Kacang Polong Ditemukan Lagi Setelah 200 Tahun Dinyatakan Punah

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  •  Psoralea cataracta, salah satu spesies sejenis semak dari keluarga kacang polong, yang sempat dinyatakan punah di Afrika Selatan pada tahun 1800-an. (Dok. Brian du Preez)

    Psoralea cataracta, salah satu spesies sejenis semak dari keluarga kacang polong, yang sempat dinyatakan punah di Afrika Selatan pada tahun 1800-an. (Dok. Brian du Preez)

    TEMPO.CO, Jakarta - Psoralea cataracta, salah satu spesies sejenis semak dari keluarga kacang polong, yang sempat dinyatakan punah di Western Cape pada 1800-an, ditemukan kembali. Tanaman yang dulu tumbuh di sebelah aliran gunung di wilayah Tulbagh,  ditemukan kembali setelah dinyatakan punah 200 tahun lalu.

    Psoralea cataracta ditemukan kembali oleh Mahasiswa Ph.D Botani dari Univeritas Cape Town Brian du Preez, ketika dia tidak sengaja menemukan sebuah populasi di jalur sempit dekat sungai di ladang pertanian dekat Tulbagh, pegunungan Winterhoek, Afrika Selatan.

    "Segera setelah melihat tangkai bunga yang seperti benang, saya tahu itu adalah Psoralea cataracta," ujar Preez, dikutip Scitech Daily, Kamis, 7 November 2019.

    Sampai sekarang, Psoralea cataracta hanya diketahui dari satu spesimen yang dikumpulkan dari Tulbagh pada 1804. Pada 2008, setelah banyak pencarian tanpa hasil, secara resmi dinyatakan punah pada Daftar Data Merah Tanaman Afrika Selatan.

    Charles Stirton, pakar genus Psoralea yang berbasis di Inggris, dan rekan pengawasnya, mengkonfirmasi bahwa spesies yang telah lama hilang ditemukan kembali. Tanaman ini terakhir terlihat pada 1804.

    "Bagi saya karakteristik definitif adalah ketentuan yang luar biasa, tangkai filiform sangat panjang, dan warna bunga unik. Ini adalah penemuan sangat penting karena menunjukkan bagaimana banyak daerah pegunungan belum dijelajahi," kata Stirton.

    Sejauh ini Preez, 26 tahun, membangun reputasi yang cukup baik, karena menemukan spesies yang telah lama hilang. Sebagai mahasiswa BScHons di bidang botani di Stellenbosch University (SU) pada 2016, ia menemukan kembali dua spesies yang diperkirakan punah dalam keluarga kacang polong.

    Prezz menemukan Polhillia ignota dan Aspalathus cordicarpa, terakhir terlihat pada 1928 dan 1950-an, dan kemudian menyelesaikan gelar MSc tentang 
    Polhillia di 2017, juga di SU.

    Tahun ini ia mengumpulkan spesies baru Aspalathus yang tumbuh di bukit pasir di tepi Sungai Riet di Pegunungan Swartruggens di utara Ceres. Dia sekarang terburu-buru untuk mendapatkan spesies yang dijelaskan, karena bagian dari Sungai Riet ini diperuntukkan untuk ekspansi kebun.

    “Kita hanya bisa menghemat apa yang telah kita gambarkan. Hanya spesies yang telah dideskripsikan secara formal yang dapat menerima status Daftar Data Merah, yang oleh undang-undang kemudian melindunginya dari pembangunan, tergantung pada status konservasi," tutur Prezz.

    Untuk alasan ini, Prezz telah memutuskan untuk menangani revisi genus Indigofera di Greater Cape Floristic Region (GCFR) untuk gelar PhD. Genus yang beragam ini terdiri lebih dari 100 spesies di wilayah ini. Dengan setidaknya 30 spesies baru akan dideskripsikan secara formal.

    Bagi ahli botani, periode dari September hingga November setiap tahun adalah saat sebagian besar tanaman berbunga. Jadi pekan depan dia pergi dalam kunjungan lapangan ke Garden Route dan Eastern Cape.

    SCITECH DAILY | PHYS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Intoleransi di Bantul dan DIY Yogyakarta dalam 2014 hingga 2019

    Hasil liputan Tempo di DIY Yogyakarta, serangan terhadap keberagaman paling banyak terjadi di Bantul sepanjang 2014 sampai 2019.