Robot Militer Otonom Diklaim Berbahaya, Apa Saja?

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Robot pembunuh Rusia. Kredit: Advanced Research Fund

    Robot pembunuh Rusia. Kredit: Advanced Research Fund

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan karyawan Google Laura Nolan mengatakan robot militer otonom telah tersedia sejauh ini. Ia menyerukan larangan robot tersebut karena dinilai terlalu berbahaya.

    Laura Nolan mengatakan bahwa tidak seperti robot yang dikendalikan manusia, mesin otonom sulit diprediksi. Nolan keluar dari Google setelah diminta bekerja pada proyek teknologi militer otonom, sebagaimana dilaporkan The Sun, 16 September 2019.

    Saat ini Nolan menjadi anggota dari Kampanye untuk Menghentikan Robot Pembunuh, dan memperingatkan risiko terlibat dalam membangun teknologi otonom yang mematikan.

    Berikut beberapa robot otonom yang telah dikembangkan.

    Robot pembunuh dan pesawat pembom

    Robot pembunuh Rusia. Kredit: Advanced Research Fund

    Rusia baru-baru ini merilis rekaman teknologi robot pembunuh terbarunya. Mini-tank yang dikontrol AI dan segerombolan drone seukuran kucing otonom melenyapkan target. Robot itu dirancang untuk membantu infanteri Rusia, dan saat ini dikendalikan oleh manusia dari jarak jauh. Namun, di masa depan teknologi ini akan sepenuhnya otonom, yang berarti dapat menargetkan dan membunuh musuh tanpa perlu bantuan manusia.

    Advanced Research Foundation (ARF) Rusia, divisi penelitian militer di belakang teknologi baru ini, mengatakan tujuan utamanya adalah untuk memiliki pasukan robot yang dikendalikan oleh AI. Video, diunggah ke YouTube oleh ARF, memamerkan kemampuan menakutkan dari teknologi pembunuh ini.

    Mini-tank ditampilkan melesat di atas salju sambil menargetkan dan menembaki target. Kendaraan mematikan itu berbaris dengan seorang tentara dan mengikuti garis pandangnya, mengarahkan senjata besar ke arah mana pun senjatanya berputar. Selain mini-tank, video itu juga memamerkan teknologi pesawat tanpa awak militer Rusia.

    Sekelompok quadrocopters terbang dalam bentuk yang terkoordinasi dan mendesing melintasi jarak tembak. Mereka tampaknya menjatuhkan bahan peledak pada sasaran, membuat mereka membara di salju.

    Satelit dengan laser dan senjata

    Satelit militer Prancis-Italia "Athena-Fidus" [leparisien.fr]

    Prancis baru-baru ini berjanji untuk mempersenjatai satelit mata-matanya dengan "senapan mesin" pada tahun 2023. Penyelidikan akan menggunakan kamera berteknologi tinggi untuk mengidentifikasi satelit musuh sebelum menyemprotnya dengan peluru di luar angkasa.

    Seperti halnya senapan mesin, mereka akan membawa laser yang kuat yang dapat menghalangi teknologi luar angkasa musuh untuk berkomunikasi dengan Bumi. Dan jika semuanya gagal, segerombolan satelit mini dapat dikirim untuk meningkatkan pertahanan Prancis atas aset ruang angkasanya.

    Rencana ambisius ini diumumkan oleh Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly. Parly mengatakan Prancis tidak tersedot dalam perlombaan senjata, dan bahwa teknologi Sci-Fi akan fokus pada pertahanan, bukan pada serangan.

    "Jika kita ingin dapat melakukan operasi militer nyata di luar angkasa, maka kita perlu mengembangkan kemampuan untuk bertindak sendiri," kata Parly, berbicara di pangkalan udara Lyon-Mont Verdun.

    Dalam pengumuman menteri, ada juga pembicaraan tentang "senapan mesin yang mampu memecahkan panel surya" pada satelit musuh. Jika itu tidak cukup, Parly mengatakan segerombolan satelit nano dapat dikirim pada saat itu juga untuk mendukung aset ruang angkasa Prancis jika mereka diserang.

    Drone AK-47

    Drone ini telah dikembangkan oleh perusahaan yang sama, yang membangun sebagian besar rudal paling mematikan Rusia.[ALMAZ-ANTEY/Sky News]

    Desain Rusia untuk drone serangan pembunuh dengan senapan serbu baru-baru ini muncul secara online. Mesin terbang tak berawak itu pada dasarnya adalah AK47 yang berfungsi penuh di dalam seperangkat sayap, dengan laras pistol menjorok dari depan.

    Drone itu dirancang oleh para ahli di pembuat senjata Rusia Almaz-Antey, yang mengajukan paten untuk alat aneh ini pada Februari, 2018. Tidak jelas bagaimana sistem akan terbang, meskipun dua bola lampu di sayap mungkin bertindak sebagai dukungan untuk sistem baling-baling.

    Sistem kontrol telah dirancang ke dalam stabilisator belakang kendaraan untuk membantunya menyetir. Tetapi daging dari paket tersebut adalah AK47 yang terjepit ke dalam bingkainya.

    Laser muntah

    Angkatan Laut Rusia sedang menguji senjata baru yang menyeramkan yang membuat musuh berhalusinasi dan muntah dengan menyilaukan mereka.

    The 5P-42 Filin, perangkat tipe dazzler futuristik ini dapat menyebabkan pasukan kehilangan target mereka dengan membutakan mereka. Bahkan dapat memicu kondisi mengigau yang membuat mereka ingin sakit, menurut laporan.

    Peralatan Filin dapat menembakkan sinar seperti strobo yang mengganggu penglihatan lawan, menghalangi kemampuan mereka untuk mengarahkan senjata di malam hari. Ia juga mampu "secara efektif menekan" teknologi penglihatan malam, sensor jarak laser dan sistem pencari jelajah untuk rudal anti-tank sejauh tiga mil (5 km), menurut produsen Ruselectronics.

    Digambarkan sebagai senjata yang tidak mematikan, senjata laser tersebut telah dipasang pada dua kapal perang, Admiral Gorshkov dan Admiral Kasatonov, bagian dari armada Laut Utara Rusia. Namun, laporan tersebut datang dari outlet media milik pemerintah Rusia.

    THE SUN | GUARDIAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.