BKSDA Coba Evakuasi Beruang dari Perumahan di Sampit

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seekor beruang madu (Herlatos malayanus) memanjat pohon di Kebun Binatang Bandung, Jawa Barat, 21 Januari 2017. TEMPO/Prima Mulia

    Seekor beruang madu (Herlatos malayanus) memanjat pohon di Kebun Binatang Bandung, Jawa Barat, 21 Januari 2017. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Pos Jaga Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah sedang mencoba menyelamatkan seekor beruang yang masuk permukiman warga.

    "Beruang berukuran anjing dewasa tersebut sudah tidak berada di semak sekitar perumahan warga dan kami belum berhasil menangkapnya," kata Komandan Pos Jaga Muriansyah di Sampit, Minggu, 17 Maret 2019.

    Beruang Madu Terjerat di Kebun Sawit, BBKSD Riau Turun Tangan

    Tim BKSDA telah memasang jebakan berupa kerangkeng besi, namun upaya itu belum membuahkan hasil.

    "Jebakan itu kami pasang di sekitar perumahan warga dengan umpan buah cempedak, Minggu (17/3) kami lihat umpan tersebut telah habis diduga dimakan tupai dan biawak," kata dia.

    Pada Minggu pagi, Tim BKSDA berinisiatif mencari beruang tersebut dengan masuk semak-semak tempat pertama kali beruang tersebut terlihat, namun tidak menemukannya.

    "Kami perkirakan beruang tersebut masih belum pergi jauh dan masih berada di semak-semak sekitar pemukiman warga. Kami mengimbau kepada masyarakat untuk tidak menangkap atau membunuh beruang tersebut. Jika melihat beruang itu, segera laporkan kepada kami," ucapnya.

    Beruang yang diduga peliharaan warga yang lepas tersebut, pertama kali ditemukan di perumahan Mentaya Raya.

    Muriansyah mengatakan Tim BKSDA terus berupaya mencari beruang tersebut untuk ditangkap hidup-hidup.

    "Jebakan kerangkeng besi tetap kami pasang di semak-semak dan kami beri umpan lagi dengan harapan beruang tersebut mau masuk dalam perangkap," kata dia.

    Tim BKSDA juga mendatangi pemukiman dan perumahan warga di sekitar kemunculan beruang, untuk sekaligus menyosialisasikan kepada masyarakat agar tidak membunuh binatang yang dilindungi tersebut.

    "Pencarian tidak hanya di sekitar pertama kali kemunculan beruang, namun lokasi pencarian kami perluas hingga perumahan Wengga Metropolitan, perumahan Green Gaharu, serta rumah warga yang ada di sekitar lokasi," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.