Xiaomi Produksi 44 Barang dalam 3 Bulan: dari Sepeda sampai Mobil

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sepeda listrik Xiaomi  Mi HIMO  T1 (gizmochina.com)

    Sepeda listrik Xiaomi Mi HIMO T1 (gizmochina.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Xiaomi memang tidak bisa dilepaskan dari smartphone. Namun, perusahaan Cina ini telah meluncurkan 44 produk non-telepon dalam 3 bulan terakhir. Pekan ini, mereka meluncurkan sepeda listrik Mi HIMO T1.

    Xiaomi Perkenalkan Sepeda Listrik, Bisa Tempuh 120 Km

    Gizmochina pada 10 April 2019 menulis,  banyak hal berubah secara bertahap pada Xiaomi sejak meluncurkan smartphone pertama mereka Xiaomi MI1 pada Desember 2011.

    Tahun ini, Xiaomi telah merilis 44 produk non-telepon, empat kali lebih banyak dari jumlah ponsel yang dirilis dalam periode sama. Pada akhir tahun, angka ini diperkirakan akan berlipat tiga.

    Di antara produk non HP tersebut mulai dari kamera spion mobil, mini drone, skateboard sampai treadmill. Dari notebook, tablet, smartwatch sampai kacamata anti radiasi sinar ultra-violet. 

    Untuk kebutuhan rumah tangga, mulai dari televisi, mesin cuci, AC, pemasak nasi dan air, sampai robot pembersih rumah. Xiaomi juga memproduksi sepeda listrik dan mobil listrik.

    Xiaomi yang didirikan pada 2010 sebagai perusahaan telepon, dalam beberapa tahun terakhir telah tumbuh menjadi ekosistem besar dengan produk yang mencakup berbagai kategori. Tidak hanya menjual perangkat keras tetapi juga layanan untuk produk-produk ini dan platform bagi mereka untuk saling terhubung.

    Mobil Redmi Car buatan Xiaomi. Sumber: digitalphablet,com

    Redmi Car, Mobil SUV Buatan Perusahaan Ponsel Xiaomi

    Xiaomi mendapat untung sangat kecil dari penjualan ponselnya. Laporan keuangan tahun lalu mengungkapkan bahwa pendapatan utama perusahaan adalah dari layanan internet dan iklan. Dengan pasar smartphone yang menurun, masuk akal mengapa Xiaomi dan Redmi tidak berfokus pada perangkat seluler saja.

    Memiliki portofolio yang beragam adalah semacam aturan tidak tertulis untuk perusahaan besar dan dalam kasus di mana satu lengan bisnis mungkin berkinerja buruk, yang lain bisa membantu.

    Dengan model bisnis saat ini, Xiaomi dapat terus mengembangkan basis penggunanya bahkan melalui produk-produk non-telepon. Ada banyak rumah tangga yang mungkin tidak memiliki telepon Xiaomi tetapi memiliki Mi TV, filter udara Mijia, proyektor Mijia, atau AC Mijia. Karena sebagian besar produk peralatan rumah tangga cerdas, pemilik secara otomatis dicolokkan ke sistem Xiaomi.

    Dalam upaya menumbuhkan basis penggunanya, Xiaomi telah memodifikasi cara mereka menjual produk kepada konsumen, dari hanya online ke toko fisik di mana calon pembeli dapat pergi untuk mendapatkan pengalaman langsung dengan sejumlah produknya. Namun, masih kesulitan dengan masalah pasokan ketika datang ke ponselnya.

    Xiaomi telah melakukannya dengan sangat baik dalam waktu singkat. Raksasa Cina saat ini memiliki platform IoT terbesar di dunia dan tidak bertumpu pada dayungnya. Pekan lalu, perusahaan merestrukturisasi bisnis semikonduktornya yang menghasilkan pembentukan perusahaan baru yang akan fokus pada pengembangan chip AI dan IoT untuk digunakan dalam produk-produknya. Songguo, bisnis semikonduktor aslinya akan terus fokus pada prosesor seluler.

    Namun, ada pendapat bahwa model bisnis Xiaomi saat ini tidak berarti model tersebut tidak rentan terhadap kegagalan. Banyak orang masih membeli peralatan rumah tangga yang tidak cerdas dan segmen pasar itu tidak menurun seperti yang diperkirakan. Ada juga kekhawatiran bahwa produsen ponsel lain dapat meniru model bisnisnya atau bahkan menjalin kemitraan dengan produsen peralatan rumah tangga yang sudah mapan untuk menantang Xiaomi.

    gizmochina | pcpop.com | xiaomitoday


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perolehan Kursi DPR Pemilu 2019, Golkar dan Gerinda di Bawah PDIP

    Meski rekapitulasi perolehan suara Golkar di Pileg DPR 2019 di urutan ketiga setelah PDIP dan Gerindra, namun perolehan kursi Golkar di atas Gerindra.