Kisah Jet Tempur Canggih AS XF-103, yang Layu sebelum Terbang

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Republic XF-103, pesawat tempur AS yang kemudian dibatalkan. (nationalmuseum.af.mil)

    Republic XF-103, pesawat tempur AS yang kemudian dibatalkan. (nationalmuseum.af.mil)

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat pernah nyaris memiliki jet tempur canggih XF-103 yang desainnya mirip dengan roket dan rudal penjelajah. Pesawat itu didesain untuk mencegat pesawat supersonik dan menghancurkan pembom nuklir milik Rusia.

    Sebelumnya, AS memiliki pesawat tempur yang ada seperti F-86 Sabre, tapi dianggap terlalu lambat untuk memenuhi ancaman itu. Sehingga pada 1949, Angkatan Udara AS mengajukan permintaan untuk pesawat terbaru, demikian dilaporkan laman National Interest, beberapa waktu lalu.

    Menunjuk proyek Interceptor 1954 untuk menandai masuknya layanan, Angkatan Udara menerima sembilan proposal, di mana tiga dipilih untuk pengembangan pendahuluan. Convair dengan desain yang kemudian menjadi F-102 Delta Dagger, Lockheed dengan pesawat yang kemudian menjadi F-104 Starfighter, dan Republic Aircraft dengan AP-57, kemudian berganti nama menjadi XF-103.

    Dari tiga desain, XF-103 adalah yang paling canggih dan diusulkan sebagai pesawat yang bisa terbang 2.600 mil per jam, lebih cepat dari tiga kali kecepatan suara, ke ketinggian 80.000 kaki. Pada awal 1950-an, ketika subsonik F-86 dan MiG-15 terbang di Korea dengan kecepatan beberapa ratus mil per jam, XF-103 tampak lebih mirip roket daripada pesawat terbang.

    Bahkan gambar menunjukkan apa yang tampak seperti rudal jelajah. Untuk mencapai kecepatan setinggi itu, pesawat memiliki sistem propulsi ganda. Mesin turbojet Wright XJ-67 akan memberdayakan XF-103 saat lepas landas dan penerbangan normal.

    Namun untuk kecepatan ekstra dan menangkap kawanan pembom Rusia seperti Badger, Bear, dan Bison, XF-103 dilengkapi dengan mesin ramjet. Ramjet pada dasarnya menyedot udara dari bagian depan pesawat, mencampurnya dengan bahan bakar, dan kemudian menembakkan campuran.

    Ini adalah sistem sederhana, dengan kelemahan bahwa pesawat terbang atau roket harus sudah bergerak lebih cepat daripada Mach 1 agar udara dikompresi cukup untuk ramjet menelannya. Turbojet XF-103 akan mendorong pesawat ke kecepatan yang cukup untuk ramjet menendang.

    XF-103 harusnya dipersenjatai radar jarak jauh, enam GAR-3 Falcon infrared atau rudal udara-ke-udara yang dipandu radar, ditambah tiga puluh enam roket udara-ke-udara 2,75 inci yang diarahkan ke udara. XF-103 harus dilengkapi dengan sistem ejeksi yang unik.

    Jika kokpit kehilangan tekanan, perisai yang disimpan di bawah kursi akan naik, menutup pilot di pod bertekanan. Pilot bisa menerbangkan pesawat kembali menggunakan kontrol penerbangan dasar dan periskop, atau jika harus meninggalkan pesawat, pod akan diturunkan pada rel keluar dari bagian bawah badan pesawat dan kemudian dilepaskan.

    Namun, XF-103 tidak pernah benar-benar berkembang melampaui mock-up. "Sudah jelas bahwa XF-103 terlalu berisiko untuk menjadi pesaing serius bagi proyek Interceptor 1954," kata penulis penerbangan Joe Baugher. Dan membuat Convair F-102 yang bersaing untuk semua tujuan praktis sebagai pemenang kontes, dan Angkatan Udara mulai kehilangan minat pada XF-103.

    Penundaan yang terus menerus dan pembengkakan biaya menyebabkan program ini kemudian dikurangi menjadi hanya satu prototipe. Mesin Wright XJ67 mengalami lebih banyak penundaan dan akhirnya tidak pernah terwujud. Angkatan Udara akhirnya menyerah pada 21 Agustus 1957, membatalkan seluruh proyek pesawat tempur XF-103.

    NATIONAL INTEREST


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.