Video Deepfake Mengancam Pemilihan Presiden AS 2020

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Amerika Serikat mulai mengembangkan cara-cara untuk mendeteksi ketika sebuah video adalah deepfake. Kredit: CNN.

    Amerika Serikat mulai mengembangkan cara-cara untuk mendeteksi ketika sebuah video adalah deepfake. Kredit: CNN.

    TEMPO.CO, New York - Semakin banyak anggota parlemen Amerika Serikat memperingatkan bahwa bentuk manipulasi video, yang dikenal sebagai deepfake, bisa menjadi tahap selanjutnya dari perang informasi menjelang pemilihan presiden AS tahun 2020, sebagaimana dilaporkan CNN, 28 Januari 2019.

    Video deepfake adalah video manipulasi hiper-realistis yang dibuat menggunakan teknologi kecerdasan buatan (AI). Deepfake bisa sangat meyakinkan sehingga sulit untuk menentukan apa yang telah dimanipulasi dan apa yang belum.

    Departemen Pertahanan, melalui Badan Proyek Penelitian Pertahanan Tingkat Lanjut (DARPA), telah menugaskan para peneliti di seluruh Amerika Serikat untuk mulai mengembangkan cara-cara untuk mendeteksi ketika sebuah video adalah deepfake.

    Tiga anggota Dewan Perwakilan Rakyat, termasuk Adam Schiff, yang sekarang mengetuai Komite Intelijen Dewan, menulis surat kepada Direktur Intelijen Nasional Dan Coates pada bulan September untuk menyampaikan kekhawatiran bahwa teknologi deepfake dapat digunakan oleh aktor asing yang jahat.

    "Ketika teknologi deepfake menjadi lebih maju dan lebih mudah diakses, itu bisa menjadi ancaman bagi wacana publik dan keamanan nasional Amerika Serikat, dengan implikasi yang luas untuk kampanye tindakan aktif ofensif yang menargetkan Amerika Serikat," tulis anggota parlemen itu.

    Kekhawatiran mereka muncul setelah sebuah perusahaan Rusia yang memiliki kaitan dengan Kremlin menargetkan AS dengan upaya disinformasi luas di media sosial menjelang pemilihan presiden 2016. Upaya itu termasuk halaman Facebook palsu dan akun Twitter. Para pembuat undang-undang khawatir aktor-aktor jahat dapat menggunakan metode yang lebih canggih, termasuk deepfake, di masa depan.

    Kelompok itu meminta Coates untuk menyiapkan laporan tentang deepfake yang akan disampaikan kepada Kongres.

    "Terlambat untuk membunyikan alarm sebelum teknologi ini dirilis. Teknologi ini telah dilepaskan ... dan sekarang kami memainkan sedikit pertahanan," ujar Wakil Ketua Komite Intelijen Senat Mark Warner kepada The Hill.

    Ditanya apakah ini adalah fase berikutnya dari kampanye disinformasi, Warner menjawab, "Tentu saja."

    Para ahli mengatakan hanya masalah waktu sebelum kemajuan dalam teknologi kecerdasan buatan dan proliferasi alat-alat itu memungkinkan setiap pengguna online untuk membuat deepfake.

    "Ini dianggap oleh para ahli politik dan teknologi sebagai senjata berikutnya dalam perang disinformasi," kata Fabrice Pothier, penasihat senior Komisi Transatlantik tentang Integritas Pemilihan, kepada The Hill.

    Pothier khawatir bahwa kemajuan teknologi akan membuat lebih sulit untuk mendeteksi video palsu atau yang telah diolah. "Saya pikir mungkin akan sangat sulit hanya dengan menggunakan mata manusia untuk membedakan sesuatu yang palsu dari sesuatu yang nyata," katanya.

    Para ahli intelijen mengatakan ancaman dari deepfake sangat besar dan memperingatkan skenario yang berpotensi berbahaya jika teknologi untuk membuatnya tidak dikendalikan.
    "Teknologi ini harus dianggap sebagai tindakan kriminal, kontraterorisme, atau bahkan kontrapionase," kata Bob Anderson, kepala The Chertoff Group.

    CNN | THE HILL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?