Pasca Tsunami Selat Sunda, Gunung Anak Krakatau Terus Erupsi

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kondisi Gunung Anak Krakatau lewat udara yang terus mengalami erupsi pada Ahad, 23 Desember 2018. Berdasarkan hasil pengamatan dari analisis data dan visual instrumental hingga tanggal 23 Desember 2018, tingkat aktivitas gunung Anak Krakatau masih tetap Level II atau waspada dan belum menunjukkan tanda-tanda letusan besar. TEMPO/Syafiul Hadi

    Kondisi Gunung Anak Krakatau lewat udara yang terus mengalami erupsi pada Ahad, 23 Desember 2018. Berdasarkan hasil pengamatan dari analisis data dan visual instrumental hingga tanggal 23 Desember 2018, tingkat aktivitas gunung Anak Krakatau masih tetap Level II atau waspada dan belum menunjukkan tanda-tanda letusan besar. TEMPO/Syafiul Hadi

    TEMPO.CO, Pandeglang - Pasca tsunami Selat Sunda, Gunung Anak Krakatau terus mengalami erupsi, Ahad sore, 23 Desember 2018. Aktivitas gunung ini diduga menjadi penyebab tsunami di Selat Sunda yang menyapu pesisir barat Banten dan Lampung Selatan pada Sabtu, 22 Desember 2018.

    Baca juga: Soal Tsunami Bisa Dipicu Gunung Api, Ini Penjelasan PVMBG

    Pantauan udara Tempo, kondisi Gunung Anak Krakatau terus mengeluarkan asap tebal ke udara. Kepulan asap dan material vulkanik dari mulut gunung itu terus menyembur dan terlontar ke atas.

    Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan penyebab tsunami Selat Sunda adalah longsor di bawah laut yang diperkirakan pengaruh erupsi Gunung Anak Krakatau. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan tsunami Selat Sunda tidak dipicu oleh gempa bumi.

    Baca juga: Biduan Terseret Tsunami Tanjung Lesung

    Sebab, kata dia, tidak ada aktivitas tektonik yang terdeteksi memicu tsunami. "Kemungkinan tsunami terjadi akibat longsor bawah laut karena pengaruh dari erupsi Gunung Anak Krakatau." Sutopo menyampaikannya dalam keterangan tertulis yang diterima Tempo, Ahad, 23 Desember 2018.

    Adapun seorang saksi mata tsunami Selat Sunda, Hendi Alfatih, mengatakan Gunung Anak Krakatau meletus berulang kali sebelum tsunami menerjang kawasan Anyer, Banten. Pegiat komunitas sepeda Bike Camp Ceria itu mengatakan gunung meletus berkali-kali terjadi sejak Sabtu siang. "Suaranya keras kayak gledek, letusannya kelihatan sampai ke Anyer," katanya.

    Baca juga: Tidak Ada Gempa Tektonik, Apa Penyebab Tsunami Anyer?

    Simak kabar terbaru seputar tsunami Selat Sunda dan status erupsi Gunung Anak Krakatau hanya di kanal Tekno Tempo.co.

    SYAFIUL HADI | ROOSENO AJI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wacana Liberalisasi Penerbangan, Pemerintah Undang Maskapai Asing

    Pemerintah membuka wacana liberalisasi penerbangan dengan mengundang maskapai asing untuk mengoperasikan rute domestik demi memperketat kompetisi.