Badai Matahari Munculkan Fenomena Aurora, Begini Prosesnya

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aurora Borealis terlihat menari di atas Arctic Snowhotel di Rovaniemi, Finlandia, Kamis, 28 Februari 2019. Finlandia menjadi salah satu negara yang menjadikan keindahan fenomena alam ini sebagai daya tarik wisatanya. REUTERS/Alexander Kuznetsov

    Aurora Borealis terlihat menari di atas Arctic Snowhotel di Rovaniemi, Finlandia, Kamis, 28 Februari 2019. Finlandia menjadi salah satu negara yang menjadikan keindahan fenomena alam ini sebagai daya tarik wisatanya. REUTERS/Alexander Kuznetsov

    TEMPO.CO, Jakarta - Badai Matahari dapat memunculkan fenomena aurora. Oleh karena itu, menurut Peneliti Pusat Ilmu Antariksa LAPAN Rhorom Priyatikanto badai Matahari hari ini Jumat, 14 Maret 2019 menjadi momen bagi para pemburu aurora.

    "Lubang korona yang teramati saat ini diperkirakan hanya memicu badai geomagnet kelas G0-G1. G0 bermakna tidak ada badai, G1 badai lemah, dan seterusnya sampai G5 badai ekstrim. G5 jarang terjadi, terakhir tahun 2003," ujar Rhorom, saat dihubungi melalui pesan WhatsApp, Jumat, 15 Maret 2019.

    Waspada, Jumat Besok Ada Badai Matahari ke Arah Bumi

    "Pemburu aurora diminta bersiap, sementara pengguna sinyal tidak perlu khawatir".

    Aurora merupakan lampu kutub yang memiliki tampilan alami cahaya di langit Bumi, dan biasanya terlihat di daerah lintang tinggi (sekitar yang Arktik dan Antartika). Menurut Rhorom, fenomena tersebut tidak terjadi di Indonesia.

    "Aurora diperkirakan dapat terbentuk di dekat kutub seperti di Skandinavia, Kanada. Sayangnya, aurora tidak pernah bisa dilihat di Indonesia. Lokasi paling dekat dari Indonesia untuk melihat aurora adalah Pulau Tasmania, Australia," kata Rhorom.

    Rhorom juga menjelaskan bagaimana proses terbentuknya aurora. Menurutnya peningkatan intensitas angin surya berarti peningkatan jumlah partikel bermuatan dari matahari yang dapat masuk ke Bumi. Masuknya partikel itu harus melewati jalur yang tepat, yakni mengikuti garis-garis medan magnet Bumi yang mengerucut di kutub-kutub Bumi.

    "Ibarat corong, daerah dekat kutub Bumi adalah tempat terbaik masuknya partikel tadi. Ketika partikel bermuatan berinteraksi dengan atmosfer Bumi, maka terjadi ionisasi dan pendaran aurora pun muncul," tutur Rhorom. "Seperti halnya lampu neon yang berpendar karena ada arus listrik".

    Menurut Rhorom, peningkatan intensitas angin surya mungkin terjadi, tapi tidak meningkat tajam. Bukan kasus ekstrim yang mengganggu sinyal dan membahayakan manusia dengan beragam aktivitasnya.

    "Beberapa hari terakhir memang ada lubang korona yang mengarah ke Bumi. Lubang ini menjadi sumber angin surya berkecepatan tinggi, yakni aliran partikel bermuatan dari matahari," kata Rhorom. "Partikel ini tidak mudah mencapai muka Bumi karena ada medan magnet ysng membelokkannya. Sebagian partikel dapat masuk dan membentuk aurora di dekat kutub".

    8 Badai Matahari Terbesar yang Pernah Terjadi dalam Sejarah


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Avengers: EndGame, Ronde Dua Melawan Thanos

    Tim superhero yang dipimpin Captain America akan berlaga dalam Avengers: Endgame pada April 26 2019. Inilah episode akhir dari babak Infinity Saga.