Terungkapnya Pemalsuan Buku Galileo, yang Sempat Menipu Dunia

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Galileo Galilei - AP

    Galileo Galilei - AP

    TEMPO.CO, Jakarta - Salinan yang sangat langka dan berharga dari sebuah buku abad ke-17 karya Galileo Galilei - yang ditandatangani dan digambar sendiri oleh sang astronom dan pemikir besar itu, dielu-elukan sebagai penemuan terbesar abad ini ketika buku itu diluncurkan pada 2005 oleh penerbit terkemuka di New York. 

    Baca juga: Tips Teknologi: Cara Membuat Teleskop Galileo

    Tetapi dalam beberapa tahun, sejumlah bukti menunjukkan bahwa buku itu adalah buah karya pemalsuan yang cerdik.

    Bagaimana salinan palsu itu bisa menipu kolektor  barang antik yang disegani, dan apa yang mengarah pada penemuan bahwa buku tebal itu palsu? Kisah menarik ini diceritakan dalam "Galileo's Moon" sebuah film dokumenter PBS yang ditayangkan Selasa, 2 Juli 2019. PBS atau  Public Broadcasting Service (PBS) adalah jaringan televisi penyiaran publik beranggotakan 345 stasiun televisi di 50 negara bagian AS.

    Pada 2005, para sejarawan dibuat ternganga oleh penemuan sebuah buku unik - sebuah "bukti" yang diakui tentang "Sidereus Nuncius" dari Galileo, yang juga dikenal sebagai "Starry Messenger."

    Diterbitkan pada 1610, buku ini membangun reputasi Galileo sebagai astronom terkemuka pada zamannya. Bucu dicetak 550 halaman, yang tersisa 150 lembar, kata perwakilan PBS dalam sebuah pernyataan.

    "Sidereus Nuncius" adalah karya pertama yang menunjukkan bahwa permukaan bulan bergunung-gunung dan berbintik-bintik, dan pengamatan Galileo terhadap empat satelit yang mengorbit Jupiter bahkan lebih mengejutkan.

    "Bintang-bintang Medicean" ini, sebagaimana Galileo menyebutnya di halaman judul buku, "tidak diketahui oleh siapa pun sampai hari ini," dan mereka menjungkirbalikkan pandangan heliosentris tentang Bumi sebagai pusat alam semesta.

    Setiap salinan "hilang" dari buku ini akan menjadi penemuan besar. Tetapi salinan ini juga ditandatangani oleh Galileo dan dibubuhi stempel dari perpustakaan Akademi Lincean Roma, tempat Galileo menjadi anggotanya. Dan sementara salinan lain "Sidereus Nuncius" termasuk empat ukiran fase bulan, versi ini memiliki cat air, yang konon dilukis oleh Galileo sendiri, kata  PBS.

    Buku-buku dari abad ke-17 dianggap hampir mustahil untuk dipalsukan karena cara cetaknya dengan jenis logam yang dirangkai satu karakter pada satu waktu dan halaman-halamannya ditekan dengan tangan.

    Tetapi meskipun detail fisik buku itu tampak asli, namun dengan detail yang tampak sederhana, sehingga seharusnya membunyikan alarm bagi tim peneliti keaslian buku itu, kata Nick Wilding, seorang sarjana Galileo dan profesor sejarah di Universitas Negeri Georgia, yang memeriksa buku itu.

    Kemudian pada 2012, polisi di Italia menangkap seorang pria bernama Marino Massimo De Caro, mantan direktur Perpustakaan Girolamini di Napoli, karena dicurigai mencuri dan menjual ribuan buku dari koleksi perpustakaan.

    De Caro adalah salah satu dari orang-orang yang menjual salinan bergambar "Sidereus Nuncius" kepada pedagang buku antik Martayan Lan, kata Wilding kepada Live Science.

    Dengan De Caro sebagai sumber buku itu, legitimasinya segera dicurigai.

    Ketika Wildling memeriksa buku itu, ia menemukan ketidakberesan di cap perpustakaan, yang menunjukkan bahwa segel itu palsu. Pemalsu terkadang memalsukan segel dari perpustakaan bergengsi untuk meningkatkan nilai buku langka, kata Wilding.

    Tetapi salinan "Sidereus Nuncius" sudah membubuhkan tanda tangan Galileo, jadi mengapa seorang pemalsu berisiko mengkompromikan itu dengan segel perpustakaan palsu?
    "Itu membuat saya bertanya-tanya apakah tanda tangan itu diterapkan pada saat yang sama dan juga palsu - dan apakah ilustrasi bulan juga palsu," kata Wilding.

    Kecurigaannya dikonfirmasi oleh Owen Gingerich, seorang profesor emeritus astronomi dan sejarah sains di Departemen Sejarah Ilmu Pengetahuan di Universitas Harvard. Gingerich menyatakan bahwa cat air tidak mungkin berasal dari Galileo karena mengandung "kesalahan astronomi" yang signifikan, The New York Times melaporkan pada 2012.

    Para pedagang buku antik juga mengatakan halaman buku itu tidak terasa atau terdengar seperti kertas abad ke-17, kata Wilding menambahkan.

    Tetapi "momen eureka" untuk Wilding datang ketika ia menemukan foto-foto halaman dari salinan lain "Sidereus Nuncius" yang coba dijual oleh De Caro melalui Sotheby pada tahun 2005. Baik salinan Sotheby dan salinan Martayan Lan memiliki tanda yang sama di halamannya.

    Itu tidak muncul dalam salinan asli lainnya, tetapi Wilding melacaknya ke noda yang muncul dalam pemindaian edisi asli, dibuat pada tahun 1964.

    Wilding tidak dapat memeriksa salinan Sotheby, tetapi ia menemukan bahwa noda di buku Martayan Lan itu berlekuk, seolah-olah itu telah ditekan ke dalam kertas dengan pelat cetak. Dia menjelaskan bahwa De Caro telah merekayasa balik piring 3D dengan memotret pemindaian itu, dan dia keliru memasukkan noda dari pemindaian ke piring.

    Salinan khusus "Sidereus Nuncius" ini diekspos sebagai palsu, tetapi De Caro mengakui bahwa ia membuat salinan palsu lainnya. Pemalsuan tersebut saat ini mungkin beredar melalui saluran yang tidak diketahui di dunia kriminal, kata Wilding.

    "Dia mengaku membuat empat salinan lain," kata Wilding. "Fakta bahwa ada lebih dari satu pemalsuan berarti bahwa itu bukan hanya kebohongan yang rumit - itu adalah bagian dari kampanye yang lebih luas untuk mencuri ribuan buku, biasanya dari perpustakaan yang dikelola pemerintah," katanya.

    Berita lain tentang Galileo bisa Anda sima di Tempo.co.

    LIVESCIENCE | PBS.ORG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.