Huawei Mate 30 Tanpa Android Lisensi, Gmail Diganti ProtonMail?

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Casing Huawei Mate 30 Pro. Kredit: Slashleaks

    Casing Huawei Mate 30 Pro. Kredit: Slashleaks

    TEMPO.CO, Jakarta - Menurut komentar seseorang di dalam Google yang diteruskan ke Reuters akhir bulan lalu, tampaknya Huawei tidak akan dapat melisensikan versi layanan Google Play Android untuk lini Mate 30. Ini berarti bahwa ia harus beralih ke sistem operasi lain.

    Sementara Huawei memperkenalkan HarmonyOS pada bulan Agustus, perusahaan itu mengatakan tidak akan menggunakannya pada telepon kelas atas. Opsi yang memungkinkan adalah versi open-source Android, mirip dengan versi yang digunakan oleh Amazon untuk tablet Fire-nya.

    Huawei dapat beralih ke sistem operasi berpengalaman lainnya seperti Sailfish. Namun, laporan awal musim panas ini mencatat bahwa fitur keamanan sistem operasi itu lima tahun di belakang versi layanan Google Play Android. Sailfish berasal dari MeeGo OS berbasis gesture yang digunakan pada Nokia N9 pada tahun 2011.

    Larangan AS terhadap Huawei juga berarti bahwa seri Mate 30 tidak akan dapat menggunakan aplikasi inti Android Google termasuk Google Maps, Gmail, YouTube, Play Store dan banyak lagi. Salah satu pengganti yang mungkin untuk Gmail adalah ProtonMail. Menurut posting blog ProtonMail (via Bloomberg), Huawei sedang dalam pembicaraan dengan ProtonMail untuk memasukkan layanan email terenkripsi itu pada versi teleponnya yang akan datang.

    Aplikasi email bisa datang pra-instal atau ditawarkan di dalam etalase aplikasi AppGallery Huawei. Pembicaraan tersebut dikonfirmasi oleh Andy Yen, kepala eksekutif ProtonMail. Namun, Yen tidak mengatakan apakah perusahaan telah memutuskan untuk mengizinkan Huawei menggunakan aplikasi tersebut. Karena ProtonMail didirikan di Swiss (secara historis netral), ProtonMail tidak dilarang menjadi pemasok Huawei.

    ProtonMail saat ini ditawarkan kepada pengguna iOS dan Android, dan sebuah versi tersedia di internet untuk desktop dan PC. Ini fitur enkripsi end-to-end yang berarti bahwa perusahaan tidak dapat membaca posting yang Anda kirim atau terima. Dan situs web perusahaan juga mempromosikan keamanan fisik infrastrukturnya dengan mencatat bahwa "berada di pusat data paling aman di Eropa, di bawah 1.000 meter batuan padat."

    Dalam posting blognya, ProtonMail mengatakan bahwa Google tidak menghormati privasi pengguna dan aplikasi gratis seperti Gmail menghasilkan banyak uang bagi perusahaan dengan menjual data pengguna ke pengiklan.

    Selain itu, blog itu menyebut contoh Play Store dan Apple App Store dari monopoli distribusi. Jadi, meskipun perlu memiliki daftar di kedua toko untuk menjangkau pengguna Android dan iOS terbanyak, ProtonMail mencari alternatif untuk distribusi aplikasi emailnya termasuk Samsung Galaxy Store, Amazon App store, dan Huawei AppGallery.

    ProtonMail saat ini memiliki 17 juta pengguna di seluruh dunia dan sementara CEO perusahaan mengatakan bahwa ia akan menyambut baik kesempatan untuk memperluas pemirsa aplikasi itu, ia menambahkan peringatan. "Kita perlu mempertimbangkan hal ini terhadap beberapa risiko lain dalam berbisnis, terutama di Chna, karena Anda tidak pernah benar-benar tahu dengan siapa Anda bekerja."

    Menurut analis Bloomberg Intelligence Charles Shum, tanpa layanan Android versi Google Play pada ponselnya, Huawei dapat mengalami penjualan handset di luar Cina berkurang setengah dalam 12 bulan ke depan.

    PHONE ARENA | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.