Peretas Bikin Perangkat Pembobol Mobil Mewah Nirkabel

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peretas dengan nama samaran EvanConnect mengiklankan perangkat repeater tanpa kunci yang menurutnya dapat digunakan untuk membuka kunci mobil mewah apa pun. Kredit: Youtube/EvanConnect

    Peretas dengan nama samaran EvanConnect mengiklankan perangkat repeater tanpa kunci yang menurutnya dapat digunakan untuk membuka kunci mobil mewah apa pun. Kredit: Youtube/EvanConnect

    TEMPO.CO, Jakarta -Seorang peretas dengan nama samaran "EvanConnect" menjual perangkat yang memungkinkan pengguna membobol mobil mewah apa pun yang menggunakan sistem kunci nirkabel.

    EvanConnect mendemonstrasikan perangkat itu, disebut repeater tanpa kunci, dengan video yang dirilis minggu ini, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 14 Februari 2020.

    Video menunjukkan dia mendekati Jeep yang tidak dijaga di tempat parkir dan menggunakan perangkat genggam kecil dengan antena untuk membuka kunci pintu samping pengemudi Jeep dan menyalakan mesin.

    Dia mengatakan mobil dalam video itu milik seorang teman yang memberinya izin untuk menggunakannya, jadi tidak ada kejahatan yang dilakukan, tetapi dia mengakui tidak ada jaminan bagaimana pelanggannya akan menggunakan perangkat tersebut.

    Dalam sebuah wawancara dengan Vice, EvanConnect mengatakan ia menjual perangkat itu seharga US$ 9,000 (Rp 123 juta), yang bekerja pada semua mobil mewah kecuali bagi mereka yang menggunakan frekuensi antara 22 dan 40 khz, seperti model Mercedes, Audi, Porsche, Bentley dan Rolls Royce yang dirilis setelah 2014.

    Dia juga menawarkan versi yang ditingkatkan seharga US$ 12.000 (Rp 164 juta) yang mencakup jangkauan frekuensi itu, secara efektif berarti dapat membuka kunci mobil apa pun yang menggunakan sistem fob nirkabel.

    Repeater tanpa kunci kadang-kadang digunakan oleh perusahaan keamanan untuk menguji sistem pertahanan kendaraan sehingga penjualannya tidak secara otomatis terlarang, dan EvanConnect mengatakan minatnya pada teknologi itu murni hobi.

    "Sejujurnya saya dapat memberi tahu Anda bahwa saya belum mencuri mobil dengan teknologi ini," kata EvanConnect. "Ini sangat mudah dilakukan, tetapi cara saya melihatnya, mengapa saya harus mengotori tangan saya ketika saya bisa menghasilkan uang hanya dengan menjual alat-alat kepada orang lain."

    Perangkat ini bekerja dengan mengambil sinyal nirkabel frekuensi rendah yang membuka ketika mobil yang terkunci mendeteksi fob pemilik sudah dekat.

    Perangkat itu mentransmisikan kembali sinyal tersebut pada frekuensi yang lebih tinggi melalui perangkat berukuran laptop terpisah, yang dapat mengirimkannya melalui jarak yang lebih jauh.

    Itu memungkinkan perangkat seukuran laptop terhubung secara diam-diam dengan key fob yang sebenarnya di mana pun berada, menciptakan jembatan jarak jauh yang menghubungkannya ke mobil.

    Fob sebenarnya akan menjawab serangkaian respons pesan keamanan untuk memverifikasi keasliannya, dan kemudian mobil membuka.

    Proses bridging yang sama kemudian digunakan untuk mendapatkan izin melalui fob pemilik untuk menghidupkan mobil.

    Samy Kamkar, seorang pakar keamanan yang diminta Vice untuk meninjau rekaman EvanConnect, mengatakan teknologi repeater tanpa kunci umumnya dikenal di lapangan.

    "Saya tidak dapat memvalidasi bahwa video itu sah tetapi saya dapat mengatakan bahwa itu 100 persen masuk akal (saya secara pribadi melakukan serangan yang sama pada lebih dari selusin mobil dengan perangkat keras yang saya buat dan sangat mudah diperagakan)," Kamkar menulis dalam email.

    DAILY MAIL | VICE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.