WhatsApp Vs Telegram: Mana Lebih Baik Fitur dan Keamanannya?

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo WhatsApp dan Telegram

    Logo WhatsApp dan Telegram

    TEMPO.CO, Jakarta - WhatsApp mungkin menjadi aplikasi smartphone pilihan di seluruh dunia, tapi masih ada layanan perpesanan aman lainnya yaitu Telegram. Telegram telah menjadi aplikasi pesaing yang kuat untuk WhatsApp, demikian dilansir laman Mybriadbrand, beberapa waktu lalu.

    Baca juga: Grup WhatsApp Dikabarkan Bisa Disadap Polisi, Ini Kata Facebook

    WhatsApp menghadirkan berbagai fitur yang cukup membuat pengguna mudah berkomunikasi, tapi Telegram juga telah mendapatkan popularitas karena fitur-fiturnya yang kuat. Untuk melihat perbandingannya, berikut fitur dan keamanan yang ditawarkan oleh kedua layanan pesan itu:

    1. Fitur dalam Aplikasi

    Telegram dan WhatsApp memungkinkan berbagi gambar dan video, di samping pengiriman pesan teks.

    Telegram memiliki dukungan multi-perangkat penuh dan tersedia di iOS, Android, Windows, dan Linux. Aplikasi ini juga menawarkan fitur sinkronisasi cloud pada penyimpanan server permanen.

    Artinya pengguna dapat menginstal dan menggunakan desktop Telegram tanpa menginstal aplikasi pada ponsel cerdas mereka. Obrolan dan pengaturan juga secara otomatis dicadangkan ke server aplikasi.

    Ketika pengguna memigrasikan perangkat, obrolan dan pengaturan Telegram dapat diunduh secara otomatis ke perangkat baru mereka, apa pun platformnya. Tidak seperti Telegram, WhatsApp mengharuskan pengguna untuk mengatur cadangan cloud secara manual dan tidak mendukung migrasi dari Android ke iOS.

    WhatsApp hanya memungkinkan grup hingga 256 anggota, sementara Telegram mendukung grup hingga 3.000 pengguna. Telegram juga dilengkapi saluran dan bot, yang memungkinkan pengguna untuk membuat ruang obrolan.

    Integrasi Telegram juga open source, yang memungkinkan pengembang untuk menambahkan dukungan Telegram ke aplikasi mereka sendiri. Kedua aplikasi ini memungkinkan pengguna menghapus pesan terkirim, sementara Telegram juga memungkinkan untuk mengedit pesan terkirim.

    Telegram menawarkan banyak fitur tambahan yang menarik bagi pengguna. Sedangkan WhatsApp lebih mudah diakses oleh pengguna umum dan memiliki antarmuka serta perangkat yang lebih sederhana.

    2. Keamanan aplikasi

    Telegram dikenal dengan kontes crypto-nya, menawarkan hadiah Bitcoin besar kepada siapa saja yang dapat mencegat pesan terenkripsi di platform. Namun, hanya Obrolan Rahasia Telegram yang dienkripsi, dengan semua percakapan reguler tetap tidak terenkripsi.

    Sebagai perbandingan, semua obrolan WhatsApp memiliki enkripsi end to end, termasuk obrolan grup 256 orang. Enkripsi WhatsApp menggunakan standar enkripsi Open Whisper Systems open-source, sementara Telegram menggunakan sistem enkripsi  yang tidak sepenuhnya terbuka untuk umum.

    Meskipun tidak sesuai dengan keseluruhan enkripsi, Telegram memasukkan sejumlah fitur privasi yang bermanfaat, seperti menghilangnya pesan dan pencegahan tangkapan layar. Obrolan Rahasia aplikasi juga mengirim pesan dengan penghitung waktu penghancur otomatis dan tidak mengizinkan penerusan atau tangkapan layar pesan apa pun.

    Pesan dan file yang dihapus juga dihapus secara permanen dari server Telegram. Telegram membutuhkan izin perangkat lebih sedikit dibandingkan WhatsApp, pengguna tidak perlu memberikan akses aplikasi ke Buku Alamat mereka untuk memulai pengiriman pesan.

    Sementara fitur privasi dan keamanan Telegram sangat mengesankan, enkripsi end to end WhatsApp sudah ada di dalam layanan dan tidak memerlukan inisialisasi jenis percakapan terpisah. Pengguna yang berpikiran privasi menghilangkan pesan dan mencegah tangkapan layar akan mendapat manfaat dari penawaran Telegram.

    Namun, rata-rata pengguna mungkin lebih cocok dengan aksesibilitas dan fitur asli WhatsApp. Pendiri Telegram Pavel Durov mengklaim bahwa WhatsApp tidak benar-benar aman. Peringatan itu muncul setelah kerentanan yang memungkinkan peretas menginstal spyware pada ponsel melalui WhatsApp.

    Durov percaya masalah utama kelemahan keamanan WhatsApp akibat Facebook tidak mau berbagi kode sumber untuk WhatsApp.

    "Tidak seperti Telegram, WhatsApp bukan open source, jadi tidak ada cara bagi peneliti keamanan untuk dengan mudah memeriksa apakah ada backdoors dalam kodenya. WhatsApp tidak mau mempublikasikan kodenya, mereka melakukan hal yang sebaliknya," kata Durov, seperti dilansir laman Techzim, beberapa waktu lalu.

    MYBROADBAND | TECHZIM | PHONE ARENA 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.