WhatsApp, Instagram, Facebook Belum Stabil Kamis Siang Ini

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi logo Instagram, Facebook, Whatsapp

    Ilustrasi logo Instagram, Facebook, Whatsapp

    TEMPO.CO, Jakarta - Akses para pengguna Internet melalui jaringan seluler ke sejumlah media jejaring sosial hingga Kamis siang masih terbatas setelah pemerintah memberlakukan pembatasan akses ke media sosial, pada Kamis, 23 Mei 2019. Medsos terdampak adalah WhatsApp, Instagram dan Facebook.

    Baca juga: VPN Bisa Buka Blokir WhatsApp, Simak Dampak Negatifnya

    Menurut laporan Antara, laman utama di media sosial Instagram pada pukul 13.00 WIB tidak dapat diperbarui meskipun koneksi Interner lancar. Laman feed Instagram itu hanya menampilkan tulisan, sedangkan konten gambar dan video tidak muncul.

    Facebook juga hanya menampilkan tulisan di laman kabar berita (news feed). Konten video, foto maupun stories tidak muncul.

    Pesan instan WhatsApp relatif lancar untuk mengirim pesan teks. Pesan berupa video dan foto masih sulit dikirim dan diterima pada Kamis siang.

    Kondisi itu berbeda dibanding pada Kamis pagi ketika WhatsApp masih dapat digunakan untuk mengirim dan menerima gambar.

    Pemerintah membatasi akses ke media sosial dan pesan singkat setelah Aksi 22 Mei yang menimbulkan kericuhan di sejumlah titik di Jakarta dan beberapa daerah lain. Pembatasan akses itu bertujuan mengurangi penyebaran konten hoaks dan ujaran kebencian.

    Facebook, selaku perusahaan induk WhatsApp dan Instagram, menyatakan akan bekerja sama dengan pemerintah Indonesia dan akan terus memberikan layanan bagi pengguna mereka.

    "Menanggapi situasi keamanan yang terjadi di Jakarta saat ini, kami terus berkoordinasi dengan pemerintah Indonesia dan bertindak sesuai dengan kemampuan kami. Kami akan terus memegang komitmen untuk tetap memberikan layanan bagi masyarakat agar dapat terus berkomunikasi dengan kerabat dan keluarga," kata juru bicara Facebook Indonesia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.