UGM Terima 8.408 Mahasiswa Baru Program Sarjana dan D4

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kampus UGM (ugm.ac.id)

    Kampus UGM (ugm.ac.id)

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Universitas Gadjah Mada (UGM) secara resmi menerima 8.408 mahasiswa baru program sarjana dan diploma IV tahun akademik 2019/2020.

    Upacara penerimaan mahasiswa baru berlangsung di Lapangan Grha Sabha Pramana (GSP) UGM, Sabtu, 3 Agustus 2019, yang dipimpin oleh Rektor UGM, Prof. Panut Mulyono.

    Penerimaan mahasiswa baru secara simbolis ditandai dengan pemasangan jaket almamater dan pin UGM kepada beberapa perwakilan mahasiswa baru.

    "Selamat datang kepada para Gamada (Gadjah Mada Muda). Selamat bergabung dalam bagian keluarga besar UGM, kami sangat bangga menerima adik-adik di universitas ini," kata Rektor.

    Pada tahun akademik 2019/2020, UGM menerima sebanyak 8.408 mahasiswa baru yang terdiri atas 7.646 mahasiswa program sarjana dan 762 mahasiswa program diploma IV atau sarjana terapan.

    Sebelum memulai kegiatan perkuliahan, para mahasiswa baru ini akan mengikuti kegiatan Pelatihan Pembelajar Sukses bagi Mahasiswa Baru (PPSMB) selama sepekan pada 3-9 Agustus 2019 mendatang.

    Panut menyebutkan bahwa para mahasiswa baru yang diterima di UGM ini merupakan mahasiswa terbaik yang dipilih di antara 149.864 orang yang mendaftar di UGM. Dia berharap para mahasiswa nantinya tidak hanya belajar saja di UGM, tetapi juga dapat bersama-sama membangun bangsa.

    Para mahasiswa yang berasal dari 34 provinsi dengan beragam budaya dan latar belakang diharapkan bisa saling mengisi dan melengkapi serta bermanfaat bagi seluruh masyarakat.

    "Kita sadari bahwa saat ini masyarakat rentan dengan berbagai isu yang berpotensi merapuhkan kesatuan bangsa. Keberagaman yang harusnya menjadi kekuatan, tetapi menjadi pemicu gesekan di masyarakat," kata Panut.

    Oleh sebab itu, Panut berharap para mahasiswa dan seluruh warga UGM berperan dalam menjaga eksistensi Pancasila, menjadi pejuang untuk kepentingan bangsa.

    Kegiatan PPSMB, disebutkan Panut, menjadi rangkaian awal dalam upaya membangun integritas dan pembelajar tangguh yang mampu beradaptasi menyinergikan berbagai perbedaan.

    "Di sini kalian akan berjuang dan berinovasi tidak hanya untuk diri pribadi, tetapi juga berkontribusi bagi masa depan Indonesia yang lebih maju dan berkeadaban," kata dia.

    Sementara Wakil Rektor UGM Bidang Pendidikan, Pengajaran dan Kemahasiswaan Djagal Wiseso Marseno menyampaikan mahasiswa baru program sarjana diterima melalui jalur SNMPTN, SBMPTN, jalur mandiri, afirmasi dari Kemenristekdikti, santri berprestasi dari Kemenag. Sedangkan mahasiswa program diploma IV diterima melalui jalur penerimaan bibit unggul, UTUL, dan nilai UTUL.

    "Dari 8.408 mahasiswa baru yang diterima 16,5 persen merupakan mahasiswa bidikmisi dan penelusuran bibit unggul tidak mampu (PBUTM)," kata dia.

    Djagal mengatakan sebagai pengejawantahan UGM sebagai universitas nasional diwujudkan dengan menerima mahasiswa dari semua provinsi di Indonesia.

    Selain menerima mahasiswa dari tanah air, UGM pada tahun ini juga menerima 23 orang mahasiswa dari Lativia, Prancis, Norwegia, dan Malaysia. Mereka mengikuti program double degree atau program sarjana.

    Sementara dari sisi usia, kali ini UGM menerima mahasiswa termuda berusia 15 tahun 9 bulan 11 hari atas nama Bhagas Nakshatrasakti yang diterima di Fakultas Biologi UGM pada Prodi Biologi program International Undergraduate Program.

    Dalam pembukaan PPSMB tersebut turut disampaikan orasi kebangsaan oleh Ketua Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Prof. Sri Adiningsih.

    Sri Adiningsih berpesan kepada para mahasiswa baru UGM untuk selalu semangat belajar dan nantinya bisa berkontribusi bagi bangsa dan negara.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.