Kutub Utara Medan Magnet Bumi Menuju Rusia, Ilmuwan Bingung

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Diagram medan magnet Bumi. Kredit: Vector Stock

    Diagram medan magnet Bumi. Kredit: Vector Stock

    TEMPO.CO, Jakarta - Tidak seperti kutub geografisnya, kutub medan magnet bumi yang berfungsi sebagai dasar navigasi kita aktif bergerak.

    Kutub magnet utara perlahan-lahan bergerak melintasi Kutub Utara Kanada menuju Rusia sejak 1831, tetapi kecepatannya menuju Siberia dalam beberapa tahun terakhir sekitar 34 mil per tahun telah memaksa para ilmuwan untuk memperbarui World Magnetic Model (Model Magnetik Dunia) - yang digunakan oleh sistem navigasi sipil, NATO, dan militer AS dan Inggris - setahun lebih cepat dari jadwal, sebagaimana dilaporkan CNN, 19 Desember 2019.

    World Magnetic Model 2020 memperkirakan bahwa kutub akan melanjutkan perjalanannya ke Rusia, tetapi sekarang kecepatannya perlahan-lahan menurun menjadi sekitar 24,8 mil per tahun. Sejak ditemukan pada tahun 1831, kutub telah menempuh 1.400 mil.

    Meskipun terjadi pelambatan terbaru, "Pergerakan sejak 1990-an jauh lebih cepat daripada kapan pun selama setidaknya empat abad," ujar spesialis geomagnetik Ciaran Beggan dari British Geological Survey (BGS) kepada Financial Times. "Kami benar-benar tidak tahu banyak tentang perubahan dalam inti yang mendorongnya," tambah Beggan.

    Medan magnet membalik polaritasnya setiap beberapa ratus ribu tahun, di mana kutub utara magnetik berada di Kutub Selatan secara geografis. Pembalikan terakhir terjadi 770.000 tahun yang lalu.

    Dalam sebuah studi baru, para peneliti menemukan bahwa pembalikan bidang terakhir membutuhkan 22.000 tahun untuk penyelesaian - lebih lama dari yang diperkirakan, kata para peneliti.

    Meskipun beberapa pihak percaya pembalikan dapat terjadi selama kehidupan manusia, temuan itu tidak mendukung teori ini.

    Para peneliti dapat mempelajari pembalikan dengan menganalisis survei sedimen laut global, inti es Antartika dan aliran lava. Rincian dalam sampel tersebut mengungkapkan bagaimana medan magnet bumi telah melemah, bergeser sebagian, stabil dan berbalik selama jutaan tahun.

    "Pembalikan dihasilkan di bagian terdalam dari interior bumi, tetapi efeknya memanifestasikan diri sepanjang Bumi dan terutama di permukaan bumi dan di atmosfer," kata Brad Singer, penulis studi dan ahli geologi University of Wisconsin-Madison. "Kecuali jika Anda memiliki catatan lengkap, akurat dan resolusi tinggi tentang seperti apa pembalikan medan sebenarnya di permukaan Bumi, sulit untuk bahkan membahas apa mekanisme yang menghasilkan pembalikan itu."

    Medan magnet planet kita diciptakan oleh interaksi antara inti luar besi cair yang berputar di sekitar inti dalam yang padat. Ketika pembalikan terjadi, medan magnet yang biasanya kuat melemah.

    Formasi batuan bertindak sebagai cara untuk melacak perubahan dalam medan magnet. Aliran lava dan sedimen merekam keadaan medan magnet, menandai ketika mereka diciptakan. Ahli geologi dapat menggunakan sampel seperti potongan sebuah puzzle, merekonstruksi sejarah medan magnet. Catatan itu untuk jutaan tahun, tapi itu yang paling jelas ketika melihat pembalikan terakhir.

    "Aliran lava adalah perekam ideal medan magnet. Mereka memiliki banyak mineral yang mengandung zat besi, dan ketika dingin, mereka mengunci ke arah medan," kata Singer. "Tapi ini catatan yang buruk. Tidak ada gunung berapi yang meletus terus menerus. Jadi kita mengandalkan kerja lapangan dengan hati-hati untuk mengidentifikasi catatan yang tepat."

    Radioisotop penanggalan aliran lava dan pembacaan magnetik dari dasar laut dan inti es Antartika membantu menciptakan gambar pembalikan terakhir bagi para peneliti.

    Argon dapat diukur dari aliran lava ketika peluruhan radioaktif kalium terjadi di bebatuan, sementara berilium dapat diukur dalam inti es. Medan magnet yang melemah memungkinkan lebih banyak radiasi kosmik dari ruang angkasa untuk menyerang atmosfer kita, yang menciptakan lebih banyak berilium.

    Pembalikan aktual membutuhkan waktu kurang dari 4.000 tahun - penurunan jika dibandingkan dengan timeline Bumi sejauh ini. Tetapi yang mengarah pada pembalikan itu adalah ketidakstabilan 18.000 tahun, termasuk dua pembalikan sementara dan sebagian. Ini dua kali lebih lama dari yang diharapkan.

    Medan magnet menurun kekuatannya sekitar 5 persen setiap abad dan tanda-tanda melemahnya medan menunjukkan pembalikan yang akan datang - tetapi sulit untuk mengetahui kapan pembalikan itu akan terjadi.

    Jika pembalikan terjadi selama masa hidup kita, itu dapat mempengaruhi navigasi, satelit, dan komunikasi. Namun, para peneliti percaya bahwa kita akan memiliki generasi yang beradaptasi untuk ketidakstabilan jangka panjang dalam medan magnet.

    CNN | FINANCIAL TIMES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Manfaat Telur Ayam Kampung

    Sejumlah manfaat terlur ayam kampung dapat diperoleh oleh mereka yang mengkonsumsinya. Salah satunya, secara tak langsung menurunkan berat badan.