Letusan Gunung Kerinci Tidak Terdeteksi, Seismograf Tak Berfungsi

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gunung Kerinci. ANTARA/Wahdi Septiawan

    Gunung Kerinci. ANTARA/Wahdi Septiawan

    TEMPO.CO, Bandung -  Letusan Gunung Kerinci di Jambi, Rabu siang, 31 Juli 2019, tidak tercatat di seismograf. Kedua alat milik Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) yang terpasang di gunung tertinggi di Sumatera itu dalam kondisi malfungsi.

    Sejak 30 Juli 2019 tidak ada rekaman seismograf karena stasiun KRC (Kerinci) 1 dan KRC 2 mengalami carrier off.

    Kepala Subbidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Barat PVMBG Nia Haerani mengatakan, kondisi itu berarti alat seismograf tidak bisa merekam kegempaan.

    Penyebabnya karena panel surya untuk mengoperasikan seismograf di Gunung Kerinci tertutup debu abu gunung. “Itu kondisi solar panel kena hujan abu terus tertutup jadi sinar matahari nggak masuk sehingga nggak ada energi,” ujarnya, Rabu, 31 Juli 2019.

    Pemakaian panel surya itu karena lokasi pemasangan seismograf jauh dari sumber listrik. Penempatannya di lereng dan sekitar puncak. Saat ini petugas sedang bekerja membersihkan panel surya itu. “Jauh lokasinya bisa 1-2 hari perjalanan,” kata Nia.

    Pemasangan seismograf itu untuk merekam kegempaan. Data yang tercatat dipakai untuk mengetahui gejala kegiatan gunung api apakah akan menuju erupsi atau tidak. Data seismograf itu juga yang dipakai untuk mengeluarkan peringatan dini.

    Karena masalah teknis seismograf itu dia mengakui pihaknya tidak bisa memberikan peringatan dini erupsi. “Ya tapi kan kita sudah tetapkan di level waspada artinya tidak  normal, ada potensi untuk terjadi erupsi,” ujar Nia. Status level II atau waspada artinya berpotensi untuk erupsi dengan gejala-gejala vulkanik yang tidak jelas.

    Pengumuman Gunung Kerinci meletus berdasarkan pengamatan. “Karena terjadi siang hari jadi bisa terlihat. Kalau malam hari secara visual tidak terlihat,” ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.