Mengejutkan, Perempuan Amerika Ini Kencing Alkohol

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi urine (pixabay.com)

    Ilustrasi urine (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang perempuan asal Amerika Serikat kencing alkohol sekalipun tak pernah mengkonsumsinya. Dia dinyatakan sebagai orang pertama yang didiagnosis sindrom 'auto-brewery urin', kondisi yang disebabkan oleh ragi di kandung kemih yang memfermentasi gula dalam urin untuk menghasilkan alkohol.

    Sebelumnya, perempuan berusia 61 tahun yang tidak disebutkan namanya itu diberitakan menderita diabetes dan sirosis hati, dan direkomendasikan menjalani transplantasi hati. Saat itulah ditemukan kandungan alkohol dalam urinnya, dan sempat dianggap mengkonsumsi alkohol. Tes bahkan dilakukan berulang untuk memastikan kandungan itu.

    Yang mengejutkan, perempuan itu bersikukuh tidak minum alkohol. "Dia dikeluarkan dari daftar tunggu, dan dirujuk untuk perawatan penyalahgunaan alkohol," kata Kenichi Tamama, ahli patologi di Rumah Sakit Presbyterian Pusat Universitas Pittsburgh Medical Center di Pennsylvania, di mana wanita itu kemudian terharu.

    Dokter di sana menemukan alkohol dalam urinnya, tapi tes lebih lanjut benar mengungkap tidak ada alkohol dalam darahnya. Hal itu membingungkan para dokter, dan meminta Tamama untuk menyelidiki. Ketika Tamama melakukan beberapa tes dasar, ia menemukan bahwa air seni wanita itu mengandung ragi. "Itu tidak biasa," katanya, seperti dikutip New Scientist baru-batu ini.

    Karena diabetes yang tidak terkontrol, perempuan itu dianalisis memiliki banyak gula dalam urinnya. Tamama bertanya-tanya apakah ragi mungkin memfermentasi gula ini untuk menghasilkan alkohol.

    Untuk mengetahuinya, ia memisahkan bagian urin yang berisi banyak ragi dan bagian-bagian dengan hampir tidak ada ragi di dalamnya. Dia juga menambahkan senyawa yang memblokir fermentasi ke beberapa batch, sebelum mendiamkannya di laboratorium semalaman.

    "Bahkan sebelum inkubasi, kami memperhatikan bau alkohol dari spesimen," kata Tamama. "Keesokan harinya, bau itu meningkat."

    Dalam urin dengan jumlah ragi yang tinggi, kadar alkohol ternyata telah meningkat dari 40 menjadi 800 miligram per desiliter. Menimbang bahwa tes yang digunakan oleh rumah sakit mendeteksi alkohol pada konsentrasi 20 mg/dL, Tamama menyimpulkan, "Itu adalah jumlah yang ekstrem."

    Sampel urin dengan sedikit ragi, atau senyawa tambahan yang menghentikan fermentasi, tidak menunjukkan kenaikan yang sama dalam kandungan alkohol. "Para dokter terkejut dan terkejut," katanya. 

    Tapi tidak dengan si pasien karena merasa terbukti tak konsumsi alkohol. "Awalnya, dokter berpikir pasien tidak jujur mengungkapkan penggunaan alkohol. Dan masalah alkohol ini telah menghantuinya."

    Kasus ini berbeda dengan laporan lain dari sindrom auto-brewery, di mana ragi dalam usus tampaknya menghasilkan alkohol yang diserap ke dalam aliran darah. Individu dengan sindrom ini memiliki kadar alkohol yang tinggi dalam darah mereka, dan dapat mengalami kelemahan mental bersama dengan gejala lainnya.

    Tamama dan rekan-rekannya menyebut kondisi wanita itu sindrom auto-brewery urine. Karena alkohol tidak ada dalam darahnya, dia tidak merasakan efeknya. Upaya untuk mengobati kondisinya dengan obat antijamur gagal bekerja, tapi kata Tamama, itu mungkin tidak terlalu penting karena tidak memngaruhi kesehatannya.

    "Sangat menarik bahwa itu bisa terjadi di kandung kemih juga," kata Fahad Malik di Universitas Alabama di Birmingham. Setelah dia menerbitkan laporan tentang kondisi tersebut, dia menerima antara 40 dan 50 email per hari dari orang-orang yang berpikir mereka mungkin juga memiliki urine yang sama.

    "Awalnya saya pikir itu adalah kondisi yang sangat langka," kata Malik. "Tapi semakin saya menjangkau orang, semakin saya menyadari bahwa banyak orang mungkin memilikinya dan tidak terdiagnosis."

    NEW SCIENTIST | ANNALS OF INTERNAL MEDICINE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.