Fosil Ungkap Evolusi Lili Laut 480 Juta Tahun, Ubah Teori Lama

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bunga Lili Laut. (pixabay.com)

    Bunga Lili Laut. (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama hampir dua abad, para ilmuwan memikirkan tentang bagaimana bunga lili laut modern berevolusi dari leluhur kuno mereka. Dalam studi baru di Journal of Paleontology, peneliti menulis ulang pohon keluarga lili laut, dibantu fosil yang baru ditemukan yang menunjukkan bagaimana hewan ini berevolusi.

    Bunga lili laut, terlepas dari namanya, bukanlah tanaman. Mereka adalah hewan yang terkait dengan bintang laut dan bulu babi. Dengan lengan berbulu panjang, bertengger di atas tangkai yang membuat mereka berlabuh ke dasar laut.

    Bunga lili laut telah ada setidaknya selama 480 juta tahun, mereka pertama kali berevolusi ratusan juta tahun sebelum dinosaurus.

    "Fosil-fosil awal ini memberikan bukti kunci baru yang menunjukkan bahwa apa yang kita pikirkan tentang asal-usul bunga lili laut sejak tahun 1846 salah," kata Tom Guensburg, penulis utama makalah itu dikutip Phys, baru-baru ini. "Kita menentang ide yang hampir berumur dua ratus tahun."

    Bunga lili laut secara formal lebih dikenal sebagai crinoid, tapi mereka mendapat julukannya karena benar-benar terlihat seperti bunga yang tumbuh di dasar laut. Mereka menghabiskan masa dewasanya di satu tempat dalam bentuk seperti batang yang menempel di dasar laut.

    Fosil Athenacrinus broweri yang baru ditemukan merupakan lili laut yang hidup 480 juta tahun yang lalu. Panah yang ditarik pada fosil menunjukkan beberapa lengannya yang panjang dan kurus. Kredit: Field Museum, Kate Golembiewski

    Di bagian atas tangkai ini terdapat beberapa lengan, mungkin seukuran telapak tangan manusia. Lengan-lengan ini menjebak plankton kecil yang mengambang di air, yang kemudian dimakan oleh lili laut.

    "Beberapa orang benar-benar menganggap bunga lili laut dan kerabat mereka, bintang-bintang berbulu, binatang yang paling indah. Mereka datang dalam warna apa saja, ungu, merah terang, hijau," kata Guensburg.

    Namun, Guensburg melanjutkan, mereka tampak seperti tumbuhan, tapi ketika benar-benar melihat tubuhnya, kita akan menemukan semua anatomi hewan kompleks seperti saluran pencernaan dan sistem saraf. Mereka lebih dekat dengan vertebrata.

    Dalam makalah baru, Guensburg dan rekannya dari Field Museum, Chicago, digambarkan jenis baru fosil lili laut yang dinamai Athenacrinus broweri mengambil nama dewi Yunani Athena. Menurut Guensburg, Athena sering digambarkan dengan tubuh kurus di vas Yunani kuno; lengan fosil ini juga panjang dan tipis.

    "Athena adalah dewi kebijaksanaan, dan fosil ini memberi tahu kita sesuatu yang penting tentang asal usul kelompok ini. Fosil ini memiliki makna yang sangat besar," tutur Guensburg.

    Penemuan ini sudah lama. Pada 1846, para ilmuwan menyusun pohon keluarga echinodermata, hewan seperti bunga lili laut, bintang laut, dolar pasir, bulu babi, teripang, dan sejumlah kelompok yang telah punah. Dalam catatan fosil, mereka menemukan hewan purba yang terlihat seperti lili laut modern, dengan tangkai berakhir pada sekelompok lengan halus, yang disebut cystoid.

    Mereka menduga bahwa kedua hewan purba ini terkait erat. Mulai tahun 1950-an, beberapa ilmuwan menyatakan keraguan bahwa cystoid berasal dari bunga lili laut. Namun, bukti yang digunakan untuk berpendapat bahwa crinoid dan cystoid yang hanya saling terkait telah dikritik sampai hari ini oleh mereka yang menyukai ide tradisional kuno tentang crinoid.

    Struktur lengan Athenacrinus ternyata menjadi kunci untuk mencari tahu bagaimana lili laut berevolusi dari echinodermata yang paling awal diketahui, beberapa di antaranya berumur 515 juta tahun. Echinodermata paling awal ini belum memiliki lengan, tapi memiliki lempengan di tubuh mirip dengan yang ditemukan pada lengan crinoid paling awal.

    Jadi beberapa lempengan di lengan crinoid yang paling awal mendahului asal-usul senjata itu sendiri. Lempeng ini tidak dapat ditemukan di bunga lili laut mulai 450 juta tahun yang lalu. Sementara lili laut modern memiliki pelapis lengan berbeda, mereka memiliki jaringan yang merupakan sisa dari pola kuno ini.

    PHYS | JOURNAL OF PALEONTOLOGY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.