TikTok Cegah Video Disabilitas Tampil di Feed

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo TikTok (tiktok.com)

    Logo TikTok (tiktok.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Jaringan video sosial TikTok tampaknya membatasi jangkauan orang-orang cacat, termasuk cacat wajah dan sindrom Down. Menurut Netzpolitik.org, yang berbicara dengan sumber di dalam perusahaan, kebijakan itu untuk melindungi pengguna dengan risiko tinggi terintimidasi, sebagaimana dikutip The Verge, 2 Desember 2019.

    Akan tetapi, dalam praktiknya, ini tampaknya merupakan diskriminasi - dan masalahnya diperparah oleh moderator yang perlu membuat keputusan cepat tentang sifat fisik dan mental pengguna.

    Ketenaran TikTok sangat bergantung pada mendapatkan konten yang dipromosikan melalui algoritma TikTok. Tetapi sumber Netzpolitik.org menuduh bahwa TikTok menyulitkan orang-orang yang mungkin diintimidasi.

    Satu kategori risiko berarti bahwa video hanya muncul di negara tempat mereka diunggah. Yang lain, yang dikenal sebagai "Auto R," menghentikan video dari hadir di feed "For You" pengguna lain setelah mencapai jumlah tampilan tertentu. Tag ini mungkin diterapkan untuk masing-masing video, tetapi untuk beberapa lusin "pengguna khusus," itu dianggap sebagai default.

    "Auto R" tampaknya diterapkan pada kategori orang yang luas. Ini bisa mencakup cacat seperti yang disebutkan di atas, tetapi Netzpolitik.org menjelaskan TikTok membatasi jangkauan pengguna "gemuk dan percaya diri", pengguna LGBT, atau pengguna autisme - dengan kata lain, kategori orang yang cenderung menghadapi pelecehan online .

    Namun, seperti yang dicatat oleh artikel ini, kategori-kategori ini mungkin sulit dinilai hanya dari profil atau video. Dan sementara kebijakan itu dimaksudkan untuk mencegah perisakan, ia melakukannya dengan menghukum para korban.

    Seorang juru bicara dari TikTok menyebut aturan itu sebagai upaya awal untuk memerangi konflik. Juru bicara itu mengatakan kepada Netzpolitik.org bahwa mereka "tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi solusi jangka panjang," meskipun sumber anonim itu mengatakan bahwa moderator diperintahkan untuk mengikuti mereka baru-baru ini pada bulan September.

    "Awalnya, sebagai tanggapan terhadap peningkatan intimidasi pada aplikasi ini, kami menerapkan kebijakan sementara dan tumpul," kata juru bicara kepada The Verge. "Meskipun niatnya baik, pendekatannya salah dan kami telah lama mengubah kebijakan sebelumnya demi kebijakan anti-intimidasi yang lebih bernuansa dan perlindungan dalam aplikasi."

    TikTok sebelumnya menghadapi tuduhan sensor politik, termasuk membatasi video yang akan menyinggung pemerintah Cina. Baru-baru ini aplikasi ini menghentikan pengguna yang mengkritik pemenjaraan massal Muslim Uighur di Tiongkok, meskipun seorang juru bicara mengatakan penangguhan itu sebenarnya terkait dengan video yang berbeda, dan larangan itu kemudian dibatalkan.

    THE VERGE | NETZPOLITIK


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.