Temuan Baru NASA: Ada Tanda Mikroba Hidup di Mars di Masa Lalu

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Panorama lokasi yang disebut

    Panorama lokasi yang disebut "Teal Ridge" ditangkap di Mars oleh Mast Camera Curiosity NASA pada 18 Juni 2019. (NASA / JPL-Caltech / MSSS)

    TEMPO.CO, Jakarta - Curiosity, mesin penjelajah NASA di Mars, telah menempuh perjalanan panjang sejak mendarat di Planet Merah tujuh tahun lalu. Setidaknya, jarak 21 kilometer dan tanjakan setinggi 368 meter telah ditempuh sampai di lokasinya saat ini.

    Sepanjang perjalanan, Curiosity menemukan bahwa Mars memiliki kondisi yang mendukung kehidupan mikroba di masa lalu.

    Laman NASA, 5 Agustus 2019, mengungkapkan Curiosity telah mengebor sampel ke-22 dari permukaan Mars di kawasan yang oleh peneliti disebut "unit bantalan tanah" di sisi Gunung Sharp, di dalam Kawah Gale.

    Dari sampel tersebut, peneliti NASA melihat miliaran tahun  lalu, ada aliran dan danau di dalam kawah. Air mengubah endapan yang tersimpan di dalam danau, meninggalkan banyak mineral tanah liat di wilayah tersebut. Sinyal tanah liat itu pertama kali terdeteksi dari luar angkasa oleh Mars Reconnaissance Orbiter (MRO) NASA beberapa tahun sebelum Curiosity diluncurkan.

    "Daerah ini adalah salah satu alasan kami datang ke Kawah Gale," kata Kristen Bennett dari Survei Geologi AS, salah satu pimpinan di proyek Curiosity. "Kami telah mempelajari gambar orbit area ini selama 10 tahun, dan kami akhirnya dapat melihat dari dekat."

    Sampel batuan yang diambil di sini mengungkapkan jumlah mineral lempung tertinggi yang ditemukan selama misi. Tetapi Curiosity telah mendeteksi jumlah tanah liat yang sama tingginya di bagian lain Gunung Sharp, termasuk di daerah di mana MRO tidak mendeteksi tanah liat. Itu membuat para ilmuwan bertanya-tanya apa yang menyebabkan temuan dari orbit dan permukaan berbeda.

    Tim sedang memikirkan alasan yang memungkinkan mengapa mineral tanah liat di sini menonjol bagi MRO. Curiosity menemukan sebuah "tempat parkir penuh kerikil dan kerakal" ketika pertama kali memasuki daerah itu, kata Valerie Fox dari Caltech. Kerikil itu terlalu kecil untuk ditelusuri oleh Curiosity, jadi tim sains mencari petunjuk lain untuk memecahkan teka-teki ini.

    Setelah keluar dari tempat parkir kerikil pada bulan Juni,  Curiosity mulai menemui fitur geologis yang lebih kompleks di singkapan yang disebut "Teal Ridge." Di sini dtemukan "Strathdon" sebuah batu yang terbuat dari puluhan lapisan sedimen, yang menunjukkan lingkungan lebih dinamis. Angin, air yang mengalir atau keduanya bisa membentuk daerah ini.

    Teal Ridge dan Strathdon mewakili perubahan dalam lanskap. "Kami melihat evolusi di lingkungan danau purba yang tercatat di bebatuan ini," kata Fox. "Itu bukan hanya danau statis. Ini membantu kita bergerak dari pandangan sederhana tentang Mars berubah dari basah menjadi kering. Alih-alih proses linear, sejarah air lebih rumit."

    Curiosity menemukan kisah yang lebih kaya dan lebih rumit di balik air di Gunung Sharp - sebuah proses yang disamakan Fox dengan akhirnya bisa membaca paragraf buku yang telah robek tentang sebuah kisah yang menarik untuk disatukan.

    Masih banyak yang harus dilakukan Curiosity di Mars sampai bahan bakar nuklir yang menggerakkannya habis beberapa tahun mendatang.

    MARS.NASA.GOV


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.