Terungkap, AS Kembangkan Bom Nuklir Ransel Saat Perang Dingin

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bom nuklir ransel W54. Kredit: Special Operations.

    Bom nuklir ransel W54. Kredit: Special Operations.

    TEMPO.CO, Jakarta - Militer AS ternyata pernah mengembangkan bom nuklir yang cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam ransel dan melatih pasukan bunuh diri untuk membawanya ke medan perang, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 15 Januari 2019.

    Baca: Kepala BATAN: Nuklir Indonesia akan Maju Asal...

    Pimpinan Angkatan Darat menciptakan amunisi penghancuran atom khusus - atau SADM - selama Perang Dingin dengan tujuan menggunakannya melawan Rusia jika perang pecah di Eropa.

    Tim prajurit dilatih untuk terjun payung ke dalam pertempuran mengenakan nuklir di punggung mereka, sebelum mengambil sasaran strategis seperti dam, jembatan kereta api, dan tempat pembuangan senjata.

    Hanya ada satu masalah, lingkup ledakan itu begitu besar sehingga hampir mustahil bagi pasukan untuk melarikan diri dengan cepat begitu sekringnya terpasang, sehingga menjadikannya misi bunuh diri.

    Mark Bentley, dari Wisconsin, mengajukan diri sebagai sukarelawan untuk salah satu unit dan mengatakan para prajurit sangat sadar akan risikonya. “Tentara tidak akan memasang bom seperti itu dan melarikan diri dan meninggalkannya,” ujarnya pada Army Times.

    Untungnya bom tidak pernah digunakan dalam pertempuran yang sebenarnya. SADM hanyalah salah satu dari beberapa perangkat nuklir aneh yang dibuat oleh Amerika selama Perang Dingin sebagai pencegah invasi Soviet, menurut Foreign Policy.

    Pada saat itu, Rusia memiliki pasukan yang jauh lebih besar dan lebih lengkap daripada Amerika dan NATO, sehingga AS tahu bahwa jika terjadi perang, kemungkinan besar mereka harus bergantung pada senjata nuklir untuk meningkatkan level lapangan permainan.

    Tetapi menembakkan ICBM nuklir skala penuh dapat dengan mudah meningkatkan konflik menjadi Armageddon, sehingga serangkaian perangkat yang lebih kecil diciptakan untuk memberikan respons yang lebih terukur.

    Bom ransel, yang dikenal secara resmi sebagai W54, menciptakan ledakan yang dapat meratakan dua jalan rumah, setara dengan sekitar 10 ton TNT. Versi selanjutnya ditingkatkan ke sekitar ukuran drum minyak dua galon dan menghasilkan sekitar 250 ton TNT.

    Versi lain dari W54 adalah Davy Crockett - hulu ledak nuklir diluncurkan dari perangkat tipe bazoka. Sekali lagi senjata itu tidak pernah digunakan, sebagian karena radius ledakan lebih besar, yang berarti bahwa menembakkan senjata itu mengakibatkan kematian bagi para prajurit yang menggunakannya.

    DAILY MAIL | FOREIGN POLICY | ARMY TIMES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.