Asteroid Hygeia Diperkirakan Astronom Sebagai Planet Kerdil

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Asteroid Hygiea. Kredit: ESO/P. Vernazza et al./MISTRAL algorithm/ONERA/CNRS

    Asteroid Hygiea. Kredit: ESO/P. Vernazza et al./MISTRAL algorithm/ONERA/CNRS

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah asteroid yang mengorbit matahari telah mengejutkan para astronom dengan berubah menjadi berbentuk bulat. Asteroid itu diperkirakan memenuhi syarat untuk menjadi planet kerdil terkecil di tata surya, menurut sebuah studi oleh tim astronom, sebagaimana dilaporkan NBC News, 12 November 2019.

    Asteroid tersebut bernama Hygeia yang merupakan objek terbesar keempat, setelah planet kerdil Ceres dan asteroid Vesta dan Pallas, yang mengorbit di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter.

    Karena jauh lebih kecil dari Vesta dan Pallas, Hygeia dianggap memiliki bentuk tidak beraturan. Tetapi para astronom menemukan bahwa Hygeia justru berbentuk bulat. Alasannya ialah gravitasinya yang relatif lemah.

    Hal itu bisa memenuhi syarat untuk dianggap sebagai planet kerdil di bawah definisi yang diadopsi oleh International Astronomers Union (IAU), yang pada 2006 secara kontroversial menggugurkan Pluto dari statusnya sebagai planet kesembilan dari sistem tata surya.

    IAU mendefinisikan sebuah planet adalah objek yang mengorbit matahari tetapi bukan bulan dari objek lain; bahwa ia telah membersihkan lingkungannya dalam ruang benda-benda kecil; dan memiliki massa yang cukup untuk gravitasinya sendiri untuk menariknya menjadi bentuk bulat.

    Karena Pluto membagi sebagian orbitnya dengan benda-benda lain, termasuk planet kerdil Eris, IAU menurunkannya menjadi planet kerdil. Dari keputusan tersebut dapat diartikan bahwa IAU menganggap tata surya memiliki delapan planet, bukan sembilan - meskipun ada kemungkinan bahwa ada lebih banyak planet di dalamnya.

    Hygeia pertama kali dilihat pada tahun 1849 sebagai tempat bergerak di teleskop. Diperkirakan telah terbentuk ke bentuknya saat ini antara 2 miliar dan 3 miliar tahun yang lalu, ketika bertabrakan dengan asteroid lain.

    Tabrakan itu menciptakan salah satu keluarga asteroid terbesar di tata surya, terdiri dari hampir 7.000 asteroid yang dapat dikenali oleh panjang gelombang sinar matahari yang dipantulkannya. Itu juga dianggap meninggalkan bekas luka.

    "Semua orang percaya bahwa Hygiea mengalami tabrakan besar di masa lalu, dan kami berharap menemukan kawah besar," kata astronom Miroslav Bro dari Universitas Charles di Praha di Republik Ceko, rekan penulis penelitian ini.

    Tetapi alih-alih menemukan bukti dampak kuno, pengamatan dengan Very Large Telescope Eropa di Gurun Atacama di Chili mengungkapkan bahwa Hygeia secara tak terduga bulat. Hal ini merupakan konsekuensi dari tabrakan besar-besaran.

    "Badan induk benar-benar terganggu dan kemudian kembali bertambah menjadi sebuah badan yang berbentuk bulat," kata penulis utama, astronom Pierre Vernazza dari Laboratoire d'Astrophysique de Marseille di Prancis. "Jadi bentuk yang agak bulat adalah konsekuensi dari kekerasan dampaknya," imbuhnya.

    Pengamatan juga dapat menentukan angka yang akurat untuk ukuran Hygeia - sedikit kurang dari 270 mil. Itu seukuran dengan negara bagian AS, Alabama bahkan jauh lebih kecil dari planet kerdil Ceres (hampir 600 mil melintang) dan Pluto (berukuran hampir 1.500 mil). Kedua penulis mengatakan mereka berpikir Hygeia sekarang harus dianggap sebagai planet kerdil.

    "Saya tidak berpikir itu memiliki implikasi untuk objek yang lebih besar, tetapi lebih untuk yang lebih kecil," kata Vernazza. "Kami tidak dapat mengecualikan bahwa masa depan akan mengungkapkan kandidat planet kerdil yang lebih kecil," lanjutnya.

    Sementara menurut Bro, sesuai definisi IAU, Hygiea termasuk planet. "Itu memenuhi definisi resmi," kata Bro. "Atau, kita harus meningkatkan definisi, kan?"

    Di sisi lain, beberapa astronom lain tidak yakin apakah Hygeia harus diklasifikasikan sebagai planet kerdil. "Penunjukan planet kerdil selalu tampak seperti dibuat-buat bagi saya," kata astrofisikawan Steven Soter dari Museum Sejarah Alam Amerika di New York dalam sebuah email.

    Dia mengatakan penunjukan IAU adalah kompromi untuk melestarikan Pluto sebagai semacam planet setelah para astronom menemukan itu hanya satu dari ribuan objek Sabuk Kuiper di tata surya luar. "Jadi mereka memperkenalkan kebulatan sebagai kriteria baru," kata Soter.

    GALUH PUTRI RIYANTO | NBCNEWS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.