Diduga Ada Peninggalan Majapahit di Tol Malang, BPCB Turunkan Tim

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Struktur batu bata yang ditemukan di area proyek jalan tol Malang di Desa Sekarpuro, Kabupaten Malang, Maret 2019. (Tempo/Eko Widianto)

    Struktur batu bata yang ditemukan di area proyek jalan tol Malang di Desa Sekarpuro, Kabupaten Malang, Maret 2019. (Tempo/Eko Widianto)

    TEMPO.CO, Malang - Warga berduyun-duyun ke lokasi penemuan situs di jalur proyek jalan tol Malang di Desa Sekarpuro, Kabupaten Malang. Warga berdatangan penasaran atas temuan struktur batu bata, yang diduga peninggalan masa Majapahit.

    Mereka melihat dari dekat memeriksa bagian struktur bata kuno yang ada. “Penasaran, katanya ditemukan ada emas, guci di sini,” kata warga setempat Supriyanto, Kamis, 7 Maret 2019.

    Kisah Petani di Balik Penemuan Situs Peninggalan Majapahit

    Aktivitas pengerukan tanah untuk jalan tol tetap berjalan. Sejumlah pekerja bekerja menggunakan ekskavator untuk mengeruk dan meratakan tanah. Sedangkan di lokasi situs tetap dibiarkan. Tak ada pekerjaan berarti. Petugas  dari Balai Peninggalan Cagar Budaya (BPCB) Trowulan Jawa Timur sudah turun ke lokasi.

    Petugas memeriksa barang dan temuan di situs yang dilintasi proyek jalan tol. Kepala BPCB Trowulan Andi Muhamad Said mengaku belum menerima laporan hasil penelitian  tim lapangan. Dari foto di lapangan, katanya,  menunjukkan ukuran bata menyerupai bata masa Majapahit.  “Terlihat ada struktur yang masih intak (utuh),” katanya melalui aplikasi perpesanan.

    Ia menjelaskan penanganan situs menunggu laporan petugas di lapangan. Berdasarkan data yang faktual, katanya, BPCB akan bertindak untuk menyelamatkan benda cagar budaya tersebut.

    Sejarawan sekaligus arkeolog Universitas Negeri Malang, M. Dwi Cahyono menduga bangunan tersebut peninggalan Majapahit. “Lokasi ini peradaban tua, dikenal sebagai Nagari Kabalan di bawah kekuasaan Majapahit,” katanya. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?