Ada Kecerdasan Buatan di Kamera Samsung Galaxy Baru

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wartawan melihat Samsung Galaxy S10 saat diperkenalkan di London, Inggris, 20 Februari 2019. Galaxy S10 dan S10+ memiliki bentang layar Infinity-O berukuran 6,1 inci dan 6,4 inci yang melengkung di kedua sisinya. REUTERS/Henry Nicholls

    Seorang wartawan melihat Samsung Galaxy S10 saat diperkenalkan di London, Inggris, 20 Februari 2019. Galaxy S10 dan S10+ memiliki bentang layar Infinity-O berukuran 6,1 inci dan 6,4 inci yang melengkung di kedua sisinya. REUTERS/Henry Nicholls

    TEMPO.CO, Jakarta - Samsung resmi meluncurkan ponsel flagship mereka yang sudah dibicarakan sejak beberapa bulan belakangan, Samsung Galaxy S10 yang terdiri dari tiga model dan satu model yang mendukung sinyal 5G.

    "Ponsel dengan keamanan dan kecerdasan serta tenaga untuk mengerjakan semuanya lebih cepat," kata Presiden Samsung Electronics, DJ Koh saat peluncuran Galaxy S10 dari Amerika Serikat, yang disiarkan secara langsung melalui website dan kanal YouTube resmi mereka, Kamis dini hari, 21 Februari 2019.

    Baca juga: Samsung Jual Lebih dari 2 Miliar Unit Smartphone Seri Galaxy

    Samsung memberi Galaxy S10 layar Dynamic AMOLED dengan desain Infinity -O Display, menghadirkan tampilan layar yang jauh lebih luas dibandingkan generasi sebelumnya Galaxy S9. Bezel atas menjadi sangat tipis karena bagian yang biasanya didedikasikan untuk menempatkan kamera depan sepenuhnya hilang.

    Kamera depan hadir dengan bulatan kecil di pojok kanan atas, ditempelkan di dalam layar. Galaxy S10 juga menempelkan pemindai sidik jari mereka di dalam layar, menggunakan pemindai ultrasonik yang dapat membaca sidik jari secara 3 dimensi.

    Ultrasonic Fingerprint Scanner ini menjanjikan keamanan anti-spoofing yang lebih tinggi.

    Keunggulan lain dari seri Galaxy S terbaru ini terletak pada kamera, Samsung menempatkan tiga kamera di bagian belakang, masing-masing berupa lensa wide-angle 12MP, lensa telephoto 12MP dan lensa ultra wide 123 derajat sebesar 16MP.

    Samsung juga menyematkan kecerdasan buatan di kamera mereka, Galaxy S10 memiliki Neural Processing Unit (NPU) yang menambah kinerja kamera agar dapat menghasilkan foto lebih akurat. AI atau artificial inteligent di ponsel ini juga bisa memberi saran saat memotret, misalnya di mana menempatkan objek gambar.

    Samsung mengklaim ponsel mereka ini pertama di dunia yang dapat merekam video dalam HDR10+ sehingga hasil video menjadi lebih terang dan dinamis berkat teknik color mapping. Samsung ingin menghadirkan pengalaman layaknya merekam dengan action cam melalui Galaxy S10.

    Untuk menambah pengalaman membuat konten, Samsung menghadirkan aplikasi Adobe Premiere Rush sehingga pengguna tidak perlu mentranser video ke komputer untuk disunting.

    Ponsel ini terdiri dari model Galaxy S10e 5,8 inci; Galaxy S10 versi reguler sebesar 6,1 inci; dan Galaxy S10+ 6,4 inci. Samsung juga menyediakan Galaxy S10 5G 6,7 inci yang kemungkinan besar akan hadir di pasar AS.

    Selain perbedaan layar, Galaxy S10e hadir hanya dengan dua kamera belakang, baterai 3.100mAH dan konfigurasi RAM dan kapasitas internal sebesar 6GB/8GB + 128GB/256GB.

    Versi reguler Galaxy S10 tersedia dalam varian 8GB + 128GB dan 8GB + 512GB, sementara Galaxy S10+ dengan RAM 8GB dan 12GB dengan pilihan kapasitas penyimpanan internal 128GB, 512Gb dan 1TB.

    Untuk versi 5G, ponsel Galaxy S10 memiliki empat kamera belakang dengan tambahan 3D Depth, dan hadir dengan RAM 8GB + ROM 256GB Samsung menggunakan chipset Snapdragon 855 dan Exynos 9820, bergantung pada negara pasar.

    Ponsel dipasarkan mulai dari 749,99 dolar untuk Samsung Galaxy S10e, 899,99 dolar untuk Galaxy S10 reguler dan 999,99 dolar Galaxy S10+. Pra-pemesanan berlangsung mulai 22-28 Februari, termasuk di Indonesia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.