Ilmuwan Ini Temukan Cara Mengubah Karbon Dioksida Jadi Batu Bara

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktivitas perusahaan penimbunan batu bara yang dilakukan secara terbuka di tepi Sungai Batanghari terlihat dari Muarojambi, Jambi, Kamis, 18 Oktober 2018. Warga setempat mengeluhkan maraknya aktivitas penimbunan dan mobilitas truk bermuatan batu bara di daerah itu karena tidak memperhatikan standar kelayakan lingkungan sehingga mengakibatkan pencemaran udara dan air. ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan

    Aktivitas perusahaan penimbunan batu bara yang dilakukan secara terbuka di tepi Sungai Batanghari terlihat dari Muarojambi, Jambi, Kamis, 18 Oktober 2018. Warga setempat mengeluhkan maraknya aktivitas penimbunan dan mobilitas truk bermuatan batu bara di daerah itu karena tidak memperhatikan standar kelayakan lingkungan sehingga mengakibatkan pencemaran udara dan air. ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti dari Royal Melbourne Institute of Technology University menemukan  cara mengubah karbon dioksida (CO2) menjadi batu bara. Tujuannya adalah untuk membalikkan karbon, mengembalikan batu bara ke dalam tanah.

    "Meskipun kita tidak secara harfiah tidak mengubah waktu, mengubah karbon dioksida kembali menjadi batu bara dan menguburnya kembali di tanah adalah seperti memutar kembali jam emisi. Sampai saat ini, CO2 hanya dikonversi menjadi padatan pada suhu yang sangat tinggi, membuatnya tidak dapat digunakan secara industri," ujar Peneliti RMIT Torben Daeneke, seperti dilansir laman express, Rabu, 27 Februari 2019.

    Dalam penelitian yang diterbitkan jurnal Nature Communication, tim merancang logam cair yang bertindak sebagai katalis dan dengan cepat menghantarkan listrik. Katalis ini digunakan untuk menangkap CO2 dari atmosfer, serta membuat lapisan kimia khusus yang mengubah gas.

    Karbon dioksida kemudian ditempatkan dalam gelas berisi cairan elektrolit dan sejumlah kecil logam cair. Ini kemudian mengubah CO2 menjadi serpihan karbon kecil dan padat yang akhirnya dapat dikompresi menjadi batu bara.

    "Dengan menggunakan logam cair sebagai katalis, kami telah menunjukkan kemungkinan untuk mengubah gas kembali menjadi karbon pada suhu kamar, dalam proses yang efisien dan terukur," tutur Daeneke. "Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan, ini adalah langkah penting pertama untuk menghasilkan penyimpanan karbon yang solid".

    Penulis utama penelitian tersebut Dorna Esrafilzadeh, yang juga Wakil Rektor di Sekolah Teknik RMIT, menambahkan bahwa manfaat tambahan dari proses ini adalah karbon dapat menahan muatan listrik, menjadi super kapasitor.

    "Sehingga berpotensi digunakan sebagai komponen di kendaraan masa depan. Proses ini juga menghasilkan bahan bakar sintetis sebagai produk sampingan, yang juga dapat memiliki aplikasi industri," kata Esrafilzadeh.

    EXPRESS | JOURNAL COMMUNICATION 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.