Pemukiman Yahudi Kuno Ungkap Terowongan Rahasia Melawan Romawi

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilmuwan ungkap pemukiman Yahudi kuno dengan terowongan tersembunyi. Kredit: Emil Aladjem, Israel Antiquities Authority/ Daily Mail

    Ilmuwan ungkap pemukiman Yahudi kuno dengan terowongan tersembunyi. Kredit: Emil Aladjem, Israel Antiquities Authority/ Daily Mail

    TEMPO.CO, Jakarta - Arkeolog dari Universitas Ben-Gurion di Negev, Israel, Peter Fabian dan Daniel Varga, mengungkap sebuah pemukiman Yahudi kuno yang berumur 2000 tahun dengan terowongan bawah tanah tersembunyi, demikian dilansir laman Daily Mail, akhir pekan lalu.

    Baca: Yahudi Dukung Paus Fransiskus Buka Arsip Rahasia Pius XII

    Para peneliti menemukan berbagai macam benda atau lokasi yang dulunya digunakan. Kabarnya, terowongan bawah tanah tersembunyi itu digunakan oleh pemberontak selama pemberontakan Bar Kokhba pada 135 M.

    Bukti juga mengemukakan bahwa daerah itu digunakan selama pemberontakan Yahudi pertama tahun 70 M untuk menyimpan barang di kamar bawah tanah. Selain itu, arkeolog juga meluncurkan bagian-bagian menara pengawal, tempat pembuangan sampah, toko roti, koin era Romawi, mikveh - pemandian ritual Yahudi - dan kapal batu kapur yang digunakan untuk ritual.

    Sebuah lampu minyak langka yang dihiasi dengan menorah bercabang sembilan juga ditemukan. Temuan itu digembar-gemborkan sebagai temuan paling signifikan secara budaya di situs di gurun tersebut. Para ahli memperingatkan bahwa ini mungkin tidak berdasar, karena tidak ada bukti peristiwa yang terjadi di lokasi selama periode tersebut

    Semua peninggalan dari penghuni situs ditemukan sebagai bagian dari proyek yang dirancang oleh akademisi dari Universitas Ben-Gurion di Negev dan Otoritas Barang Antik Israel. "Sangat menarik untuk dicatat bahwa dari beberapa lampu yang ditemukan menggambarkan menorah, ini tidak pernah lebih dari bercabang tujuh," ujar Fabian dan Varga dalam keterangannya.

    Menurut mereka, temuan itu sesuai dengan putusan dalam Talmud Babilonia yang menyatakan bahwa hanya menorah di Kuil yang dapat memiliki tujuh cabang. Dan dengan demikian lampu yang digunakan dalam konteks domestik biasanya memiliki delapan hingga sebelas cabang.

    Situs setengah hektare itu diklaim sebagai bukti budaya dan praktik Yahudi membentang ke ujung provinsi Judea. Ini adalah satu-satunya situs di wilayah itu di mana ada bukti yang jelas tentang pemukiman Yahudi yang berkembang.

    Simak kabar terbaru tentang penemuan situs pemukiman Yahudi kuno hanya di kanal Tekno Tempo.co

    DAILYMAIL | TIMES OF ISRAEL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.