Dubes Arab Saudi Hadiahkan Haji Para Lulusan Terbaik ITB

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kampus ITB. Kredit: ITB

    Kampus ITB. Kredit: ITB

    TEMPO.CO, Bandung - Duta Besar Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia, Esam A. Abid Althagafi, memberikan hadiah kepada setiap wisudawan terbaik dari fakultas atau sekolah di Institut Teknologi Bandung (ITB) berupa ibadah haji.

    Esam menyampaikan kado itu saat memberikan commencement speech pada Sidang Terbuka Wisuda Ketiga Institut Teknologi Bandung Tahun Akademik 2018/2019 di Gedung Sasana Budaya Ganesha, Bandung.

    Kehadiran Esam atas undangan Rektor ITB Kadarsah Suryadi, Jumat, 19 Juli 2019. Pemberian hadiah itu disampaikan lewat penerjemah usai berpidato. “Bapak Duta Besar akan mmeberikan hadiah kehormatan bagi para wisudawan yang mendapatkan nilai tertinggi di setiap subyeknya yaitu ibadah haji,” katanya.

    Wisudawan terbaik berasal dari selusin sekolah atau fakultas di ITB. Pihak ITB masih perlu kejelasan lebih banyak soal hadiah naik haji itu. “Kami sedang minta klarifikasi teknisnya ke Kedutaan Besar Arab Saudi,” kata Wakil Rektor ITB Bidang Alumni dan Komunikasi, Sabtu, 20 Juli 2019.

    Dalam pidatonya Esam mengatakan saat ini hubungan bilateral antara pemerintah Arab Saudi dengan Indonesia berjalan sangat baik. Kedua negara memiliki kerja sama yang kuat pada aspek perpolitikan, keagamaan khususnya keislaman, ekonomi, kebudayan dan pendidikan, serta kemasyarakatan.

    Pada kerja sama bidang keagaaman, hubungan kuat misalnya dalam hal penyelenggaraan ibadah haji. Indonesia adalah negara besar dengan jumlah penduduknya yang mayoritas muslim. "Pemerintah Arab Saudi sangat bangga karena mampu melayani seluruh kebutuhan umat Islam dalam pelayanan haji," ujarnya.

    Esam berharap setelah lulus kuliah para wisudawan bisa memanfaatkan ilmunya untuk negeri ini. Pada akhir pekan ini ITB menggelar sidang kelulusan di Gedung Sabuga ITB.

    ANWAR SISWADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polusi Udara Pembunuh Diam-diam

    Perubahan iklim dan pencemaran udara menyebabkan lebih dari 12,6 juta kematian per tahun. Jumlah korban jiwa ini belum pernah terjadi sebelumnya.