Misteri Rentetan Gempa Selat Sunda, Ini Kata Vulkanolog ITB

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prajurit TNI KRI Torani 860 mengamati aktivitas Gunung Anak Krakatau yang sedang erupsi di Perairan Selat Sunda, 1 Januari 2019. Berkurangnya ketinggian Gunung Anak Krakatau itu diperkirakan terjadi karena proses rayapan tubuh gunung disertai laju erupsi yang tinggi. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Prajurit TNI KRI Torani 860 mengamati aktivitas Gunung Anak Krakatau yang sedang erupsi di Perairan Selat Sunda, 1 Januari 2019. Berkurangnya ketinggian Gunung Anak Krakatau itu diperkirakan terjadi karena proses rayapan tubuh gunung disertai laju erupsi yang tinggi. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Bandung - Vulkanolog dari Institut Teknologi Bandung, Mirzam Abdurrachman, mengulas rentetan gempa Selat Sunda yang penyebabnya masih misterius. Menurut Mirzam, rentetan gempa itu lebih cenderung akibat aktivitas vulkanik daripada tektonik.

    Baca juga: Kamis Sore, Gempa Beruntun Guncang Selat Sunda

    "Buat saya agak sulit membayangkan tektonik namun kedalaman sumber gempanya dangkal. Paling memungkinkan gempa vulkanik," kata Mirzam, saat dihubungi, Jumat, 11 Januari 2019.

    Sebelumnya, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika mencatat rentetan belasan gempa di Selat Sunda, Kamis sore, 10 Januari 2019. Lokasi sumber gempa beruntun itu berada dalam radius 36,5 km dari Gunung Anak Krakatau. "Penyebabnya belum tahu. Masih misteri," kata Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG Daryono, Kamis malam, 10 Januari 2019.

    Pada Kamis, 10 Januari 2019 di wilayah Selat Sunda terjadi aktivitas gempa beruntun sebanyak 11 kali. Besaran magnitudonya bervariasi, dimulai dengan gempa berkekuatan magnitudo 3,1, kemudian M=3,0, M=3,1, M=3,3, M=3,3, M=3,9, M=4,1, M=3,5, M=4,0, M=2,8 dan M=2,8.

    Meskipun besarannya beragam, kedalaman titik sumber gempanya seragam, yaitu satu kilometer. Waktu kejadian rentetan gempa itu mulai 16.59 WIB-18.35 WIB. Aktivitas gempa ini berada dalam radius 36.5 km dari Gunung Anak Krakatau.

    Baca juga: Ada Gempa Beruntun di Selat Sunda, Penyebabnya Misterius

    Hasil monitoring BMKG melalui Tide Gauge milik Badan Informasi Geospasial (BIG) dan Water Level milik BMKG menunjukkan hingga pukul 18.35 WIB aktivas gempa tersebut tidak menyebabkan peningkatan ketinggian muka air laut (tsunami) di sepanjang pantai Selat Sunda. Aktivitas rentetan gempa tersebut terdeteksi di tujuh stasiun seismik milik BMKG yakni di Tangerang, Serang, Cigeulis, Muara Dua, Bandar Lampung, Sukabumi, dan Liwa.

    Menurut Mirzam, kekuatan gempa vulkanik tidak besar. "Umumnya di bawah magnitude 5, rata-rata M=2 sampai 3," ujarnya. Gempa vulkanik di Selat Sunda yang beruntun itu bisa terjadi karena pergerakan magma ke level yang lebih dangkal atau naik dan menghasilkan rekahan kemudian tercatat sebagai gempa.

    Satu hal yang perlu jadi perhatian, kata Mirzam, apakah rentetan gempa itu diikuti oleh peningkatan aktivitas Gunung Anak Krakatau untuk mengantisipasi letusan Anak Krakatau dan akibat ikutannya. "Jika itu akibat gempa tektonik, sangat perlu diwaspadai karena Gunung Anak Krakatau sudah kehilangan sebagian tutupnya," ujarnya.

    Karena saat ini, kata dia, Gunung Anak Krakatau dalam keadaan kritis. "Pengamatan yang komprehansif menurutnya perlu dilakukan," kata Mirzam.

    Baca juga: Bencana di 2018, Dari Gempa Lombok sampai Tsunami Selat Sunda

    Simak artikel lainnya seputar gempa Selat Sunda hanya di kanal Tekno Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Maruf Amin di Debat Pilpres 2019 Soal Ancaman Stunting

    Dalam Debat Pilpres 2019 babak ketiga, Maruf Amin mengklaim angka prevalensi stunting turun 7 persen pada 2014 - 2019. Beginilah kondisi sebenarnya.