Aktivis Greta Thunberg, Remaja yang Mengubah Dunia

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Greta Thunberg. Sumber: Al Jazeera

    Greta Thunberg. Sumber: Al Jazeera

    TEMPO.CO, Jakarta - Aktivis iklim Swedia Greta Thunberg dan 15 anak-anak lainnya mengajukan sebuah komplain ke Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Senin, 23 September 2019, dengan tuduhan bahwa lima negara ekonomi utama dunia telah melanggar hak asasi manusia mereka dengan tidak mengambil tindakan yang memadai untuk menghentikan krisis iklim yang sedang berlangsung.

    Aktivis perubahan iklim berusia remaja Greta Thunberg saat berpidato di KTT Aksi Iklim di PBB New York pada Senin, 23 September 2019. EPA-EFE

    Keluhan itu diajukan beberapa saat setelah Thunberg menyampaikan teguran keras kepada para pemimpin dunia di KTT Aksi Iklim PBB. "Anda telah mencuri mimpi dan masa kecil saya dengan kata-katamu yang kosong, namun, saya salah satu yang beruntung," kata Thunberg, sebagaimana dikutip CNN, Senin. "Orang-orang menderita, orang-orang sekarat."

    Petisi itu menyebutkan lima negara - Jerman, Prancis, Brasil, Argentina, dan Turki - telah gagal menegakkan kewajiban mereka berdasarkan Konvensi Hak Anak, sebuah perjanjian hak asasi manusia berusia 30 tahun yang diratifikasi paling luas dalam sejarah.

    Berbicara kepada para pemimpin dunia di KTT Aksi Iklim PBB, siapakah remaja Greta Thunberg? Setahun yang lalu, nama Greta Thunberg tidak diketahui, meski saat itu kata perubahan iklim telah cukup akrab.

    Namun kini, ketika Anda memikirkan perubahan iklim atau krisis iklim, kemungkinan Anda mengingat Thunberg, komitmennya yang tak tergoyahkan untuk menyelamatkan planet ini, dan tekadnya yang kuat untuk membangunkan seluruh dunia untuk membantunya. Dia mungkin berusia remaja, tetapi wanita muda dari Swedia ini telah membuat dampak yang monumental di seluruh Eropa, dan juga seluruh dunia.

    Thunberg berusia 16 tahun dari Swedia. Musim panas lalu, ia mulai berdemonstrasi di luar Parlemen Swedia, menuntut tindakan lebih lanjut tentang masalah perubahan iklim. Dalam minggu-minggu menjelang pemilihan umum negara itu, Thunberg duduk di tangga di luar gedung parlemen di Stockholm. Dia mengangkat tanda (yang sekarang menjadi ikon) bertuliskan "Skolstrejk För Klimatet" yang artinya "pemogokan sekolah untuk iklim”.

    “Saya melakukan ini karena tidak ada orang lain yang melakukan apa pun. Adalah tanggung jawab moral saya untuk melakukan apa yang saya bisa. Saya ingin para politisi memprioritaskan pertanyaan iklim, fokus pada iklim dan memperlakukannya seperti krisis," ujarnya saat itu.

    Banyak yang mengatakan pada Thunberg bahwa ia harus berada di sekolah. Dia menjawab, “Saya punya buku saya di sini. Tetapi saya juga berpikir: apa yang saya lewatkan? Apa yang akan saya pelajari di sekolah? Fakta tidak penting lagi. Politisi tidak mendengarkan para ilmuwan, jadi mengapa saya harus belajar? "

    Thunberg sekarang terkenal di seluruh dunia karena meningkatkan kesadaran tentang krisis iklim. Pada tahun lalu, Thunberg meminta pertanggungjawaban pemerintah dalam pidato-pidatonya yang memberatkan. Dia membuat rekaman dengan band Inggris, The 1975, berbicara pada pembicaraan iklim PBB, dan bahkan telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian.

    Bersama dengan dua anggota parlemen lainnya, anggota parlemen Sosialis Norweigan Freddy Andre Ovstegard menominasikan Thunberg. "Kami telah mengusulkan Greta Thunberg karena jika kita tidak melakukan apa pun untuk menghentikan perubahan iklim, itu akan menjadi penyebab perang, konflik, dan pengungsi," ujar Ovstegard. "[Thunberg] telah meluncurkan gerakan massa yang saya lihat sebagai kontribusi besar bagi perdamaian."

    Dia sekarang sedang di Amerika, setelah melayari Atlantik dengan kapal yacht yang ramah lingkungan. Dia menolak untuk berbicara dengan Presiden Donald Trump selama perjalanannya, dan hanya menyatakan bahwa itu akan membuang-buang waktu. Namun, dia telah berbicara dengan mantan Presiden Barack Obama.

    Setelah pertemuannya dengan remaja Swedia itu, Obama men-tweet, "Hanya 16 tahun, [Greta Thunberg] sudah menjadi salah satu pendukung planet kita yang terbesar. Menyadari bahwa generasinya akan menanggung beban perubahan iklim, dia tidak takut untuk mendorong tindakan nyata. "

    Selama pertemuan, Thunberg dan Obama beradu argumentasi dan Obama mengatakan kepadanya, "Anda dan saya, kami adalah sebuah tim." Dia juga bertanya tentang serangan iklim di New York dan Washington. Dia menjawab, "semua orang sangat baik dan semua orang muda ini tampak sangat bersemangat, sangat antusias yang merupakan hal yang sangat baik."

    Gerakan massa Thunberg melibatkan jutaan anak sekolah. Mogok Sekolah untuk Iklim - atau Jumat untuk Masa Depan - telah memperlihatkan siswa dari seluruh dunia meninggalkan ruang kelas untuk protes damai yang bermakna.

    Thunberg memulai pemogokannya pada bulan Agustus 2018. Pada bulan September, ia mulai menarik perhatian media, dan pada bulan November 2018, 17 ribu siswa di 24 negara yang berbeda ikut serta dalam aksi mogok sekolah pada hari Jumat. Tak lama setelah itu, Thunberg mulai berpidato di forum-forum penting.

    Pada Maret 2019, hampir dua juta siswa di 135 negara memprotes perubahan iklim. Pada bulan Agustus, jumlah orang yang demo untuk planet ini mencapai 3,6 juta.

    CNN | LIVEKINDLY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.