Rudal Anti-Pesawat SM-6 Amerika, Dijuluki Monster Frankenstein

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rudal SM-6 National Interest.jpg

    Rudal SM-6 National Interest.jpg

    TEMPO.CO, Jakarta- Angkatan Laut Amerika Serikat pada akhir Januari 2019 mengkonfirmasi rudal jelajah terbarunya untuk mempersenjatai armada kapal perangnya yang semakin besar. Rudal tersebut adalah SM-6, senjata anti-pesawat terbang.

    SM-6 dijuluki monster Frankenstein yang menampilkan komponen yang dipinjam Raytheon dari jenis rudal lainnya. Rudal ini menggabungkan pencari dan hulu ledak dari Rudal SM-2 Angkatan Laut yang lebih tua.

    "Sebuah rudal tunggal dalam tabung peluncuran tunggal dengan demikian dapat memberikan berbagai efek kepada prajurit perang," tulis pakar rudal Thomas Karako untuk Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington, dikutip National Interest, Kamis, 24 Oktober 2019.

    Selain itu, Angkatan Laut menyebut ini versi terbaru dari rudal jelajah terhormat Tomahawk model Block V. Ada dua varian terpisah dari rudal Block V, satu dengan hulu ledak anti-kapal dan dengan hulu ledak yang dioptimalkan Angkatan Laut untuk menyerang target di darat.

    Tomahawk dari Raytheon telah menjadi subyek kontroversi di Washington, DC. Untuk menghemat uang, pemerintahan Obama ingin menghentikan sementara produksi rudal jarak jauh, yang sejak 1980-an menjadi senjata utama Angkatan Laut untuk menyerang target darat dari laut.

    Ketika Blok SM-6 I pertama kali mulai beroperasi pada 2013, misi utamanya adalah menembak jatuh pesawat dan rudal jelajah. "Kemampuan tambahan kemudian ditambahkan untuk mencegat fase-rudal balistik terminal-fase," kata Karako.

    Angkatan Laut lebih lanjut mengubah sedikit sensor rudal, menghasilkan versi Block IA. Dalam tes 2016, Blok SM-6 IA menyerang target di permukaan laut. Sekarang SM-6 juga merupakan rudal anti-kapal. Rudal itu bisa terus berkembang. "Perubahan tambahan pada pencari dan hulu ledak berpotensi menambah misi serangan darat ke SM-6," tutur Karako.

    Namun, Kongres menolak pemerintahan Obama dan terus membeli Tomahawks seharga sekitar US$ 1 juta per unit, menambah potensi ratusan rudal ke ribuan armada yang sudah dimiliki.

    Tapi SM-6, yang juga produk Raytheon, bisa mendominasi perencanaan Angkatan Laut. Dari 10 rudal utama yang mempersenjatai 285 kapal permukaan dan kapal selam, hanya SM-6 yang mampu menyerang target di laut, di udara dan di tepi atmosfer.

    Angkatan Laut berencana untuk membeli 1.800 SM-6s hingga 2026 dengan total biaya US$ 6,4 miliar. Senjata-senjata rudal perusak kapal dan kapal penjelajah tertentu dilengkapi sistem radar Aegis. Akhir 2018 armada AS termasuk 38 kapal perang Aegis kompatibel dengan pencegat pertahanan misil seperti SM-6. Angkatan Laut ingin meningkatkan jumlah itu menjadi 41 tahun ini.

    Hanya SM-6 yang dapat menenggelamkan kapal, menembak jatuh pesawat dan mencegat rudal balistik. Dan dengan beberapa modifikasi, SM-6 juga dapat menargetkan pasukan darat musuh, bahkan kapal selam.

    Menurut Bryan Clark, analis angkatan laut dari Pusat Penilaian Strategis dan Anggaran di Washington, DC, Angkatan Laut juga dapat menghasilkan versi rudal anti-kapal selam dengan mengganti hulu ledak dengan torpedo yang akan terlepas dari badan roket. Serupa untuk apa yang dilakukan rudal ASROC selama Perang Dingin.

    NATIONAL INTEREST | DRIVE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.