Gempa M 3,0 Guncang Pangalengan Bandung, Kedalaman Dangkal

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi gempa. geo.tv

    Ilustrasi gempa. geo.tv

    TEMPO.CO, Bandung - Gempa tektonik mengguncang wilayah Bandung selatan sekitar daerah Pangalengan, Kabupaten Bandung, Senin, 21 Januari 2019. Kekuatan gempa bermagnitudo 3,0.

    Baca: Perairan Morotai Gempa Bermagnitudo 5,2, Tak Berpotensi Tsunami

    "Gempa tersebut adalah gempa tektonik yang disebabkan oleh aktivitas sesar, lapisan batuan kulit bumi," kata Kepala BMKG Bandung Tony Agus Wijaya, Senin, 21 Januari 2019.

    BMKG mencatat gempa itu terjadi pada pukul 10:53:42 WIB. Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi ini memiliki kekuatan M=3.0. Episenter atau titik sumber gempa bumi itu terletak pada koordinat 7.24 LS dan 107.55 BT.

    Lokasi episenter tepatnya di darat pada jarak 14 kilometer arah barat daya Kabupaten Bandung, Provinsi Jawa Barat. Kedalaman sumber gempa 1 kilometer. "Kategori gempa dengan kekuatan kecil. Tidak ada dampak kerusakan bangunan dan tidak ada korban," ujar Tony.

    Hingga pukul 11:15 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan tidak ada aktivitas gempa bumi susulan. Sesuai lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas sesar lokal di wilayah tersebut.

    Guncangan gempa ini dilaporkan terasa di daerah Pangalengan dengan skala intensitas II MMI. Skala itu artinya, getaran dirasakan oleh beberapa orang dan benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

    Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa bumi tersebut. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi tidak berpotensi tsunami. BMKG meminta masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Salip Menyalip Tim Sepak Bola Putra Indonesia Versus Vietnam

    Timnas U-23 Indonesia versus Vietnam berlangsung di laga final SEA Games 2019. Terakhir sepak bola putra meraih emas di SEA Games 1991 di Filipina.