mitra media sosial itu.

    Baca juga: 3 Fokus Facebook di Indonesia Selama 2018

    Simak kabar terbaru seputar cek fakta Facebook hanya di kanal Tekno Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.