Daratan Arktik Tumbuh Lebih Hijau, Ilmuwan Global Siaga Merah

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gambar Arktik oleh MODIS. Kredit: NASA

    Gambar Arktik oleh MODIS. Kredit: NASA

    TEMPO.CO, Jakarta - Teknik-teknik penelitian baru sedang diadopsi oleh para ilmuwan yang menangani dampak perubahan iklim yang paling terlihat, yaitu penghijauan di wilayah Arktik.

    Teknologi pesawat tak berawak (drone) dan satelit terbaru membantu tim peneliti internasional untuk lebih memahami bagaimana wilayah luas tanpa pohon yang disebut tundra itu menjadi lebih hijau.

    Saat suhu musim panas Arktik menghangat, tanaman merespons. Salju mencair lebih awal dan tanaman tumbuh lebih cepat di musim semi. Vegetasi Tundra menyebar ke area baru dan di mana tanaman sudah tumbuh, mereka sekarang tumbuh lebih tinggi.

    Memahami bagaimana data yang diambil dari udara dibandingkan dengan pengamatan yang dilakukan di lapangan akan membantu untuk membangun gambaran yang paling jelas tentang bagaimana wilayah utara Eropa, Asia dan Amerika Utara itu berubah ketika suhu naik.

    Sekarang tim yang terdiri dari 40 ilmuwan dari 36 lembaga, dipimpin oleh dua Penjelajah National Geographic, telah mengungkapkan bahwa penyebab proses penghijauan ini lebih kompleks — dan beragam — daripada yang diperkirakan sebelumnya.

    Para peneliti dari Eropa dan Amerika Utara menemukan bahwa penghijauan Arktik yang diamati dari luar angkasa disebabkan oleh lebih dari sekadar respons tanaman tundra terhadap pemanasan di tanah. Satelit juga menangkap perubahan lain termasuk perbedaan waktu pencairan salju dan basahnya lanskap.

    Penulis utama Dr. Isla Myers-Smith, dari School of GeoSciences University of Edinburgh, mengatakan: "Teknologi baru termasuk sensor pada drone, pesawat dan satelit, memungkinkan para ilmuwan untuk melacak pola penghijauan yang ditemukan dalam piksel satelit yang menutupi ukuran bidang sepakbola. "

    Profesor Scott Goetz dari School of Informatics, Computing and Cyber Systems di Northern Arizona University, mengatakan penelitian ini sangat penting untuk pemahaman kita tentang perubahan iklim global. Tanaman tundra bertindak sebagai penghalang antara atmosfer pemanasan dan cadangan karbon yang sangat besar yang disimpan di tanah beku.

    Perubahan vegetasi mengubah keseimbangan antara jumlah karbon yang ditangkap dan pelepasannya ke atmosfer. Variasi kecil dapat secara signifikan mempengaruhi upaya untuk menjaga pemanasan di bawah 1,5 derajat celcius — target utama Perjanjian Paris. Studi ini akan membantu para ilmuwan untuk mencari tahu faktor mana yang akan mempercepat atau memperlambat pemanasan.

    PHYS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.