5 Pesawat Militer Rusia Paling Kuat, Ada Sukhoi S-27 dan Tu-160

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rusia juga berencana untuk mengganti mesin Tu-22M3m, Kuznetsov NK-25, dengan mesin terbaru NK-32-02 yang lebih efisien. Mesin ini juga digunakan oleh Tu-160M2 Whiteswan atau Blackjack. Dengan modernisasi ini usia pakai Tu-22M3 diperpanjang 35 tahun lagi. spuniknews.com

    Rusia juga berencana untuk mengganti mesin Tu-22M3m, Kuznetsov NK-25, dengan mesin terbaru NK-32-02 yang lebih efisien. Mesin ini juga digunakan oleh Tu-160M2 Whiteswan atau Blackjack. Dengan modernisasi ini usia pakai Tu-22M3 diperpanjang 35 tahun lagi. spuniknews.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama ini, kekuatan udara di dunia dipegang bahwa Amerika Serikat dan Barat. Namun dalam beberapa dasawarsa terakhir, Rusia terus mengembangkan sistem pertahanan udaranya.  

    Moskow menghasilkan beberapa pesawat hebat yang bisa menandingi kekuatan udara Amerika. Berikut adalah lima pesawat Rusia dan juga ketika masih sebagai Uni Sovyet yang paling berbahaya, dikutip dari National Interest, beberapa waktu lalu:

    1. Sukhoi Su-27

    Sukhoi Su-27 (nama sebutan NATO Flanker) adalah jawaban Soviet untuk pesawat Amerika seperti F-15 dan F-16. Pesawat melakukan penerbangan perdananya pada akhir 1970-an dan digunakan Angkatan Udara Soviet pada 1985.

    Su-27 ditujukan untuk misi superioritas udara dan menawarkan radius tempur 750 km. Sementara dikalahkan oleh kompetitor NATO-nya di area ini, Flanker melompati F-16 dan F/ A-18 dalam hal kecepatan, mencapai 2.525 km/ jam (dibandingkan dengan F-16 2.200 km/ jam dan F/ 16 A-18 1.900 km/ jam).

    Su-27 dapat membawa berbagai senjata udara-ke-udara termasuk R-27R1, rudal jarak menengah serbaguna dengan hulu ledak homing radar semi-aktif.  

    Su-27 beberapa kali mengalami upgrade, contohnya, varian Su-34 "Fullback" mengisi ceruk pembom-tempur, menawarkan serangkaian senjata udara-ke-darat dan anti-kapal. Varian Flanker yang dinaturalisasi juga ada, Su-33 "Flanker-D," yang digunakan di atas kapal induk Rusia Kuznetsov.

    Pesawat tempur Sukhoi Su-27/30 mengikuti latihan demo penembakan udara (Fire Power Demo) di Air Weapon Range Pandanwangi, Lumajang, Jawa Timur, Rabu, 24 Juli 2019. Fire Power Demo itu merupakan rangkaian dari puncak latihan tempur Angkasa Yudha 2019 yang digelar TNI AU. ANTARA/Seno

    2. MiG-29

    Pesawat tempur berukuran kecil, jarak pendek, dan banyak diproduksi itulah Mikoyan MiG-29 (sebutan NATO "Fulcrum"). Scara akurat seperti Su-27, dirancang untuk bersaing dengan F-15 dan F-16. MiG-29 lebih kecil dari Su-27, dan tidak dapat bersaing dengannya dalam hal jangkauan, kecepatan, dan kualitas. MiG-29 mengkompensasi dalam satu bidang kritis, kemampuan manuver.

    Faktanya, tes pasca Perang Dingin yang dilakukan Luftwaffe Jerman mengungkapkan bahwa jet Mikoyan lebih gesit daripada F-16. Juga merupakan pesawat tempur multirol, dapat dilengkapi rudal udara-ke-udara seperti AA-8, yang dirancang untuk jarak dekat, dan persenjataan udara-ke-darat seperti rudal AS-12.

    Fulcrum terbukti menjadi platform yang sangat dinamis, dan sejak 1983, telah diadaptasi untuk beragam peran yang lebih khusus. MiG-29 masih beroperasi bersama militer Rusia dan juga beberapa negara bekas Soviet.

    Pesawat ini banyak diekspor selama Perang Dingin dan terlihat di pertempuran. Misalnya, Yugoslavia menggunakan Mig-29 dalam Perang Balkan tahun 1990-an. Pesawat itu juga digunakan di perang Donbass.

