Berkaca dari Longsor Sukabumi, PVMBG: Waspadai Jalur Air di Bukit

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Longsor Sukabumi, BPBD Jabar Turunkan Tim (Foto: Doc. Humas Pemprov Jabar)

    Longsor Sukabumi, BPBD Jabar Turunkan Tim (Foto: Doc. Humas Pemprov Jabar)

    TEMPO.CO, Bandung - Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi menyebut bencana longsor Sukabumi tidak berbeda dengan bencana longsor lainnya di Indonesia. "Karena morfologinya miring, material tanah gembur pembentuk lereng, perubahan tata guna lahan, kemudian turun hujan," kata Kepala Bidang Mitigasi Gerakan Tanah PVMBG, Agus Budianto, saat dihubungi, Rabu, 2 Januari 2019.

    Baca juga: Longsor Sukabumi dan Cerita 20 Tahun Lalu

    Agus mengatakan, semua syarat tersebut ada di lokasi yang melanda satu kampung di Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Sukabumi. Tapi hanya sebagian saja yang longsor. "Ketika turun hujan, mestinya di wilayah itu longsor semua, karena tanahnya miring, tapi ini tidak. Karena ada satu faktor lagi yang bisa terbentuk alamiah atau buatan yaitu jalur air," kata dia.

    Menurut dia, ketika hujan turun, bukit itu bisa bergerak sekaligus. Tapi keberadaan jalur air yang terbentuk ini yang menjadi bidang licin yang menjadi jalan tanah untuk longsor. "Jalur air sebagai agen pembawa longsor dan ini yang sebenarnya menjadi kunci menghadapi longsor untuk orang-orang di sekitarnya," kata dia.

    Jalur air tersebut bisa diamati secara kasat mata. "Air kalau jatuh di tas bukit, dia akan turun. Dia meresap atau dia akan turun. Ketika di antara pohon-pohon itu terlihat jalur air terbentuk, seperti anak-anak sungai kecil-kecil, itu yang harus diperhatikan," kata dia.

    Baca juga: Analisis Peneliti LIPI soal Penyebab Longsor Sukabumi

    Agus mengatakan, antisipasi longsor salah satunya denga mengatur jalur air tersebut. "Kalau menemukan jalur air itu, perhatikan apakah mengarah ke sawah, atau pemukiman. Semakin terjal lerengnya, aliran air tersebut harus dikurangi tenaganya, digeser, dibentuk saluran yang relatif lebih landai dan tidak mengarah ke pemukiman," kata dia.

    Pola longsor di Sukabumi terjadi karena daerahnya punya kemiringan tinggi. Material lereng merupakan tanah gembur dengan tingkat porositas tinggi karena asalnya merupakan hutan. "Ada perbedaan porositas lahan bagian atas yang lebih lapuk, dengan bagian bawah yang relatif keras, sehingga terbentuk bidang gelincir alami. Lalu ada faktor manusia yang mengubah tata guna lahan. Tanah itu sudah siap bergerak. Kemudian turun hujan," kata Agus.

    Baca juga: Tahun 2019, Longsor di Sukabumi, Gempa di Lombok

    Menurut Agus, kunci mengantisipasi ancaman longsor yakni dengan memahami jalur air. "Berikutnya memperhatikan efeknya berupa rekakahan di tanah, pohon miring, pembentukan mata air baru, dan sebagainya," kata dia.

    Retakan di atas bukit, misalnya, harus secepatnya ditambal untuk mencegah air meresap yang bisa membenahi lahan miring pemicu longsor. "Kalau ditambal harus ada campuran pasir kasar di antara lempung. Jadi dengan kombinasi itu, kalau lempungnya mengkerut bisa terisi oleh pasir," kata dia.

    Lokasi longsor Sukabumi masih menyisakan ancaman longsor susulan. "Itu wajar, karena tanahnya gembur, berarti bidang gelincir sudah terbentuk. Dan belum semua tanah gemburnya turun. Ada hujan, ada guncangan sedikit, ada pembebanan material itu sendiri dengan gravitasi dan gaya berat. Materialnya akan meluncur," kata Agus.

    Baca juga: Longsor Sukabumi, Pemangku Adat Ungkap Tragedi 20 Tahun Silam

    Simak kabar terbaru seputar longsor Sukabumi hanya di kanal Tekno Tempo.co.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jadwal Imsakiyah dan Puasa Ramadhan 1442 H - 2021 M

    Ini jadwal puasa dan imsakiyah Ramadhan 1442 H yang jatuh pada 13 April hingga 12 Mei 2021, Idul Fitri 1 Syawal 1442 H jatuh pada 13 Mei 2021.