Misi Change-4, Ini Alasan Cina Tak Jadi Kirim Kura-kura ke Bulan

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Misi Change-4 Cina berhasil mendarat di Bulan, Januari 2019. (CNSA / CLEP)

    Misi Change-4 Cina berhasil mendarat di Bulan, Januari 2019. (CNSA / CLEP)

    TEMPO.CO, Jakarta - Cina tiba-tiba membatalkan rencana mengirim kura-kura ke Bulan sebagai bagian dari misi Change-4. Pembatalan itu dilakukan setelah ilmuwan Cina menyadari bahwa mereka hanya akan memiliki oksigen untuk hidup selama sekitar 20 hari.

    News Week, baru-bari ini melaporkan bahwa waktu 20 hari tersebut jauh lebih pendek daripada waktu yang dibutuhkan pesawat ruang angkasa untuk sampai ke permukaan Bulan. 

    Peneliti dari Institut Penelitian Teknologi di Universitas Chongqing, Xie Gengxin, bertugas merancang eksperimen biologi di Change-4.

    "Tim awalnya ingin mengirim spesies kecil kura-kura ke Bulan. Ini bisa memberikan informasi penting tentang bagaimana hewan bereaksi terhadap kondisi gravitasi di permukaan Bulan, temuan yang dapat membantu misi berawak di masa depan di sana," ujar Gengxin kepada majalah teknologi IEEE Spectrum.

    Change-4 diluncurkan pada 7 Desember 2018 dan mendarat di permukaan Bulan pada 3 Januari 2019. Dua bulan sebelum lepas landas, percobaan biologi diintegrasikan dengan pesawat ruang angkasa — jadi apa pun yang terlibat harus tetap hidup selama sekitar tiga bulan sebelum mencapai Bulan.

    "Penyelidikan Change-4 menuntut agar berat tidak melebihi 3kilogram," katanya kepada majalah itu. "Meskipun sangat berarti untuk memilih kura-kura, oksigen di dalam muatan hanya dapat digunakan selama sekitar 20 hari untuk kura-kura."

    Menurut Gengxin, timnya tidak mengesampingkan pengiriman hewan untuk misi Change di masa depan. Mereka berharap untuk mengirim lebih banyak muatan hidup di masa depan, dan jika mereka diberi alokasi muatan yang lebih besar, dimungkinkan untuk mengirim hewan di masa depan.

    Ada sejarah panjang tentang hewan yang dikirim ke luar angkasa. Lalat buah pertama dikirim 62 mil ke atmosfer Bumi pada 1972. Dua tahun kemudian, monyet pertama — disebut Albert I dan Albert II — dikirim dengan roket V-2. Keduanya meninggal, dengan tercekiknya Albert I dan Albert II terbunuh karena benturan setelah kegagalan parasut.

    Pada 1968, Uni Soviet mengirim kura-kura pertama ke angkasa menggunakan pesawat yang akan mengorbit Bulan. Mereka selamat dari perjalanan kembali ke Bumi.

    Manusia saat ini adalah satu-satunya yang hidup setelah mengunjungi permukaan Bulan. Namun, mungkin ada ribuan tardigrada, makhluk mikroskopis yang hidup di air yang dikenal karena kemampuan bertahannya yang ekstrem, hidup di Bulan saat ini .

    Pada Agustus 2019, diumumkan bahwa pendarat Bulan Israel, Beresheet, jatuh ke permukaan Bulan, memiliki sebuah kotak yang penuh dengan makhluk-makhluk ini di dalamnya. Nova Spivack, pendiri perusahaan yang mengirim muatan, mengatakan dia punya alasan untuk percaya bahwa tardigrada selamat dari kecelakaan.

    Untuk Change-4, tim akhirnya mengirim benih dan telur serangga. Ini menghasilkan benih yang tumbuh di Bulan — pertama kali manusia berhasil menumbuhkan organisme hidup di benda angkasa lain selain Bumi.

    NASA melaporkan bahwa benih kapas mati beberapa jam kemudian ketika malam di Bulan dengan suhu turun bisa sampai suhu minus 133 derajat Celcius. Gengxin mengatakan analisis mereka tentang percobaan telah mengungkapkan bahwa biji kapas menumbuhkan dua daun, bukan hanya satu seperti yang dipikirkan pertama kali.

    NEWS WEEK | IEEE SPECTRUM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.