Lebih dari 1.000 Warga AS Meninggal dalam Sehari karena COVID-19

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - AS mencapai 1.000 kematian akibat virus corona COVID-19 dalam satu hari untuk pertama kalinya pada Rabu, 1 April 2020. Jumlah kematian dalam satu hari itu lebih dari dua kali lipat dari dua penyakit paling mematikan di Amerika - kanker paru-paru dan flu.

    Hitungan kematian dari virus sulit untuk tetap diperbarui, tetapi database virus corona Johns Hopkins - yang sumbernya termasuk Organisasi Kesehatan Dunia, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, CDC Eropa dan Komisi Kesehatan Nasional Cina - menunjukkan bahwa AS mencapai 1.040 kasus pada hari Rabu pukul 10.25 PM ET, sebagaimana dikutip USA Today, Rabu, 1 April 2020.

    Sejak kemunculan pertama virus itu di AS pada akhir Januari, 5.116 orang telah meninggal dan lebih dari 215.000 telah terinfeksi. Angka tertinggi sebelumnya untuk satu hari di AS adalah pada hari Selasa, dengan 504 kematian.

    Beberapa peneliti mengatakan jumlah kematian harian bisa lebih dari dua kali lipat - hingga 2.200 atau lebih - pada pertengahan April. Angka itu akan melampaui penyakit jantung, pembunuh nomor satu negara itu dengan sekitar 1.772 kematian per hari, menurut CDC.

    "Negara kita berada di tengah-tengah cobaan nasional yang hebat," kata Presiden Donald Trump dalam sebuah pengarahan di Gedung Putih tentang virus itu. "Kita akan melalui dua minggu yang sangat sulit."

    Kanker paru-paru membunuh 433 orang setiap hari di AS, menurut Yayasan Kanker Paru-Paru Amerika. Kanker payudara membunuh sekitar 116 orang Amerika sehari.

    Flu, pembunuh kronis yang dihadapi AS dalam siklus tahunan dan membuat jutaan orang Amerika mendapatkan suntikan flu, membunuh sekitar 508 orang per hari di AS selama musim flu 2017-18, yang terburuk di negara itu dalam dekade terakhir, menurut CDC. Musim flu tahun ini telah mencatat rata-rata 383 kematian per hari, menurut angka CDC.

    Sementara para pejabat kesehatan mengatakan COVID-19 dianggap sebagai peristiwa medis kilat dan tidak mungkin mempertahankan cengkeraman mautnya selama lebih dari tiga atau empat bulan, ambang batas 1.000 adalah penting karena menunjukkan seberapa kuat wabah yang tak terduga dapat terjadi pada sistem medis AS.

    Ini juga menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan efek mematikan COVID-19 dari waktu ke waktu. Anthony Fauci, anggota Gugus Tugas Virus Corona Gedung Putih, telah memperingatkan bahwa virus itu bisa menjadi peristiwa berulang, seperti halnya flu.

    Dia mengatakan bahwa AS perlu bersiap untuk siklus berikutnya, yang mungkin terjadi pada musim gugur 2020. "Kami benar-benar harus siap untuk siklus lain," kata Fauci.

    Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, menekankan perlunya untuk terus mengembangkan vaksin dan mengujinya dengan cepat sehingga akan tersedia "untuk siklus berikutnya".

    Studi University of Washington yang diperbarui minggu ini memproyeksikan bahwa jika seluruh negara melakukan upaya habis-habisan untuk membatasi kontak, kematian virus corona akan memuncak dalam dua minggu ke depan dan pasien akan membanjiri rumah sakit di sebagian besar negara bagian.

    Secara nasional, model University of Washington memprediksikan jumlah puncak kematian harian 2.214 pada pertengahan April, dan total 84.000 orang Amerika mati pada akhir musim panas. Itu lebih dari dua kali nyawa yang diklaim selama musim flu 2018-19, yang menewaskan 34.000 orang, menurut CDC.

    Namun angka itu mewakili perkiraan model yang paling mungkin. Rentang skenario mencakup dari 36.000 kematian akibat COVID-19 hingga lebih dari 152.000 kematian, menurut tim peneliti yang dipimpin oleh Christopher Murray, pendiri dan ketua Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan Universitas Washington.

    Sebanyak 240.000 orang Amerika mungkin meninggal karena virus corona baru menurut perkiraan yang dikeluarkan oleh Gedung Putih pada hari Selasa. Prediksi suram itu mempengaruhi keputusan Presiden Donald Trump untuk memperluas pedoman jarak sosial.

    Studi itu memperkirakan angka kematian harian virus corona kemungkinan tidak akan turun di bawah 100 sebelum 11 Juni.

    USA TODAY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.