Darah Pasien Corona Akan Digunakan untuk Menangkal COVID-19

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi virus corona atau Covid-19. REUTERS

    Ilustrasi virus corona atau Covid-19. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Rumah sakit di New York City bersiap untuk menggunakan darah orang yang telah pulih dari virus corona COVID-19 sebagai kemungkinan penangkal penyakit tersebut. Para peneliti berharap bahwa pendekatan lama menginfus pasien dengan darah yang sarat antibodi dari mereka yang selamat dari infeksi akan membantu kota metropolitan itu.

    Langkah ini, sebagaimana dilaporkan Nature, 24 Maret 2020, untuk menghindari New York bernasib seperti Italia, di mana unit perawatan intensif (ICU) sangat sesak sehingga dokter harus menolak pasien yang membutuhkan ventilator untuk bernapas.

    Upaya tersebut mengikuti studi di Cina yang mencoba tindakan dengan plasma - fraksi darah yang mengandung antibodi, tetapi bukan sel darah merah - dari orang yang telah pulih dari COVID-19. Namun penelitian ini hanya melaporkan hasil awal sejauh ini.

    Pendekatan plasma konvalesen juga menunjukkan keberhasilan sederhana selama sindrom pernafasan akut yang parah (SARS) dan wabah Ebola - tetapi peneliti AS berharap untuk meningkatkan nilai pengobatan dengan memilih darah donor yang dikemas dengan antibodi dan memberikannya kepada pasien yang kemungkinan besar akan mendapat manfaat.

    Keuntungan utama untuk plasma pasien pulih adalah bahwa itu tersedia segera, sedangkan obat dan vaksin membutuhkan berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk berkembang.

    Menanamkan darah dengan cara ini tampaknya relatif aman, asalkan disaring untuk virus dan komponen lain yang dapat menyebabkan infeksi. Para ilmuwan yang memimpin tindakan untuk menggunakan plasma ingin menerapkannya sekarang sebagai tindakan sementara, untuk menjaga agar infeksi serius tidak terjadi dan rumah sakit siap ketika tsunami corona datang menerjang mereka.

    "Setiap pasien yang bisa kami hindari dari ICU adalah kemenangan logistik yang sangat besar karena ada kemacetan di rumah sakit," kata Michael Joyner, seorang ahli anestesi dan fisiologi di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota. "Kami harus segera membereskannya, dan berdoa semoga lonjakan tidak membanjiri tempat-tempat seperti New York dan pantai barat."

    Pada 23 Maret, Gubernur New York Andrew Cuomo mengumumkan rencana untuk menggunakan plasma pemulihan untuk membantu respons di negara bagian itu, yang memiliki lebih dari 25.000 kasus infeksi, dengan 210 kematian. "Kami pikir itu menjanjikan," katanya.

    Berkat upaya para peneliti, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) hari ini mengumumkan bahwa mereka akan mengizinkan penggunaan plasma secara darurat untuk pasien yang membutuhkan.

    "Pada awal minggu depan, setidaknya dua rumah sakit di New York City - Mount Sinai dan Fakultas Kedokteran Albert Einstein - berharap untuk mulai menggunakan plasma yang selamat dari virus corona untuk mengobati orang dengan penyakit ini," kata Joyner.

    Setelah peluncuran pertama ini, para peneliti berharap penggunaannya akan diperluas untuk orang-orang yang berisiko tinggi mengembangkan COVID-19, seperti perawat dan dokter. Bagi mereka, hal itu bisa mencegah penyakit sehingga mereka bisa tetap berada di rumah sakit.

    NATURE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.