    3. Sukhoi Su-35

    Sukhoi Su-35 [Marina Lystseva/TASS]

    Meskipun secara teknis merupakan varian dari Su-27, modernisasi mengesankan Sukhoi Su-35 mudah menjadikan pesawat tempur multirole ini sebagai sorotan tersendiri. Su-35 dibangun untuk memenuhi tantangan era pasca-Perang Dingin.

    Menunjukkan perannya sebagai jembatan antara pejuang generasi keempat dan kelima - Sukhoi menyebutnya pesawat generasi 4++ - Su-35 menggunakan mesin yang dirancang untuk PAK FA. Su-35 dapat mencapai kecepatan tertinggi 2.390 km/ jam, sedikit lebih lambat dari Su-27 asli.

    Namun, radius pertarungan Super Flanker yang jauh lebih baik dari 1.600 km. Sistem persenjataan juga ada peningkatan. Su-35 memiliki 12 stasiun senjata dan 8.000 kg. Juga merupakan platform serbaguna, untuk rudal udara-ke-udara seperti K-77ME bertenaga ramjet dan senjata udara-ke-darat seperti rudal Kh-59.

    Su-35 menggunakan bahan penyerap radar (RAM) dalam strukturnya, memberikan pesawat beberapa kualitas siluman.

    4. Sukhoi T-50 / PAK FA

    MiG-29, Sukhoi Su-27, dan turunannya untuk mencocokkan kemampuan model tempur generasi keempat Amerika dan Eropa seperti F-15, F-16, Dassault Rafale, & Eurofighter Typhoon. Pesawat tempur siluman PAK FA Sukhoi menjadi satu-satunya jawaban langsung Rusia untuk desain generasi kelima AS seperti F-22 Raptor dan F-35 Lightning II.

    Dengan kecepatan maksimum 2.600 km/ jam, PAK FA meninggalkan sepupu Perang Dinginnya dalam debu, dan jangkauannya juga dilaporkan melebihi pendahulunya. Beberapa pejabat pertahanan AS bahkan berspekulasi bahwa jet tempur Sukhoi yang baru lebih gesit daripada F-35 buatan Amerika (meskipun, F-35 tidak dibuat untuk tujuan ini).

    PAK FA akan dilengkapi dengan sistem udara-ke-udara dan udara-ke-darat, termasuk rudal udara-ke-udara R77 dan dua bom anti-kapal 1.500 kg. Usia pertempuran udara mungkin sudah lama, tapi PAK FA akan membawa dua meriam 30mm Gsh-30-1 yang mampu menembakkan hingga 1.800 putaran per menit.

    5. Tupolev Tu-160

    Armada tempur Rusia ini menyediakan berbagai platform dinamis yang dipasang dan diperbarui untuk melakukan berbagai misi. Untuk tujuan ini, Federasi Rusia baru-baru ini mengumumkan akan melanjutkan produksi pembom strategis Tupolev Tu-160 era Soviet (nama NATO "Blackjack").

    Tu-160 sangat cepat untuk pembom strategis, mencapai kecepatan maksimum 2.220 km/ jam. Ini jauh melampaui pembom strategis Amerika seperti B1-B Lancer (1.448 km/ jam) dan B-52 (1.000 km/ jam).

    Blackjack menawarkan radius tempur 7.300 km yang mengesankan dan melakukan penerbangan transatlantik pertama dari Murmansk ke Venezuela pada 2008. Tu-160 bisa untuk membawa senjata nuklir dan konvensional.

    Rudal Kh-55MS yang didorong oleh turbofan dapat diluncurkan dari Tu-160 yang membawa hulu ledak nuklir 200 kt dengan jangkauan luar biasa 3.000 km. Pada 2015, Rusia adalah satu-satunya negara yang menerbangkan Blackjack Tupolev.

    Rusia diperkirakan akan membangun lima puluh Tu-160 tambahan di bawah rencana baru. Pembom strategis baru dibangun dan ditingkatkan modelnya, dijuluki Tu-160M2. Produksi diharapkan akan dimulai setelah 2023. Moskow bermaksud untuk secara bersamaan memulai produksi bomber siluman PAK DA, juga desain Tupolev.

    NATIONAL INTEREST | CHINA DAILY

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Intoleransi di Bantul dan DIY Yogyakarta dalam 2014 hingga 2019

    Hasil liputan Tempo di DIY Yogyakarta, serangan terhadap keberagaman paling banyak terjadi di Bantul sepanjang 2014 sampai 2019.