Krisis, Dokter Inggris Usul Donor Sperma dari Pria Meninggal

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sperma. Sumber: Getty Images/Science Photo Library RF/mirror.co.uk

    Ilustrasi sperma. Sumber: Getty Images/Science Photo Library RF/mirror.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Para dokter di Inggris mengusulkan pria harus diizinkan untuk menyumbangkan sperma di samping organ dan bagian tubuh lainnya setelah mereka meninggal, sebagaimana dilaporkan Telegraph, 20 Januari 2020.

    Saat ini ada kekurangan besar donor sperma di Inggris, dan Inggris perlu mengimpor semen dari negara-negara seperti Denmark, yang mengirimkan sekitar 3.000 sampel setiap tahun dan AS yang mengirimkan 4.000.

    Dua dokter, yang menulis dalam Journal of Medical Ethics, telah menyerukan kepada para pria untuk dapat menyumbangkan sperma mereka pada saat kematian.

    Selain mengatasi kekurangan, mereka berpendapat hal itu akan membawa kenyamanan bagi mereka yang belum memiliki anak dalam kehidupan mereka. Ini juga dapat membantu meringankan kesedihan anggota keluarga jika mereka berpikir orang yang dicintai 'terus hidup' secara genetik.

    Penulis jurnal, Dr Nathan Hodson, dari College of Life Sciences di University of Leicester, dan Dr Joshua Parker, dari Wythenshawe Hospital, Manchester, mengatakan, “Kemampuan untuk mereproduksi penting bagi orang-orang dan menyumbangkan sperma memungkinkan banyak orang untuk memenuhi kebutuhan reproduksi mereka."

    “Keterbatasan dalam jumlah dan variasi donor memiliki konsekuensi bagi individu dan pasangan yang membutuhkan sperma donor," tambah mereka.

    “Banyak orang berharap bahwa setelah mati tubuh mereka akan digunakan untuk memberi manfaat bagi orang lain. Adalah layak dan secara moral diperbolehkan bagi pria untuk menyumbangkan sperma mereka untuk disumbangkan kepada orang asing setelah kematian untuk memastikan jumlah sperma yang cukup dengan kualitas yang diinginkan.”

    Tidak seperti wanita yang dilahirkan dengan telurnya, sperma terus diperbarui, itulah sebabnya pria dapat menjadi ayah bagi anak-anak jauh di kemudian hari.

    Perkembangan terakhir di mana wanita telah berhasil menggunakan semen pasangan yang telah mati untuk hamil, telah membuktikan bahwa sperma dapat bertahan hingga 48 jam setelah kematian.

    Setelah kematian, sperma dapat dikumpulkan baik melalui stimulasi listrik pada kelenjar prostat atau operasi, dan kemudian dibekukan sampai diperlukan.

    Namun, mengomentari artikel Prof Allan Pacey, Profesor Andrologi, di Universitas Sheffield, mengatakan dia sangat tidak setuju dengan gagasan itu. Dia mengatakan itu terasa seperti langkah 'mundur' ketika masyarakat telah bergerak jauh ke arah menyatukan donor sperma dengan anak-anak mereka.

    "Saya lebih suka bahwa kita menginvestasikan energi kita dalam mencoba merekrut donor yang lebih muda, sehat, dan sukarela yang memiliki peluang bagus untuk hidup ketika orang yang mengandung sperma donor mulai menjadi ingin tahu tentang mereka, dan akan memiliki kesempatan untuk melakukan kontak dengan mereka tanpa bantuan seorang spiritualis."

    Ada sekitar 2.200 siklus perawatan inseminasi donor setiap tahun di Inggris. Sekitar 42 persen wanita yang mendaftar memiliki pasangan pria, 41 persen memiliki pasangan wanita dan 17 persen lajang.

    TELEGRAPH | JOURNAL OF MEDICAL ETHICS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.