Medan Magnet Bumi Bergerak Cepat, Membuat Heran Para Ahli

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pergerakan kutub magnet Bumi. Kredit : NOAA National Centers for Environmental Information

    Ilustrasi pergerakan kutub magnet Bumi. Kredit : NOAA National Centers for Environmental Information

    TEMPO.CO, Jakarta - Kutub magnet utara Bumi telah bergerak sangat cepat menjauh dari Kanada dan menuju Siberia, didorong oleh besi cair yang bergerak di dalam inti planet. Pergerakan kutub magnet itu sangat cepat sehingga membingungkan para ahli geomagnetisme dunia, menurut laporan Nature, 9 Januari 2019.

    Baca: Baru Ditemukan 4 November, Asteroid Ini Mendekati Bumi
    Baca: Ilmuwan Ingin Menggunakan Laser untuk Memandu Alien ke Bumi

    Pada 15 Januari, para ahli ini berencana memperbarui World Magnetic Model, yang menggambarkan medan magnet Bumi yang mendasari semua navigasi modern, dari sistem yang mengarahkan kapal di laut hingga Google Maps di smartphone.

    Versi model terbaru keluar pada 2015 dan seharusnya berlangsung hingga 2020. Tetapi medan magnet berubah begitu cepat sehingga para peneliti harus memperbaiki model itu saat ini.

    "Kesalahan semakin meningkat setiap saat," kata Arnaud Chulliat, geomagnetist di University of Colorado Boulder dan National Oceanic and Atmospheric Administration’s (NOAA) National Centers for Environmental Information.

    Masalahnya sebagian terkait kutub yang bergerak dan sebagian lagi terkait pergeseran lain jauh di dalam planet ini. Pengadukan cairan dalam inti bumi menghasilkan sebagian besar medan magnet, yang berubah-ubah seiring berjalannya waktu saat aliran dalam berubah.

    Pada 2016, misalnya, bagian dari medan magnet dipercepat di bawah Amerika Selatan utara dan Samudra Pasifik timur. Satelit seperti misi Swarm dari Badan Antariksa Eropa melacak perubahan tersebut.

    Pada awal 2018, Model Magnetik itu dalam masalah. Para peneliti dari NOAA dan British Geological Survey di Edinburgh telah melakukan pemeriksaan tahunan mereka tentang seberapa baik model tersebut menangkap semua variasi dalam medan magnet bumi.

    Mereka menyadari model itu sangat tidak akurat sehingga akan melebihi batas yang dapat diterima untuk kesalahan navigasi. Saat ini para ahli berupaya memahami mengapa medan magnet berubah begitu dramatis.

    Para ilmuwan memperkirakan kutub magnet utara dan selatan Bumi berputar setiap 200.000-300.000 tahun, tulis Daily Mail. Tapi, sudah sekitar 780.000 tahun sejak peristiwa terakhir, yang menyebabkan banyak orang curiga kita telah terlambat.

    Ketika kutub magnet membalik, medan magnet pelindung Bumi melemah, membuat penghuninya memiliki risiko yang lebih tinggi akan efek cuaca luar angkasa.

    NATURE | DAILY MAIL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Sandiaga Uno Soal Tenaga Kerja Asing Tak Sebutkan Angka

    Sandiaga Uno tak menyebutkan jumlah Tenaga Kerja Asing dalam debat cawapres pada 17 Maret 2019. Begini rinciannya menurut Kementerian Ketenagakerjaan.